Keliling Singapore dengan Membawa Kursi Roda

Ini pengalaman beberapa bulan lalu. Ketika saya membawa kedua adik saya jalan-jalan ke Singapore. Yes, kami hanya bertiga saja. Dan saat itu, kondisi salah satu adik saya tidak boleh capek, karena masih dalam proses pemulihan. Jadilah satu-satunya opsi kalo dia mau ikut ke Singapore adalahΒ dia harus mau duduk di atas kursi roda.

Singapore adalah salah satu negara yang sangat ramah bagi disabilitas. Sebelum perjalanan ini, saya udah beberapa kali ke Singapore seorang diri dan bisa melihat bagaimana negara ini benar-benar memperhatikan kenyamanan bagi mereka yang menggunakan kursi roda.

Pemandangan orang yang duduk di atas kursi roda wara wiri ke sana ke mari di negara ini adalah hal yang sangat lazim. Bahkan banyak juga lho orang tua yang menggunakan kursi roda elektrik dan berpergian sendiri. Semudah itu memang hidup di Singapore.

Hal-hal tersebut yang membuat saya merasa sangat yakin bahwa saya bisa membawa kedua adik saya (dengan salah satu di antaranya pake kursi roda), untuk keliling Singapore. Agenda kami sebenarnya hanya ingin jalan-jalan aja. Karena kasian adik kecil saya ini sejak sakit gak pernah jalan ke mana-mana.

Kemudahan itu sudah mulai kami rasakan sejak pertama kali menginjakkan kaki di Singapore. Yaitu ketika memasuki area pemeriksaan imigrasi di Harbour Front Singapore. Melihat saya mendorong kursi roda, ada seorang petugas yang menghampiri dan mempersilahkan kami menuju ke jalan khusus untuk langsung ke depan counter pemeriksaan.

Dalam waktu kurang dari 10 menit, kami sudah bisa masuk Singapore. Sedangkan adik saya yang satu lagi, yang ikut di dalam antrian, butuh waktu sekitar 30 menit. Itu lumayan cepat lho, mengingat kami pergi di tanggal 29 Desember dengan keberangkatan paling pagi. Semakin sore biasanya akan semakin rame dengan orang Indonesia yang mau tahun baruan di Singapore. πŸ˜€

Destinasi utama kami ke Singapore ini adalah mengunjungi Singapore Botanic Garden. Untuk sampai ke sana, dari Harbour Front kami cukup naik MRT di line kuning (Circle Line) menuju Botanic Garden.

Di sini kami merasakan kemudahan lainnya. Yaitu ketika menuju MRT station yang berada di bawah tanah. Lift dan jalur untuk pengguna kursi roda tersebar di mana-mana.

DSC07741

Tidak hanya fasilitasnya saja yang memudahkan kami, penduduknya pun juga. Setiap kali kami lewat, mereka langsung memberikan jalan. Ketika mengantri di lift, mereka akan dengan sigap mendahulukan kami masuk atau keluar, sambil menahan pintu lift agar tidak tertutup. Hal-hal kecil yang sungguh sangat membantu kami selama di sana.

Ketika di dalam MRT, mereka yang berdiri di area khusus kursi roda juga langsung pindah dan mempersilahkan kami untuk mengisi area tersebut. Hampir semua warga Singapore memperlakukan kami seperti ini. Ada sih beberapa yang ignorant. Berdasarkan pengamatan saya dari bahasa dan gayanya, kemungkinan besar mereka yang ignorant ini bukan warga asli Singapore. πŸ™‚

Oh ya, tidak semua gerbong MRT punya area khusus untuk pengguna kursi roda. Sebelum masuk ke dalam MRT, perlu diperhatikan apakah kita sudah mengantri di tempat yang tepat atau belum.

Jika membawa kursi roda, pastikan kamu sudah mengantri di pintu yang ada logo wheelchair di atasnya. Dari pengalaman saya, setiap mengantri di pintu-pintu tersebut, gerbong MRT yang kami masuki pasti ada area khusus untuk kursi roda. Bayangkan, semudah itu lho kita keliling di negara ini. πŸ™‚

DSC07743

Tidak hanya MRT, beberapa bus di Singapore juga tersedia area khusus bagi pengguna kursi roda. Ini silakan diperhatikan di kaca depan busnya. Jika ada logo wheelchair, itu artinya bus tersebut ada area khusus untuk pengguna kursi roda.

Setiap kali ke Singapore, saya kalo mau sholat pasti ke Masjid Al-Falah di Orchard atau ke Masjid Sultan di Arab Lane. Yang paling sering sih ke Masjid Al-Falah karena jaraknya relatif lebih dekat dengan MRT Station (Somerset/Orchard).

Sama halnya dengan Masjid Sultan, di Masjid Al-Falah ini area sholat wanita berada di lantai 2. Nah lalu gimana dengan yang membawa kursi roda? Jangan khawatir, karena di kedua masjid ini tersedia lift kok. πŸ™‚

Di masjid Al-Falah, liftnya cukup unik. Karena kita harus menekan dan menahan sendiri tombol lantai yang tersedia. Jadi liftnya manual gitu, gengs! Asli saya dan adik saya awalnya karena gak tau itu gimana pakenya, sempat kebingungan juga ketika di dalam. Padahal mah udah ada instruksinya ‘hold the button’ tapi tetap aja kita norak hahaha.

Ya intinya tekan dan tahan terus tombolnya, dan lift akan bergerak perlahan ke atas. Ketika sudah berada di lantai yang dituju, nanti lift akan berhenti sendiri. Karena cuma 2 lantai jadi langsung ketauan kalo udah sampai, soalnya mentok kan hahaha.

DSC07713

Nah, pertanyaannya:Β apakah semua area di Singapore ramah bagi disabilitas?

Jawaban ini baru saya dapatkan di kunjungan kami berikutnya pada bulan Februari lalu. Ketika itu, saya bersama Mama, tante-tante, dan adik-adik saya mau check up adik saya ini di Johor Specialist Hospital Johor Bahru. Tapi karena ketika itu kami membawa satu tante saya yang baru pertama kali ke luar negeri, akhirnya kami putuskan untuk pergi ke Johor via Singapore.

Di Singapore kami jalan-jalan dulu. Tujuannya tentu saja patung Merlion. Untuk sampai ke sana, dari Harbour Front kami naik MRT line ungu (North East Line) ke Outram Park, lalu ganti ke line hijau (East West Line) dan turun di MRT Raffles Place. Dari sana kami tinggal jalan kaki menyusuri Singapore River untuk sampai ke Merlion.

Tapi ternyata diΒ Raffles Place Station tidak ada lift,Β gengs.Β Hanya ada eskalator saja. Yang mana ini akan sangat menyulitkan bagi para pengguna kursi roda.

Karena adik saya sebenarnya bisa jalan (pake kursi roda untuk menjaga dia gak kelelahan), jadilah tidak sulit bagi kami. Adik saya jalan ke eskalator, dan kursi rodanya saya lipat. Tapi bagi yang kondisinya gak bisa jalan, wajib diingat ya, jangan turun di MRT Raffles Place.

Kesulitan lain kami temui ketika akan menyeberang ke Johor Bahru via Woodlands. Awalnya kami ingin naik Causeway Link (bus milik Malaysia), tapi ternyata begitu melihat kami membawa kursi roda, petugasnya langsung melarang dengan sangat keras. Kami jelaskan bahwa kursi roda ini bisa dilipat pun, tetap kami tidak boleh naik bus itu.

Padahal saya pernah lho bawa koper besar dan boleh-boleh aja tuh masuk. Ukuran kursi roda yang dilipat ini bahkan cuma setengah dari ukuran koper yang saya bawa. Tapi entah kenapa tetap saja kami tidak boleh naik bus itu. Petugas tersebut menyarankan kami naik Uber saja.

Lalu saya mencoba bertanya ke petugas di SBS Transit (bus milik Singapore). Ternyata kami boleh naik bus itu, dengan catatan kursi rodanya harus dilipat. Yeay! Akhirnya bisa tetap nyeberang ke Johor Bahru dengan murah meriah. πŸ˜€

***

Semoga tulisan ini membantu ya bagi yang mau mengajak keluarga yang menggunakan kursi roda untuk keliling Singapore. Beberapa kondisi mungkin bisa berlaku juga bagi yang bawa stroller.

Semoga bermanfaat! πŸ™‚

Advertisements

12 thoughts on “Keliling Singapore dengan Membawa Kursi Roda

  1. Dita

    waahh itu yang Causeway Link kok rese ya, masa ga boleh masuk gara2 kursi roda huhuhu, kalo di Singapore memang rata-rata udah ramah disabilitas ya…mungkin hanya sebagian kecil aaja yang belum

    Liked by 1 person

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Mba Noniiii.. iya abis kasian adikku suntuk di Batam terus hehehe.

      Iya, Mba. Aku berharap Jakarta juga bisa segera ramah untuk pengguna kursi roda. Karena ingin banget bawa dia jalan-jalan ke Jakarta tapi masih sulit nih kalo harus pake kursi roda πŸ˜”

      Like

      Reply
  2. Wulan

    Terima kasih sharingnya, Mbak. πŸ™‚
    Aku ada rencana mau ajak orang tua jalan-jalan ke Singapore. Mama bisa jalan, tapi karena lututnya sakit, jadi kalau jalan terlalu banyak nanti bisa bengkak dan sakit, makanya aku punya opsi buat bawa kursi roda saja ke sana karena pasti bakal banyak jalan.

    Liked by 1 person

    Reply
  3. Ade Rahmawati

    Salah 1 tanda kemajuan negara itu, ramah disabilitas. Kalau secara umumnya, Singapore udah keren banget yaa berarti. Moga di indonesia juga makin baik. Dan moga setiap sister baiknya kayak kamu Liandamarta πŸ™‚

    Liked by 1 person

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s