#CeritaTanggal7 : Tentang Tripleseven

Bagi saya, angka 7 adalah angka yang sangat istimewa. Semua hari di tanggal 7 adalah hari yang istimewa. Terlebih lagi di tanggal 7 Juli, karena di tanggal inilah semuanya bermula.

Yang kenal saya dan Abang, pasti tau banget deh kenapa kami berdua cinta banget tanggal 7 dan seringkali menggunakan kata “Tripleseven” untuk berbagai hal. Misalnya, nama online shop saya atau nama team Abang di Fantasy Premiere League.

Setiap tanggal 7 Juli, ingatan saya akan berputar ke kenangan 10 tahun yang lalu. Tepatnya 7 Juli 2007 di Balai Dang Merdu, Pekanbaru.

Saat itu, saya lagi ada acara nikahan kakak sepupu. Saya bertugas jadi penjaga buku tamu. Saya memang udah dekat sama Abang, udah sering telfonan dan smsan selama kurang lebih 6 bulan. Belum resmi pacaran, tapi udah saling mengungkapkan perasaan ke satu sama lain sejak beberapa hari sebelumnya lewat SMS hahaha.

Hari itu, di nikahan kakak sepupu saya, Abang tiba-tiba datang tanpa diundang. Saya panik dong. Karena lagi ada keluarga besar lho, kalo ntar ditanyain ini siapa, saya masih bingung harus jawab apa. πŸ˜†

Meski panik, tapi saya berusaha untuk tetap santai. Abang pun dengan gaya coolnya, datang layaknya tamu yang diundang. Makan, trus sempat salam juga ke kedua orang tua saya.

Saat Abang mau pamit pulang, saya nganterin dong ke luar gedung. Trus tiba-tiba, Abang ngasih hadiah buat saya, dan ngajakin pacaran hahaha. Tentu saja Abang udah pede sama jawaban saya karena dia kan udah tau kalo saya juga suka sama dia. πŸ˜†

Saya masih inget sekali momen itu. Dengan gaya khas Abang dan senyum malu-malunya, Abang bilang kalo dia suka sama saya dan ingin meresmikan hubungan ini. Trus setelah diiyain, wajahnya langsung sumringah bener hahaha. Setelah itu Abang pun pamit pulang dan berjalan ke arah parkiran. Dari sana saya baru tau kalo ternyata ada temennya dong yang nungguin di mobil. Lah, bukannya disuruh turun dan diajak makan dulu. :)))

Satu hal yang paling saya ingat tentang momen ‘penembakan’ ini adalah pengakuan Abang beberapa tahun setelahnya. Jadi, Abang itu baru pertama kali ‘nembak’ cewek. Trus dia diajarin banyak hal sama temennya ini. Salah satunya adalah Abang diajarin kalo lagi jalan ke mobil, setelah beberapa langkah coba noleh ke belakang, trus kasih senyum paling manis. Biar lebih berkesan katanya. Hal tersebut Abang praktekkan dan benar, momen tersebut jadi momen paling berkesan bagi saya. :’)

Oh ya, alhamdulillah ya waktu Abang datang ke acara nikahan kakak sepupu saya, ada yang sempat mendokumentasikan kami berdua. Fix lah ini jadi foto paling memorable. Foto pertama saya dan Abang. πŸ™‚

lia olan

Banyak sekali yang penasaran ingin tau bagaimana pertemuan saya dan Abang pertama kali. Baiklah, akan saya share ceritanya di sini ya. πŸ™‚

Agustus 2006, saya pindah sekolah ke Pekanbaru mengikuti Ayah yang pindah tugas. Saat itu saya udah kelas 3 SMA dan gak lama lagi akan mengikuti Ujian Nasional. Selang beberapa bulan saya pindah ke Pekanbaru itu, sekolah saya kedatangan mahasiswa dari berbagai universitas favorite di Indonesia, salah satunya ITB. Mereka datang ke sekolah-sekolah negeri di Pekanbaru untuk sosialisasi mengenai kampus dan fakultas-fakultasnya.

Dari ITB, ada 2 mahasiswa yang datang. Salah satunya adalah Abang. Nah, kalo versi cerita Abang nih ya, awalnya bukan Abang lho yang ditugaskan untuk sosialisasi di sekolah saya. Jadi posisi Abang saat itu adalah menggantikan temannya yang berhalangan hadir. Dan saat memberikan nomor kontak untuk sumber informasi, Abang awalnya keberatan ngasih nomor handphonenya, tapi entah kenapa pada akhirnya nomor Abang yang dishare.

Saya waktu Abang ngejelasin tentang ITB dan berbagai jurusan yang ada di sana sih lempeng aja ya merhatiin. Karena waktu itu saya udah mantap ingin kuliah di jurusan Psikologi. Tapi somehow masih ada hasrat ingin ambil Ilmu Komputer atau Teknik Informatika juga sih. Alasan sederhana, karena saya suka ngulik-ngulik coding di layout Friendster dan blog. :)))

Singkat cerita, saya save lah nomor handphonenya Abang itu. Trus pas lagi ngobrol sama teman di Batam, ada yang minta ditanyain mengenai beberapa hal tentang ITB. Kebetulan di tahun itu, sekolah saya di Batam gak ada tuh sosialisasi-sosialisasi kayak gitu. Jadilah karena dimintain tolong sama teman saya, akhirnya saya nanya ke Abang via SMS.

Lagi-lagi ini versi cerita Abang yang diceritain ke saya, katanya nih yaaaa, waktu itu banyak banget yang SMS Abang. Mulai dari nanya-nanya tentang ITB lah sampai ngajak kenalan. Tapi Abang (katanya) malas nanggepinnya. Nah pas saya yang SMS, gak tau kenapa Abang malah mancing duluan nanya-nanya ke saya.

Saya inget sih waktu itu saya tanya-tanya soal ujian masuk ITB, trus Abang sampai nanya ke saya “emangnya Lia mau ambil jurusan apa di ITB?”. Ya saya jawab dong kalo dari semua jurusan yang ada di ITB, saya cuma penasaran dengan Teknik Informatika. Trus saya ingat banget jawaban Abang saat itu “wah, itu jurusan paling susah lho di ITB.” Pas dibales gitu, dalam hati saya mikir, ini orang maksudnya apa ya. Semacam gak percaya sama kemampuan saya. :)))

Gak tau gimana awalnya, tapi obrolan itu pun pada akhirnya berlanjut. Abang tiba-tiba minta ID YM saya. Trus add Friendster saya. Dan setelah sekian lama akhirnya saya pun tau kalo ternyata Abang itu punya satu folder yang dikasih nama “ckckckckck……!” (ini literally kayak gitu folder namanya, saya copas dari nama foldernya hahaha). Mau tau isi foldernya apa?

Isinya adalah……

…..

…..

…… foto-foto saya yang diambil dari Friendster! :’))))

folder ckckck

Yang paling epic sih adalah sebuah note dengan nama “biar ga lupa” yang isinya catatan tentang saya. Mulai dari nama lengkap saya, tanggal lahir saya, alamat saya di Batam, nomor hp saya, nama sahabat saya, musisi favorite saya, sampaiiiii catatan saya berapa kali pacaran dan putusnya karena apa. :)))

Luar biasa gak tuh?

Saya pertama kali tau ada folder ginian itu kalo gak salah setelah setahunan pacaran deh. Dikasih tau sama Abangnya sendiri. Trus saya speechless. Gak nyangka aja kalo sampai segitunya ini orang ngumpulin data tentang saya. ❀

Saat itu juga saya langsung minta copyan filenya ke Abang, untuk kenang-kenangan. :’)

Long story short, saya dan Abang akhirnya jadi sering ngobrol dan cerita satu sama lain. Percaya atau ngga, sebelum jadian tanggal 7 Juli itu, Abang udah pernah ngajak saya pacaran lho. Dan itu dilakukan sebulan setelah kami saling kenal. Saat itu Abang tiba-tiba nelfon saya dari Bandung cuma untuk bilang kalo dia suka sama saya dan ingin ngajak saya pacaran.

Saya inget banget saat itu saya ketakutan. Langsung nelfon Rizqi dan bilang kalo ada stranger yang ujug-ujug langsung nembak. :))) Lah gimana saya gak ketakutan, itu kita belum pernah ketemuan sama sekali lho. Trus tiba-tiba udah ngajak pacaran aja.

Alhamdulillah ya setelah ‘penembakan’ pertama yang saya tolak itu, Abang gak langsung nyerah gitu aja. Begitu pulang ke Pekanbaru lagi, Abang malah semangat banget ngajak saya ketemuan dan melakukan berbagai hal kecil nan romantis yang pada akhirnya bikin saya luluh. :’)

Satu kenangan yang paling membekas di hati dan ingatan saya adalah ketika suatu pagi Abang tiba-tiba SMS ngasih tau kalo dia udah ada di depan pagar rumah saya, minta dibukain pintu dan minta minum karena dia haus. Asli saat itu saya bengong banget sih. Karena saya jarang banget terima tamu laki-laki di rumah, pagi-pagi pula.

Tapi ya akhirnya saya bukain juga sih pintunya. Di depan pintu Abang berdiri cengegesan, bajunya udah basah karena keringetan. Ternyata Abang lagi jogging dan tiba-tiba kepikiran jalan kaki ke rumah saya. Jaraknya ya sekitar 1,5 km lah. Sampai rumah eh malah minta dibikin teh manis hangat. Katanya capek abis jalan kaki. Lah siapa yang suruh kan ya? :)))

Abang juga pernah tiba-tiba datang ke rumah saya malam-malam hanya untuk nganter brownies. Ngakunya sih Abang bikin sendiri, padahal mah saya yakin bikinnya dibantuin sama Mama dan adiknya. :))

Ketika udah pacaran, ada banyak juga kenangan manis yang selalu saya ingat. Salah satunya adalah sebuah momen di suatu sore 5 tahun yang lalu. Saat itu Abang tiba-tiba menghubungi saya, ngajakin saya jalan untuk 2 alasan yang sangat kontradiktif. Yang satunya bikin happy, satu lagi bikin saya patah hati.

Alasan pertama adalah karena Abang ingin nunjukkin ke saya kalo beliau udah bisa nyetir mobil. Saat itu, kami memang sedang LDR-an. Saya di Jakarta, sedangkan Abang di Pekanbaru. Selama di Pekanbaru Abang mulai rutin latihan bawa mobil. Dan di sore itu Abang bilang ke saya, kalo selama latihan dia bertekad ingin nyetirin saya saat nanti saya pulang ke Pekanbaru. Kata Abang, dia ingin cewek pertama yang dia setirin itu adalah saya. And, he made it! :’)

Meski setelah itu kami sampai pada obrolan yang membuat hati saya hancur berkeping-keping.

***

Perjalanan cinta saya dan Abang tidak selalu berjalan mulus. Aslinya ada banyak sekali hal-hal pahit yang kami lalui selama 7 tahun berpacaran dan 2 tahun menjalani kehidupan berumah tangga.

Tapi satu hal yang saya yakini: apapun yang pernah terjadi dalam hubungan kami ini adalah takdir Allah untuk mendewasakan saya. Dan berbagai masalah yang pernah terjadi dalam hubungan ini seolah ‘mempersiapkan’ saya untuk menghadapi berbagai kemungkinan terburuk yang bisa terjadi selanjutnya.

Salah satunya adalah saat ini, ketika saya benar-benar kehilangan Abang untuk selamanya.

Forrest Gump bilang, life is like a box of chocolates, we never know what we’re gonna get.

Yang bisa kita lakukan hanyalah berusaha menikmati setiap detik peristiwa yang terjadi di hidup ini, dan berusaha untuk selalu percaya bahwa Allah telah mempersiapkan skenario terbaik untuk setiap hamba-hambaNya. πŸ™‚

7th

7 Juli tahun ini dan tahun-tahun berikutnya tentu saja tidak lagi sama dengan apa yang saya jalani sejak momen 07.07.07. Tapi satu hal yang pasti: semua kenangan yang pernah tercipta antara saya dan Abang, akan selalu ada di hati, menjadi penghibur saat rasa rindu datang menghampiri.

Selamat tanggal 7 Juli ke-10 kali, Sayang. I know that you know how much I love you.

Allahummaghfirlahu warhamhu waafihi wa’fuanhu… ❀

Advertisements

26 thoughts on “#CeritaTanggal7 : Tentang Tripleseven

  1. Mutia Nurul Rahmah

    “Dari sana saya baru tau kalo ternyata ada temennya dong yang nungguin di mobil. Lah, bukannya disuruh turun dan diajak makan dulu. :)))”

    Plis banggg, tegaaa baang.
    Kasihan kawan kelaparan ituuu
    πŸ˜‚
    Masa2 remaja lucuu ya kak,kikuk2 G jelas hehehe

    Like

    Reply
  2. hayaaliyazaki

    Luar biasa, Mbak. Data Mbak komplet dikumpulkan blio. :)))) Al Fatihah untuk Abang. Semoga kalian dipertemukan lagi di jannatul naim. Aamiin yaa Rabbal aalamiin.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Hahahaha, kalo aku baca-baca lagi itu catatannya bikin mesem-mesem sendiri mbaaa. Aku udah macam orang ilang yang dikumpulin datanya sama polisi hahaha. Aamiinnn.. Terima kasih ya mba Haya atas doanyaa πŸ™‚

      Like

      Reply
  3. rina

    Meski setelah itu kami sampai pada obrolan yang membuat hati saya hancur berkeping-keping. <= Kok ga dijelasin mbak? Penasaran

    Btw, romantis bgt ya, bener kata org, kalo cowol suka, akan kelihatan usahanya

    Like

    Reply
  4. Sandra Nova

    sebelum baca aku dah nahan2 diri biar ngga mewek, tapi tetep mewek juga.. blame it to pregnancy hormone #alesan
    Al Fatihan utk abang dan semoga Linda selalu diberikan kesehatan & kebahagiaan oleh Allah πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Ah mbaaa maafkan aku dan postingan ini kalo jadi bikin dirimu mewek ya mba. Aku pun nahan-nahan supaya gak nulis mellow, tapi tetep aja ya keluarnya mah mellow. Btw, makasih mbaaa. Peluk!

      Like

      Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s