Ke Bogor Demi Macaroni Panggang

Akhir pekan kemarin ngapain aja?

Kalo saya jalan-jalan ke Bogor dong. Meskipun realita gak sepenuhnya berjalan sesuai rencana, tapi yang pasti terwujud juga nih jalan-jalan ke Bogor demi macaroni panggang! πŸ˜†

Gimana ceritanya?

Jadi sudah sejak minggu lalu, Abang ngajakin jalan-jalan ke Bogor naik commuter. Sebelumnya kan kita jalan-jalannya tour de museum ke Kota Tua. Nah kali ini inginnya yang ke arah Bogor. Tapi minggu lalu, Ayah datang dari Pekanbaru. Jadilah kita batal ke Bogornya.

Nah hari Jum’at kemarin, Abang udah ngajakin lagi ke Bogor hari Sabtu atau Minggu. Berhubung hari Minggu saya ada meeting, akhirnya deal kita akan ke Bogor hari Sabtu.

Niat awal kan ingin jalan-jalan ke Kebun Raya Bogor, kulineran di sana, dan beli macaroni panggang untuk cemilan di rumah. Tapi entah kenapa hari Sabtu itu saya magernya minta ampun. Mau mandi aja males banget ih. Bawaannya ingin leyeh-leyeh aja di rumah.

Trus ya udah kita sepakat siangnya aja deh ke Bogornya. Sekalian makan siang di sana.Β Eh gak taunya adik saya minta tolong ditemenin cari hp dan beberapa perlengkapan kostnya. Ya udah, kita iyain deh. Asumsinya kan paling bentaran doang ya, trus udahannya baru kita ke Bogor.

Berangkatlah saya dan Abang ke Depok untuk ketemu sama adik saya. Cari hp dan segala printilan di Detos trus setelah selesai secara random adik saya ngajakin nonton dan dia mau traktir. Cek-cek film, oke ada nih film yang ratingnya bagus dan jam tayangnya juga gak terlalu sore, tapi di Margo. Cus lah ke Margo, nonton. Sampai sekitar jam setengah 5 sore. Kelar nonton, lapar, lanjut makan. Ujung-ujungnya baru bubaran sama adik saya udah jam 5 lewat.

Lah gimana ini katanya mau ke Bogor? πŸ˜†

Mau ke Kebun Raya Bogor juga udah gak mungkin, karena pasti udah tutup. Tapi Abang tetap ngajakin ke Bogor karena dia pengen banget makan macaroni panggang. Jadi ya sudah, dibela-belain lanjutin perjalanan ke Bogor demi macaroni panggang idaman. πŸ˜€

Dari Stasiun Pondok Cina Depok ke Stasiun Bogor naik commuter cuma modal Rp4.000 per orang. Ini kali pertama saya ke Bogor naik commuter line. Asik juga yah. Apalagi di weekend gitu gak terlalu rame. Rada rame di Depok tapi banyak turun setelah memasuki Bogor. Sampai Stasiun Bogor malah kosong banget keretanya. Bisa duduk nyantai deh kita. πŸ™‚

dsc01687

Dari Stasiun Bogor, kita rencananya naik Grab Car. Cek-cek di maps, ke Macaroni Panggang di jalan Salak gak terlalu jauh sih. Sekitar 2 km aja. Tapi jalanan depan stasiun macet banget.

Akhirnya nyari grab dan dapat dengan tarif Rp11.000 aja. Pas naik, drivernya baik banget dan doi ternyata koordinator grab car di Bogor. Trus kita dikasih info kalo dapat potongan Rp10.000 dari grab carnya. Jadi cuma diminta bayar Rp1.000 aja. Awalnya sempat gak tega ya, tapi diyakinin sama drivernya emang bayar segitu karena untuk driver grab di Bogor lagi ada dapat subsidi gitu dari grabnya. Intinya dia udah dijamin dapat sekitar Rp65.000 saat nganterin saya dan Abang ke Macaroni Panggang itu. Ya udah akhirnya ngasih Rp2.000 ke drivernya.Β πŸ˜€

Hari itu entah kenapa kita berdua lagi hoki banget dengan Grab Car. Saat perjalanan pulang dari Macaroni Panggang ke Stasiun Bogor, lagi-lagi kami berdua dapat diskon dari grab carnya. Kali ini malah free gak bayar sama sekali.Β Kabarnya Grab Car di Bogor memang lagi banyak promonya nih. Ihiy! Terima kasih yaaa Grab Car. Saya surprise banget karena banyak diskonnya hehehe.

Anyway, saya udah lupa kapan terakhir kali ke Bogor. Kayaknya udah lama banget sih. Waktu masih kuliah di Bandung, sekitar tahun 2009.

Saya ke Bogornya juga sama Abang. Saat itu kita masih pacaran. Dan niat jalan-jalan naik motor dari Bogor ke Bandung. Sebelum pulang sama, mampir ke Macaroni Panggang juga. Ceritanya pernah saya tulis di sini. πŸ™‚

dsc00190

Tahun 2009, masih kinyis-kinyis.

Pas kemarin ke sana lagi, yang saya lihat Macaroni Panggang ini gak begitu banyak perubahan ya. Tempatnya masih gitu-gitu aja. Masih rame juga dengan pengunjung. Apalagi malam minggu kan, banyak yang dine in di sana, baik itu keluarga ataupun yang lagiΒ ngedate.

Saya dan Abang pun memutuskan untuk dine in juga. Abang pesan Macaroni Panggang yang medium, saya pesan pancake ala mode dengan ice cream. Trus pas lihat menu, Abang lihat ada Es Goyobod. Katanya dulu dia sering diceritain temennya yang anak Bogor kalo di Bogor itu ada es yang terkenal, namanya Es Goyobod. Karena penasaan ingin cobain, ya udahΒ deh diorder juga. πŸ˜€

dsc01673

Macaroni Panggang Medium Biasa Rp67.000

dsc01675

Pancake ala Mode Rp22.000

dsc01652

Es Goyobod Rp25.000

Rasa macaroni panggangnya seinget saya juga gak banyak berubah. Yang pasti rasanya sesuai dengan selera saya dan Abang. πŸ™‚

Pancakenya di luar ekspektasi saya sih, kirain teksturnya tebal. Ternyata ini rada tipis sih. Tapi masih okelah. Kebetulan saya malam itu memang lagi ingin yang manis-manis. Jadi makan pancake dengan es krim vanilla dan saus cokelat ini sesuai banget dengan yang saya inginkan di malam itu.

Kalo Es Goyobodnya segar sekali. Itu kali pertama saya makan Es Goyobod. Isinya ada kolang kaling, jelly, alpukat, es serut dan disiram dengan sirup serta susu cair. Enak sekali. Si Abang doyan! πŸ™‚

Overall, jalan-jalan ke Bogor kali ini benar-benar demi macaroni panggang. Di benak saya dan Abang, Bogor identiknya dengan macaroni panggang. Dan kita berdua juga pernah punya cerita saat dulu jalan-jalan naik motor ke sini demi mencoba macaroni panggang ini. Jadi kunjungan kali ini semacam nostalgia deh. πŸ˜€

Makanya pas pulang saya ingin bikin fotoΒ remake dari foto tahun 2009 di atas. Tapi hasilnya rada failed karena posisi foto gak sama persis trus saya baru sadar kalo ternyata di foto yang lama, Abang yang megang macaroni panggangnya, bukan saya. Hihihi. πŸ˜›

dsc01679

Rencananya saya dan Abang akan jalan-jalan ke Bogor lagi di weekend-weekend berikutnya. Soalnya belum kesampaian ke Kebun Raya Bogor nih. Kalo teman-teman ada yang punya info tentang kuliner di Bogor atau tempat-tempat yang asik dikunjungi di Bogor, share di comment ya. Biar jadi referensi saya kalo nanti mau jalan-jalan ke Bogor lagi. πŸ™‚

Okay, inilah #CeritaAkhirPekan saya. Kalo kamu, apa #CeritaAkhirPekan mu? Share juga dooong di sini. πŸ™‚


Macaroni Panggang
Jln. Salak No. 24 Bogor
Telp. (0251) 8324046

Advertisements

53 thoughts on “Ke Bogor Demi Macaroni Panggang

  1. alrisblog

    Yamin Apollo di Pasar Anyar juga mantap surantap menurut selera saya. Saya juga udah tulis di blog saya tentang hal itu.

    Di Bogor banyak makanan enak. Waktu tinggal selama 3,5 tahun saya belum sempat menjajal semua makanan di kota Bogor.

    Like

    Reply
  2. denaldd

    Dekat makaroni panggang, daerah surya kencana kalau ga salah namanya, banyak banget kulinerannya. Dulu sering ke Bogor bareng temen2 cuma buat nyari makan, kulineran. Trus ada warung2 ala Sunda gitu yg jual lalapan plus lauk pauk, sambelnya nendang banget. Tapi aku lupa namanya apa.
    Akhir pekan kami diisi dengan lari 10km, leyeh2 di rumah, makan bareng mertua di restoran Indonesia.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya tadi ada yang rekomendasiin kuliner di daerah Surya Kencana juga mba. Asik sih ya kayaknya keliling Bogor buat kulineran. Dari Jakarta gampang pula kalo mau ke sana. Tinggal naik kereta aja hehehe.

      Wah senangnya mba ngumpul sama mertua dan bisa melepas rindu dengan cita rasa masakan Indonesia ya mba πŸ™‚

      Like

      Reply
      1. Uchi

        Kata ibuku itu trmsk makanan khas bogor selain bolu talas dan roti unyil. Pertama kali nyoba lgsg suka sih…
        Kirain togenya digoreng, rupanya mirip pecel tp kyk ada tauco2nya gt πŸ˜€

        Like

        Reply
        1. liandamarta.com Post author

          Di mana mba toge goreng yang enak? Aku pengen iciiiip hehehe. Duh, roti unyil juga aku udah lama banget gak nyobain. Tapi jauh ya belinya kalo roti unyil. Harus ke puncak kan? 😦

          Like

          Reply
          1. Uchi

            Ibu angkatku produksi sndri roti unyilnya mb. Jual di stasium bogor dan cibubur rest area juga buka toko dijln apa ya lupa nama jlnnya.
            Toge goreng aku dl makan di mall jogja mbk

            Like

            Reply
  3. peekindahslife

    Halo mba lia πŸ™‚

    Mba bisa coba kuliner di sekitar makaroni panggang. Nama daerahnya taman kencana. Favoritku di taman kencana itu kedai kita. Di kedai kita, ada pizza kayu bakar yang ajiib banget. Pizza-nya tipis terus mozarellanya lumer kemana-mana. Ada mie hotplate lada hitam yang enaak juga mba disana haha.Satu-satunya kafe yang aku datengin lebih dari 8 kali selama kuliah d bogor he he he.

    Kalo mba suka makanan khas tradisional bogor, bisa banget ke surya kencana. Ada soto kuning pa yusuf, soto mie, toge goreng, cungkring, macem-macem deh haha. Tinggal naik angkot 02 dari depan stasiun.

    Aku juga rekomendasiin bangbarung/indraprasta untuk kulineran di Bogor. Disana banyaaak tempat makan ‘hits’ dan kafe kekinian. Kalo kesana, wajib cobain bakso PMI dan bakso gulung bragi he he. If you dont mind, you could check them on my blog. I review some of Bogor culinary district haha #carikesempatan haha. Tapi surely, kedai kita shud be on your list. I do recommend it!

    Liked by 1 person

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Waaaaa terima kasih Indah atas rekomendasinya. Ih aku ngiler sama semua yang kamu tulis iniiii.. Aku pastiiii akan ke Bogor lagi buat nyobain kuliner yang kamu bilang. Dan tentu aja aku bakal cek-cek infonya di blog kamu hehehe. Terima kasih yaaaaa.. πŸ™‚

      Like

      Reply
  4. Gara

    Akhir pekan kemarin saya jalan ke Blok M buat mencari beberapa literatur eh terus tanpa sengaja ketemu rombongan blogger hore di sana, hehe. Walhasil deh kita ngobrol sampai lupa waktu, tapi untungnya toko buku belum tutup jadi masih bisa belanja banyak, haha.
    Eh makaroni panggang… saya malah belum sempat makan, boleh ah kalau sekali-sekali dicoba, hehe. Kayaknya dari stasiun bisa juga kalau mau naik angkot, nomor 03 kalau tak salah, soalnya seingat saya tempat ini dilewati angkot itu. Bogor memang banyak banget yah kuliner sedapnya.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Wah, dari yang niatnya mau nyari buku malah bisa ketemu teman-teman blogger yaaa.. πŸ™‚

      Iya kayaknya ada angkotnya ya. Kemarin karena udah kemaleman jadi mutusin naik grab car aja. Ntar kapan-kapan mau ke Bogor lagi dari pagi biar lebih puas kelilingnya hehehe.

      Like

      Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Masih mbaa. Malam minggu kemarin sih masih rame aja di MP. Aku dan suamiku juga suka banget sama suasana bangunannya. Dan gak banyak berubah dari terakhir ke sana 7 tahun lalu. πŸ™‚

      Like

      Reply
  5. NisadanChicco

    kangen ama mp bogor, kangen bogor tapi males kalau macetnya kumat .hehe
    aku gak fokus baca ceritanya lebih ke foto2 makananya huhuhu ..perutku krucuk2 secara abis beberes rumah n belum masak ;/

    Like

    Reply
  6. Hairi Yanti

    Ya ampuuuun.. Macaroni panggannya bikin ngileeeer. Pernah nonton liputannya di TV. Saya lumayan sering dibawain oleh2 dari Bogor tapi bukan macaroni panggang, asinan sama lapis talas πŸ˜€

    Like

    Reply
  7. cK

    Aku suka banget makan di Macaroni panggang. Makan di tempat juga banyak pilihan dan enak-enak! Baked mussels sama saladnya juga enak banget. Favorit!

    Like

    Reply
  8. Pingback: #CeritaTanggal7 : Catatan Perjalanan | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s