Pengalaman Menginap di Citin Seacare Pudu Hotel Kuala Lumpur

Setiap kali mau liburan dan menginap di luar negeri, saya pasti butuh waktu lama untuk hunting penginapan yang oke. Mulai dari cek harga di berbagai travel agent seperti Agoda dan Traveloka, cek review di blog-blog pribadi dan TripAdvisor, hingga cek lokasi penginapan di Google Maps dan mencocokkannya dengan itinerary. Lokasi penginapan yang dekat dengan transportasi umum pastinya jadi prioritas utama. Agar memudahkan mobilisasi selama liburan.

Hasil dari proses pencarian ini bisa aja memuaskan, tapi bisa juga tidak. Seperti waktu liburan di Singapore, niat cari hotel murah meriah akhirnya berhasil terwujud setelah survey sana sini dan menemukan private room di Coziee Lodge yang cocok untuk couple.

Nah, saat liburan ke Kuala LumpurΒ beberapa waktu lalu, saya kembali berkutat dengan segala macam informasi di internet terkait hotel murah meriah diΒ sana. Budget saya sih sekitar 500-600 ribuΒ untuk 2 malam. Kira-kira hotel seperti apa yang berhasil saya dapatkan? πŸ˜‰

Citin Seacare Pudu Hotel Kuala Lumpur.

Akhirnya, hotel inilah yang saya pilih. Lokasinya cukup strategis.Β Terletak di jalan Pudu dan berada tepat di seberang terminal Pudu Raya. Saat saya baca reviewnya dari blog personal dan TripAdvisor, penilaian terhadap hotel ini cukup bagus.

Harganya? Murah banget. Untuk 1 kamar standar, saya hanya membayar 500rb aja untuk 2 malam. Gak termasuk breakfast ya. Saya booking dari mobile applicationnya Traveloka yang memang suka ngasih special price dan saat booking itu ada tambahan discount juga dari kartu kredit Mandiri. πŸ™‚

Trus pengalaman menginap di sana gimana?

So far so good. Kamarnya bersih. Ada jendelanya (walaupun view ke luar cuma gedung sebelah) tapi it’s okay paling tidak ada udara keluar masuk kamar, jadi kamarnya gak pengap.

Ukuran kamarnya kecil sih dengan 2 single bed yang disatukan. Saya nginap sekamar dengan suami dan adik saya. Gak pake nambah extra bed dan lumayan lega di kasurnya.

DSC05933

Fasilitas di kamarnya juga lumayan lengkap. Ada 2 botol air mineral (ini penting banget buat bekal selama di jalan hehehe), TV cable dan wifi yang super kencang. Gak seperti di Insta Hotel, wifi di kamar Citin Hotel ini kencang bangets! πŸ˜†

Amenities di kamar mandinya juga lengkap. Mulai dari body wash, shampoo, sampai sikat dan odol gigi semua ada. Kamar mandinya kecil tapi gak sumpek. Jadi tetap nyaman nangkring di dalamnya hahaha.

DSC05934

So, overall menurut saya hotel ini cukup recommended buat yang lagi nyari hotel murah meriah nyaman di pusat kota Kuala Lumpur. Dari hotel ini kalo mau ke mana-mana naik MRT gampang, di seberangnya ada MRT station Plaza Rakyat. Kalo mau cari makan juga gampang, di deretan hotel ini ada KFC dan restaurant melayu. Ada seven eleven dan kios-kios juga.

Mau city tour keliling Kuala Lumpur, jalan kaki dikit ada haltenya Go KL (bus gratis keliling KL). Kalo sanggup jalan agak jauh dikit, bisa nyampe ke Dataran Merdeka. Sekitar 1 km dari hotel.

Tapiii.. ada 1 hal nih yang mesti diperhatikan saat menginap di hotel ini.

Jika menginap saat peak season, pastikan check in dulu di hotel ini sebelum lanjut jalan-jalan.Β Kalo mau late check in, jangan lupa kabari pihak hotelnya.

Pengalaman pribadi saya saat liburan ke Malaysia kemarin, saya dan keluarga baru sampai di Terminal Bersepadu Selatan Kuala Lumpur sekitar jam 9 malam, setelah sebelumnya jalan-jalan dulu di Melaka. Dari TBS lanjut MRT ke station Plaza Rakyat. Baru sampai di Citin Seacare Pudu Hotel ini udah hampir jam 11 malam.

Dan saat check in, kami dapat kabar kalo kamar full. Alasan pihak receptionist, ada pipa bocor di salah satu lantai hotel, sehingga kamar-kamar di lantai tersebut tidak bisa dipakai. Berhubung kami udah bayar, jadi mereka mengupayakan agar kami pindah ke Citin Hotel Masjid Jamek (satu group, tapi beda manajemen). Akhirnya, pindahlah kami ke Citin Hotel Masjid Jamek dengan menggunakan taksi yang dicarikan oleh pihak hotel.

Udah gak bisa complaint lagi, soalnya udah capek. Trus mau complaint juga gak akan ngefek, lah kamarnya emang udah pada full ya mau gimana lagi. 😦

Yang bikin kecewa dari dipindahkannya kami ke Citin Hotel Masjid Jamek ini karena secara lokasi, Citin Hotel Masjid Jamek kurang oke dibandingkan dengan Citin Seacare Pudu Hotel. Citin Hotel Masjid Jamek terletak di tengah-tengah ‘pasar kaget’ yang ada gak jauh dari Masjid Jamek. Kamar hotelnya juga gak nyaman. Kami dapat kamar tanpa jendela danΒ pengap. 😦

DSC05521

Sprei dan sarung bantalnya lembab dan bau apek. Fasilitas super minim. Gak ada air mineral dan wifi. Benar-benar kurang memuaskan.

Karena kecewa dengan kebijakan dari Citin Seacare Pudu Hotel, malam itu jugaΒ saya menghubungi kembali pihak Citin Seacare Pudu Hotel dan menyampaikan kekecewaan dan ketidaknyamanan kami. Akhirnya, kami disuruh pindah kembali ke Citin Seacare Pudu Hotel keesokan paginya.

Alhasil selamaΒ 2 malam di Kuala Lumpur, kami merasakan sensasi menginap di 2Β hotel berbeda: semalam di Citin Hotel Masjid Jamek dan semalam lagi di Citin Seacare Pudu Hotel. πŸ˜€

Nah, saat saya coba baca lagi review Citin Seacare Pudu Hotel di aplikasi Traveloka, ternyata ada yang nulis pengalaman yang sama persis dengan yang saya rasakan. Kedatangan kami cuma selisih sebulan. Alasan dari pihak hotel juga sama, soal pipa yang bocor.Β Entahlah memang benar begitu keadaannya atau ini cuma trik pihak hotel aja yang mengambil kesempatan menjual kembali kamar yang sudah dibooking ke tamu yang go show dengan memindahkan tamu yang telat check in ke hotel lain. πŸ™‚

Yang jelas, satu hal yang perlu diingat jika booking kamar hotel di saat peak season, sebaiknya langsung check in aja. Atau minimal konfirmasi by phone ke pihak hotel kalo memang bakalan late check in dan pastikan bahwa kamar hotel yang kita pesan benar-benar tersedia. Agar tidak merusak mood selama liburan. πŸ˜‰

Anyway, ada yang punya pengalaman serupa dengan saya? Atau pengalaman menarik lainnya saat menginap di hotel? Share yuk ceritanya di kolom comment! πŸ™‚

Advertisements

24 thoughts on “Pengalaman Menginap di Citin Seacare Pudu Hotel Kuala Lumpur

  1. Messa

    tahun lalu pas browsing2 penginapan, sempet jatuh hati juga sama hotel ini. tapi gak jadi. akhirnya nginap di daerah Bukit Bintang lagi πŸ˜€ *udah cinta mati sama Bukit Bintang kayaknya πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Nah itulah, Astrid. Ya kemarin sih positive thinking aja emang ada yang rusak. Untungnya pas nelfon bilang gak nyaman dipindahin ke hotel lain, langsung disuruh balik lagi. Gak kebayang deh kalo mesti nginep semalam lagi di hotel yg satunya. Hehehe.

      Like

      Reply
  2. Pingback: Menikmati Suasana Perancis di Colmar Tropicale | liandamarta.com

  3. asambackpacker01

    Sekali menginap di Citin Pudu aka Seacare, tahun 2011. Di tempat check in ada rombongan bule ngamuk2 karena ga bisa masuk kamar gara2 booking annya pakai bxxxxx.com tidak terdaftar, peak season bulan Agustus. Kami yg pesan langsung ke web grup Citin (compass hospitality) di kasih kamar. Cuma fitur2 yg dijanjikan seperti welcome drink, koran setiap pagi, tidak disediakan, bahkan harus nunjukin kertas pemesanan buat sarapan. Belum lagi pegawai cowok (semua pegawainya orang India/Nepal) tiba2 nerobos masuk ke kamar, coba kalau tamu perempuan, bisa bahaya. TV kecil dg channel yg sedikit. Tapi ada bagusnya juga, dispenser tiap lantai, bell boy selalu senyum, ibu2 tukang bersih2nya yang ramah. Overal layanan hotel yg tanggung, mendingan Prescott yg tarifnya hampir sama.

    Like

    Reply
  4. hello15230

    Hai kak, mau minta info dong krn akhir tahun nnti kami mau ke KL dan baru pertama kali, selain KL sentral lokasi kaya bukit bintang atau dmna gitu enaknya nginap dmna ya soalny pengen nginap di tmpt yg dekat stasiun bis&kereta(mirip KL SENTRAL) itu biar kmana2 gampang .
    Terimakasih kak πŸ˜€β˜ΊπŸ˜Š

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Aku belum pernah nginep di Bukit Bintang, jadi gak bisa kasih rekomendasi juga. Waktu itu aku nginepnya di Citin Hotel Pudu Raya, pas di depan terminal Pudu, dekat juga dengan lokasi MRT dan bisa jalan kaki ke arah Dataran Merdeka. πŸ™‚

      Like

      Reply
  5. Ayu

    Kak, mau tanya dong.. Pas kakak nginep di hotel ini 1 kamar brp orang? Kalau 1kamar buat 2 org bayarnya tetap per malam n per kamar kan ka? Enggak per kamar n per orang? Aku juga mau ke KL rencananya tahun ini, aku mau booking hotel 2malam lewat agoda yg 1kamar buat 2org.

    Like

    Reply
    1. Ayu

      Kak, mau tanya dong.. Pas kakak nginep di hotel ini 1 kamar brp orang? Kalau 1kamar buat 2 org bayarnya tetap per malam n per kamar kan ka? Enggak per malam n per orang? Aku juga mau ke KL rencananya tahun ini, aku mau booking hotel 2malam lewat agoda yg 1kamar buat 2org.

      Like

      Reply
  6. Anonymous

    Hi. Saya mau nanya.
    Mba menginap 1 room untuk 3 orang? Dikenakan tambahan biaya atau tidak?
    Karena saya rencana mau pergi 3 orang.

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s