Pengalaman Bersama BNI

Siapa di sini yang masih ingat dulu tabungan di bank apa yang pertama kali dibuat? Ayooo ngacuuuung.. 🙂

Saya ikutan ngacung ah hihihi. Saya masih ingat banget tabungan pertama kali yang saya buat. Waktu itu saya masih duduk di bangku kelas 2 SMP, berarti kurang lebih udah 12 tahun yang lalu. Saya yang biasanya nabungnya nitip sama mama, akhirnya diajak oleh mama ke salah satu bank ternama di Indonesia, Bank BNI. 🙂

Masih ingat deh waktu itu saya diajak mama ke Kantor Cabang Utama BNI di Batam. Tepatnya di Jln Imam Bonjol Batam. Di situlah pertama kalinya saya membuka tabungan rekening. Sejak saat itu, tiap kali saya punya uang, saya serahkan ke mama lalu mama akan menyetorkannya ke rekening BNI saya.

Saya belum diperbolehkan megang ATM, jadi kalo memang ada kebutuhan mendesak, ya mintanya ke ayah atau mama. Nah, baru diperbolehkan megang ATM itu setelah saya masuk SMA. Aduh itu senangnya bukan main. Berasa dewasa banget deh udah punya ATM sendiri hehehe.

Perjalanan saya bersama BNI pun terus berlanjut sampai saya kuliah dan bekerja. Rekening yang pertama kali saya buat itu, masih saya gunakan sampai hari ini. Selain itu, pengalaman bekerja saya yang pertama kali pun sangat berkaitan dengan BNI. Saat kuliah, tepatnya ketika menyelesaikan skripsi, saya mulai sering diajak jadi tester atau observer untuk rekrutmen BNI. Semacam freelancer gitu dari salah satu konsultan SDM di Jakarta. Nah, project pertama yang saya dapatkan dari konsultan SDM tersebut adalah rekrutmen calon pegawai untuk Officer Development Program (ODP) Bank BNI di Bandung. 🙂

Saya masih ingat banget waktu itu bersama 4 orang teman lainnya menjadi observer dan skorer di kantor BNI Jln Perintis Kemerdekaan Bandung. Sejak saat itu, saya selalu diminta untuk menjadi tester, observer, dan skorer untuk rekrutmen BNI dari konsultan SDM tersebut. Bahkan sejak lulus kuliah dulu, saya yang sempat bergabung bersama kantor konsultan SDM itu kembali mendapatkan amanah untuk memegang project rekrutmen BNI ODP. Karena project itu juga, saya jadi bisa jalan-jalan ke Medan dan Semarang untuk menyelenggarakan proses rekrutmen di sana. Seru! 🙂

Setelah menikah, tabungan BNI yang saya buat pertama kali itu saya jadikan tabungan untuk dana pernikahan. Jadi, saya dan Abang menyisihkan sebagian dari penghasilan kami untuk disetor ke tabungan tersebut. Ketika menjalankan bisnis bersama salah seorang teman saya pun, saya juga memilih BNI sebagai tabungan bisnis kami. Well, yang dibuka taplus biasa sih, tapi isinya ya hasil penjualan dari bisnis yang kami jalani.

Sampai saat ini, saya masih jadi nasabah setianya BNI. Kurang lebih sudah 12 tahun dan saya masih betah banget sebagai nasabahnya BNI.

Hmm.. kira-kira kenapa ya saya betah menabung di Bank BNI? 🙂

Untitled design

Well, sejauh ini saya merasa bangga bisa menjadi nasabah dari bank yang telah berdiri selama 69 tahun ini. Berbagai layanan yang dimiliki oleh BNI sangat membantu nasabahnya dalam bertransaksi. Mulai dari kartu ATM dengan mesin ATM yang tersebar ke di mana-mana, fasilitas SMS banking, hingga fasilitas internet banking.

Dari semua layanan tersebut, yang menjadi layanan favorite saya selama ini adalah layanan internet banking. Soalnya praktis banget, tinggal ngantongin token kemana-mana, transaksi apa saja bisa dilakukan dari mana saja. 🙂

LAYANAN (3)

Tanggal 5 Juli lalu, bank favorite saya ini genap berusia 69 tahun. Saya berharap, BNI tetap menjaga kualitas service excellence-nya agar selalu ada di hati para nasabahnya. Berbagai layanan yang telah ada saat ini hendaknya dipertahankan dan terus dikembangkan mengikuti perkembangan zaman.

Saya sih ingin bisa mengulang sejarah. Jika dulu saya dibukakan rekening BNI oleh mama saya, nah saya juga ingin suatu saat nanti membukakan rekening untuk calon anak saya kelak. Apalagi BNI punya layanan Taplus Anak yang pastinya bisa digunakan untuk menjadi tabungan pribadi anak saya kelak. 🙂

Selamat ulang tahun yang ke-69. BNI. Semoga selalu mengukir prestasi sebagai salah satu bank terbaik di Indonesia. 🙂

69tahun copy

P.S. Postingan ini diikutsertakan dalam Lomba Blogging BNI

Advertisements

24 thoughts on “Pengalaman Bersama BNI

  1. gegekrisopras

    “… Bank yg telah berdiri selama 46 thn ini …”

    Duh kak maap koreksi mulu tiap mampir ke lapak sini 😅 BNI’46 teh maksudnya berdiri tahun 1946 hehehe. Saya pertama kali buka rekening juga langsung BNI krn dulu mama kerja disana 😀 di bagian poliklinik.
    Jadi inget ada satu kejadian, tangan salah satu petinggi bank luka parah krn dirampok waktu lg berhenti di lampu merah.. Entah drmn penjahat itu tau beliau bawa uang banyak di dalam tas. Sudah berusaha melawan malah di-dor 😦

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Hahahaha iyaaa.. Siwer aku antara 46 dan 69, kebalik2 mulu. Makasih yaaa udah dikoreksi 😊

      Waduh serem banget itu sampai dirampok gitu. Mungkin udah diikutin lama yaa makanya tau kalo si petinggi bawa banyak uang di dalam tasnya 😦

      Like

      Reply
      1. nengwie

        Tabungan biasa, jaman duluuuuu pisan, thn 70-an waktu teteh masih SD, di kantor pos kecamatan 😃
        Sekarang kantor pos ngga buka pelayanan buat nabung kah..??

        Like

        Reply
            1. liandamarta.com Post author

              Iya teteh.. Terakhir kali aku ke kantor pos nyari kartu pos, karena pengen kirim ke temen2, eh katanya udah gak ada jual kartu pos lagi hiks. Gak tau nih apa di semua daerah Indonesia kayak gitu juga, atau cuma di Pekanbaru doang 😀

              Like

              Reply
  2. Gara

    Semoga berhasil dengan kompetisinya ya Mbak :hehe. Saya masih tipe konvensional jadi belum kenal internet banking and such, tapi sejauh ini semua kebutuhan transaksi masih bisa tertanggulangi dengan baik sih :haha *jujur*. Tapi ATM Rp20.000-an itu memang inovasi banget, apalagi menjelang Lebaran, pasti sangat-sangat ramai #eh.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Hehe, saya butuh banget itu internet banking & mobile banking. Soalnya kadang buat isi pulsa listrik di rumah atau pulsa hp, daripada ribet keluar rumah, mending transaksi pake hp atau laptop hehe.

      Iyaa, itu ATM Rp 20.000 inovasi BNI yang paling kece. Aku kerasa banget waktu kuliah soalnya kadang duit udah abis belum dikirimin, trus di rekening cuma bisa diambil 20rb doang, ya itulah kepake si ATM nya hihihi.

      Like

      Reply
          1. Kang Darsono

            amiin….
            iya nih mbak… soalnya bayar hostingan beberapa blog ku lewat BNI… hehehe..
            jadi nggak perlu nyeberang2 jalan ke ATM… hihihiy..

            Like

            Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s