Lomaknyo Makan di Ayam Lomak

Ini kali kedua saya makan di Resto Ayam Lomak. Pertama kali kesini juga sama Abang, sekitar beberapa bulan yang lalu. Tapi berhubung saat itu udah larut malam dan kami dalam kondisi kelaparan + gak bawa camera, jadilah gak ada review yang saya buat saat itu. Makanya pas hari Minggu kemarin kita rencanain buat ke sana, camera gak boleh ketinggalan lagi. πŸ˜€ Oh ya, buat yang belum tau, “Lomak” dalam bahasa Melayu Ocu (Bangkinang/Kuansing) itu artinya enak. πŸ™‚

Well, resto Ayam Lomak ini umurnya masih muda belia banget. Berdasarkan info yang ada di fan page facebooknya sih, resto Ayam Lomak ini dibuka di bulan Maret 2012 lalu. Tapi walaupun masih muda belia, resto ini udah punya 2 cabang loh! Yaitu di Jln. Setiabudi Pekanbaru, dan di Jln. Rajawali Pekanbaru. So far yang udah pernah saya cobain adalah yang di Jln. Rajawali ini.

DSC04422Selain restaurant dengan menu andalan Ayam Lomak Sambel Ijo ini, di cabang Jln Rajawali juga ada coffee shopnya loh. Jadi kalo mau ngopi-ngopi sama teman juga bisa di sini. Tapi sayangnya, coffee shopnya itu smoking area. Sebagai si pembenci asap rokok, saya gak suka kongkow disitu kecuali kalo pas saya ke sana, pengunjungnya cuma saya sendiri. πŸ˜€

DSC04416Interior di dalam coffee shop ini cakep deh. Saya suka lihat lampunya dan tanaman rambat imitasi yang dipasang di plafonnya itu. Ijo-ijonya itu bikin segar mata! πŸ™‚ Oh ya, yang mau kongkow disini ga hanya bisa minum kopi doang loh, tapi juga bisa pesan makan dari restonya Ayam Lomak. Asik gak tuh? Bisa puas nongkrong dari brunch – lunch – ngopsor (ngopi sore) – dinner. πŸ˜€ Minusnya, ketika pengunjung yang datang adalah yang tipikal jorse dan masa bodo bekas makanannya berantakan ke mana-mana, itu bikin pengunjung lain jadi gak nyaman kongkow di coffee shop ini.

Waktu kunjungan pertama saya ke Ayam Lomak, kebetulan saya duduknya di coffee shopnya ini, nah karena pas lagi malam minggu, tamu lagi rame-ramenya trus kayanya petugasnya riweuh gitu ngeladenin tamu, jadinya meja yang kotor gak langsung diberesin. Aduh itu nasi dan tulang ayam berceceran di mana-mana. Tidak hanya di coffee shopnya saja, di bagian restonya juga waktu itu kondisinya berantakan banget. 😦 Semoga hal ini bisa lebih diperhatikan lagi sama pihak management Ayam Lomak ya! πŸ™‚

Alhamdulillah waktu kunjungan kedua kemarin, suasana di resto lebih nyaman dan bersih. Mungkin karena pas kita dateng, tamunya lagi gak terlalu banyak. πŸ™‚

DSC04414 DSC04419Siang itu, saya memesan Ayam Sodap Lomak dan Nasi Lomak Lava. Sedangkan Abang memesan Ayam Merah Merona Jumbo dan Nasi Lomak biasa. Aih mak, si Abang sepertinya tersepona dengan namanya yang ciamik itu, merah merona. πŸ˜† Selain itu, kami juga memesan Tempe Lomak (tempe goreng tepung) dan yang gak akan ketinggalan adalah Sambel Ijo khas Ayam Lomak. πŸ™‚

Oh ya, Nasi Lomak ini adalah semacam nasi lemak gitu yang dikukus dengan irisan bawang putih dan cabe merah. Kalo Nasi Lomak Lava adalah Nasi Lomak dengan tambahan telur mata sapi setengah matang di bagian atasnya. Aduh ya itu lelehan kuning telurnya disantap dengan nasi lemak dan sambal ijo khas Ayam Lomak nikmatnya sungguh tiada tara. Endeus maksimal cin! πŸ˜€

DSC04396Ayam Sodap Lomak (Rp 14.000) & Nasi Lomak Lava (Rp 7.000)

DSC04408

Sambel Ijo yang enaaaaaaaaaaak banget! πŸ˜€

DSC04399Ayam Merah Merona (Rp 27.000)

DSC04397Nasi Lomak Biasa (Rp 6.000)

DSC04400 Tempe Lomak (Rp 8.000)

Ayam Sodap Lomak yang saya pesan itu sebenarnya adalah ayam goreng biasa, yang digoreng dengan tepung bumbu khas Ayam Lomak. Tapi rasanya enak banget deh dimakan dengan sambal ijonya. Beneran itu sambel ijo rasanya luarrrr biasa enak. Saya sama Abang aja sampai nambah sambelnya berkali-kali hihihi. Trus nambah nasi juga dong kita, secara makanannya enak banget gituh. Yak, kalo hari libur, program diet kita libur juga dong pastinya. πŸ˜†

Nah kalo Ayam Jumbo Merah Merona yang Abang pesan itu porsinya guedeee banget. Itu bagian paha dan sayap yang sebenarnya bisa dimakan sama 2 orang, tapi apa daya ternyata seporsi gede itu abis sama Abang sendiri hahahaha. Ya saya ada lah icip-icip dikit. πŸ˜€ Ayam Merah Merona ini adalah ayam bakar dengan saus sambel ala Ayam Lomak. Kalo untuk Ayam Merah Merona ini agak kurang pas disantap dengan sambel ijonya, saus sambel merahnya itu udah nampol juga kok. πŸ˜‰

Untuk minuman, berdasarkan rekomendasi kakak iparnya Abang, kami pun memesan Green Hornet yang merupakan perpaduan Pokcoy, Nenas dan Lemon. Errr.. awalnya saya ngebayanginnya rasanya bakal aneh gitu, tapi ternyata enak loh. Rasa Pokcoynya gak terlalu berasa kok, yang dominan justru rasa nenasnya. Segar deh pokoknya.

DSC04395Green Hornet (Rp 20.000)

Saya kemarin mesan minuman yang aman-aman aja, soalnya saya gak berani icip-icip yang aneh-aneh sih hihihi. Jadinya saya pesan Ice Lime Tea ajah. Standar banget yes? πŸ˜†

DSC04394Ice Lime Tea (Rp 12.000)

Kami juga sempat mencicipi Hot Cappucinonya dengan latte art gambar seekor tupai yang lucu (mmm bener kan itu gambar tupai? πŸ˜€ ). Saya bukan penikmat kopi sih ya, dan ini kali pertama saya cobain kopi yang ada latte artnya loh! πŸ˜€ Nah saya gak tau apa biasanya kopi yang ada latte artnya udah dikasih gula duluan atau gulanya emang dikasih terpisah? Soalnya hot cappucino yang saya coba kemarin ini, gulanya dikasih terpisah, jadinya kan kudu saya masukin dulu trus pas diaduk-aduk, latte artnya jadi hancur deh. 😦

DSC04411Hot Cappucino (Rp 19.000)

Overall, saya cukup puas dengan rasa makanan, harga dan pelayanan yang ada di Resto Ayam Lomak ini. Tapi seperti yang saya bilang tadi di atas, berdasarkan pengalaman saya datang ketika sedang rame-ramenya, kondisi resto dan coffee shop malah jadi berantakan, dan itu yang bikin gak nyaman. Tapi pas kemarin datang di situasi yang gak terlalu rame, ternyata nyaman-nyaman aja tuh. Saya dan Abang malah sempat ngobrol agak lama, sambil menikmati momen kenyang begoknya kita hihihi.

Well, kalo ada yang nanya, mau ke Ayam Lomak lagi ga? Saya pasti jawab mauuuu.. Saya udah jatuh cinta sama paduan Ayam Sodap Lomak, Nasi Lomak, lelehan kuning telur, dan sambel ijonya. Enak banget! Ini aja nulisnya sambil ngebayangin trus jadi tergiur sendiri. πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Kenikmatan sambel ijo yang bikin saya terbayang-bayang itu memang pas banget sama tagline mereka “Maaf, sambel ijo dan kopi kami memang ENAK!!!” πŸ˜‰

Resto & Coffee Shop Ayam Lomak Sambel Ijo

Jln. Rajawali No. 45 Pekanbaru

Phone. (0761) 7001880

Advertisements

38 thoughts on “Lomaknyo Makan di Ayam Lomak

  1. Karina amalia

    Aku pernah yang di setiabudi, walaupun sepi waktu itu tapi tetep berantakan, nasi lomak lava nya emang enak, tapi ayamnya waktu itu terlalu kerass.

    Hot coffee selalu dikasih gula terpisah Kak, kecuali kalau kita pesennya flavoured coffee, tapi well ttep harus diaduk biar raaanya merata, btw itu latte artnya MERAK, bukan tupai, hihi

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      So far aku nyobain ayam gorengnya lembut sih, tapi memang nasi lomak lava nya itu tiada duanya ya hiihihi. Ohhh aku baru tau soal gula hot coffee yang terpisah itu, nah trus gimana caranya nyampurin gula tanpa merusak latte artnya? Sayang soalnya kalo harus diaduk sampai hancur hihihi.

      Aku kepikiran tupai dg mengabaikan ekornya yang mekar kayak kipas. Hahaha, mau bilang merak tapi kok bagian badannya gak kayak merak ya, jadi apa dong? πŸ˜€

      Like

      Reply
        1. liamarta Post author

          Iya salah tadi aku, nanya sama beda orang, beda juga bahasanya hihihi. Aku di tanjung pinang ga pernah dengar Lomak sebagai bahasa melayu sana sih πŸ˜€

          Like

          Reply
        2. liamarta Post author

          Oh ya mba, ternyata bahasa melayu daratan sama melayu kepulauan beda, kalo di pekanbaru, dominan bahasa kuansing/bangkinang, nah lomak ini bahasa melayu kuansing itu. Pantesan aku ga pernah denger istilah lomak di tg. pinang πŸ˜€

          Like

          Reply
        1. liamarta Post author

          Hahahahaha.. jadi mas Dani kalo mau gendutin badan, jangan lupa makan ayam dan telurnya ya mas. aduh itu enak banget loh, yang enak2 itu memang berbahaya ya *langsung inget kolesterol*

          Like

          Reply
        2. liamarta Post author

          Hahahahaha.. jadi mas Dani kalo mau gendutin badan, jangan lupa makan ayam dan telurnya ya mas. aduh itu enak banget loh, yang enak2 itu memang berbahaya ya *langsung inget kolesterol*

          Like

          Reply
  2. azman

    mbak lia.. tq for coming yaa.. btw ayam sos merah merona nya itu 27rb per potongnya πŸ˜€ tapi ada yang buat pahanya aja atau dadanya aja itu 18 rb per potongnya..

    iya sih mbak, kita masih terus berbenah buat bagusin ayam lomaknya.. dan keep it clean, memang kadang kendala kalau orang rame agak luar biasa pada berantakan.. soalnya yang makan suka melempar bekas makanan ke sana kemari.. hihih

    tp tetap kita akan perbaiki dari sisi kita nya..

    sekali terimkasih ya mbak..

    harus cobain lagi menu yang lainnya… πŸ˜€ btw, bulan mei lantai 2 kita akan selesai di renovasi, dan ayamlomak akan menjadi tempat asyik banget.. i guarantee… hihihi…

    setiabudi juga kita perbaiki kok, maklum kalau disana rumah tua yang kita renov, jadi mudah2an bisa kita pertahankan kebersihannya..

    tq fo coming semuanyaaaa….

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Ah iyaaa, udah aku ralat, kemarin salah lihat di struknya hihihi. Iya mas, kebersihan dan kenyamanan resto harap lebih diperhatikan yaa, walau kadang pasti gemes ya liat pengunjung ya makannya berantakan πŸ˜€

      Iyaa siap nanti dicobain menu lainnya, dan semoga nanti setelah renovasi ruangan, makin asik lagi dijadiin tempat kongkow yaa πŸ˜‰

      Sukses selalu untuk Ayam Lomak! πŸ˜€

      Like

      Reply
  3. Ira

    wah makin banyak tempat makan enak nih di Pekanbaru Martil
    oia kalau bahasa Minang mah enak tuh lamak deh, bukan lomak *setau aku yah Martil*

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya teh Ira, itu juga belom semua yang aku datengin buat icip2 hihihi.

      Hooh, aku salah tangkap tadi, ternyata lomak itu bahasa melayu ocu (bangkinang/kuansing) πŸ˜€

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Kalo ga kamu aja siniiii main ke Pekanbaru. Biar bisa icip2 ayam lomaknya. Bayangin deh kenikmatan telor setengah matang yang sungguh tiada duanya itu, Manda! πŸ˜€

      Like

      Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s