My Kost-an Story

Weekend ini tiba-tiba aja saya jadi rinduuuuu sekali sama masa-masa masih jadi anak kost dulu. Gak tau kenapa. Mungkin karena jadi anak kost itu banyak ‘me-time’ nya yah. Mau leha-leha, bangun siang, dan mau ngapain aja gak masalah :P. Trus jadi kepikiran pengen cerita-cerita dikit soal kost saya jaman dulu kala di Bandung ataupun Jakarta. Anyway, selama kurang lebih 5 tahun jadi anak kostan, saya cuma pernah tinggal di 3 kostan; 2 di Bandung, 1 di Jakarta. Alhamdulillah dulu memang nemu yang nyaman walau masing-masing kost ada plus minusnya dan ceritanya tersendiri huehehe. Trus tiap kali mau pindah ngerasa males ngangkut-ngangkutin barangnya. πŸ˜†

Hihihi yuk ah cek and ricek cerita-cerita kost-an saya. Kali aja ada yang lagi cari kost dan bisa message saya untuk info lebih lanjutnya. Sekalian saya mengenang masa-masa indah jadi anak kost dulu. πŸ˜€

1. Kost Haur Pancuh, Bandung

Ini adalah kost pertama saya waktu di Bandung. Jadi sewaktu saya lulus SMA tahun 2007 silam, setelah mengikuti ujian masuk PTN melalui SPMB, meluncurlah saya dan Ayah ke Bandung untuk cari perguruan tinggi swasta sebagai cadangan kalo-kalo saya gak lulus SPMB. Nah, kebetulan beberapa personil Kejora udah ada yang duluan ngekost di Bandung karena emang pada ikut SPMB-nya di Bandung. Sebuah kost putri di Jln Haur Pancuh – Dipati Ukur inilah yang jadi tempat tinggal mereka selama di Bandung.

Begitu sampai di Bandung, saya langsung gabung ngekost bareng ciwek-ciwek ini. Waktu itu kita sekamar berempat. Padahal kamarnya kicik syekali. Numpuk-numpukan deh huehehe. Ada kali sekitar 1-2 minggu saya ngekost bareng mereka. Singkat cerita, 2 dari teman saya diumumkan lulus SPMB (1 di Medan, 1 di Palembang), dan yang satunya senasib kayak saya gagal di SPMB. Saya keterima di Fakultas Psikologi salah satu universitas swasta di Bandung, sedangkan teman saya ini harus hijrah ke dako a.k.a Dayeuhkolot. Berhubung saya males nyari kost baru, saya pun memutuskan untuk lanjut aja ngekost di sini.

Yang punya kost-an ini baikkk banget deh. Keluarga asli Bandung, tapi yang tinggal di kost itu cuma anak-anaknya aja yang kasep-kasep *eh* :P. Iya, jadi walaupun ini kost khusus putri, tapi ada 2 mas-mas kece dan 2 mbak-mbak cantik kakak beradik yang tinggal di lantai 3. Karena kamar mandinya ada di luar kamar, jadi rada ribet deh tiap kali mau ke kamar mandi kudu pake jilbab dulu kan. Walau saya kadang masih bandel suka cuek aja gitu papasan sama si mas nya tanpa jilbab :mrgreen:.

Kurang lebih setahun saya ngekost di kost-an ini. Sebenarnya kost-an nya enak sih, murah lagi. Yang punya juga baik dan ramah. Anak kost di kamar kiri kanan pun asik-asik, udah kayak keluarga. Ada dapur juga yang bisa dipakai bersama, dan ada nasi + air putih yang bisa diambil sepuasnya. Kamar mandinya walaupun dipakai bersama tapi bersih banget. Di sana ada 2 orang bibik yang bertugas tiap hari, yang satu bebersih rumah, yang satu lagi nyuci dan nyetrika.

Minusnya dari kost ini menurut saya adalah kamarnya yang keciiiiiiiil banget dan gak ada jendelanya. Jadi rada sumpek gitu. Ditambah lagi kost saya itu di depannya pasar becek gitu, jadi tiap pagi kalo pergi ke kampus pasti disambut dengan bau-bauan ala pasar becek gitu. Err.. agak ganggu ya bok. πŸ™„ Trus masing-masing anak kost gak dapat kunci pintu depan, jadi kalo pulang lewat dari jam 9 malam harus mencet bel atau minta tolong sama anak kost lain untuk bukain pintu. Saya yang hobi nongkrong sana nongkrong sini dan suka gak nyadar waktu, lama-lama risih juga kalo tiap kali pulang ke kost-an kudu mencetin bel atau nelfonin anak kost lain yang udah mau tidur. Saya pulang dari Pekanbaru ambil flight sore trus ternyata delay gitu, baru nyampe Jakarta udah jam 10 malam, nyampe Bandung hampir jam 3 pagi dan ditungguin aja sama si mas yang jaga kost-an. Kan akik jadi ndak enak hati. 😦

2. Kost Kanayakan, Bandung

Sebuah kost putri di Jalan Kanayakan ini menjadi kost kedua dan kost terakhir saya selama kuliah di Bandung. Yes, kurang lebih 4 tahun saya ngekost di sana. Awalnya nemu gak sengaja pas lagi ngider-ngider cari kost-an sama Abang. Tampak depan rumah ini emang rumah pribadi gitu sih. Jadi kostnya terletak di belakang rumah pribadi si empunya kost-an. Di samping rumahnya ada gerbang kecil yang jadi akses untuk ke area kost-an nya. Kostnya terdiri dari 2 lantai, dan total ada 12 kamar.

Kost ini nyaman banget deh. Yang punya bapak ibu yang udah tua gitu. Tinggal di rumah tersebut sama dua orang anak dan cucunya. Selain bapak dan ibu kost, ada juga ibu cuci (saya lupa namanya zzz, selalu panggilnya ‘ibu cuci’ ajah padahal cukup sering ngobrol sama si ibu) yang juga tinggal di sana. Dibanding dengan bapak dan ibu kost, saya lebih dekat dengan si ibu cuci. Soalnya beliau baik banget. Suka jadi teman ngobrol saya juga. Ibu cuci ini juga berjasa banget karena sering bantu saya nyari subjek penelitian :D. Trus tiap di rumah si ibu ada acara, pasti saya dapat jatah makanan gratis. Asik kaaan hihihi.

Yang bikin saya betah banget di kost ini selain karena yang punya baik dan ramah, adalah karena semua kriteria kost-an ideal versi saya, sudah terpenuhi di kost ini. Kamar mandi dalam, internet 24 jam, dan akses masuk ke kost-an sampai jam berapa pun (ini penting banget bagi saya, berdasarkan pengalaman di kost sebelumnya, biar gak susah kalo pulang malam). Bahkan nih ya, ada salah satu anak kost, namanya Nesia, yang udah hampir 10 tahun ngekost di sana, dari SMA, kuliah S1, sampai sekarang kuliah S2. πŸ™‚

Tapi pas masa-masa saya masuk ke tingkat akhir itu, saya, Nesia dan beberapa teman lainnya sempat kepikiran mau pindah kost-an. Soalnya waktu itu ada anak-anak yang baru masuk segeng gitu (masuknya bergiliran, tiap ada kamar kosong langsung diisi sama temennya), trus mereka ribuuuuut banget. Pagi-siang-sore-malam, gak kenal waktu. Ketawanya super ngakak. Trus salah seorang dari geng tersebut yang kamarnya di sebelah kamar saya persis (di lantai 2), tiap ngomong sama teman-temannya di lantai bawah, teriak-teriak aja dooong. Mereka juga suka bikin surprise party tengah malam gitu, ngajakin teman-teman kuliahnya ke kost-an, nyanyi-nyanyi teriak-teriak gak mikirin orang udah pada tidur. Waktu itu saya dan teman-teman lain yang semakin merasa keganggu langsung ngelapor ke ibu kost, trus gak tau gimana ceritanya, akhirnya mereka mulai tau diri deh kalo mau ribut-ribut.

Saya suka kost di situ juga karena bapak kostnya tanggap banget deh soal keamanan anak-anak kost. Pernah waktu itu pagi-pagi ada tiga orang mas-mas datang ke kost-an. Si ibu cuci sempat ngeliat trus nanya ke mereka “nyari siapa?”, salah satunya ngejawab “nyari Putri, bu.”, si ibu cuci mulai curiga soalnya gak ada yang namanya Putri di kost itu. Trus disamperin lah itu si mas-mas itu. Pas banget pas si ibu cuci nyamperin, itu mas-mas lagi mencar nyobain bukain kamar satu-satu. Langsung deh dimarahin sama ibu cuci trus bubar jalan deh semuanya. Ternyata pada punya niat jahat nih si mas. Saya ingat banget, pas kejadian itu, kamar saya lagi dalam posisi gak dikunci trus saya nya lagi di kamar mandi. Alhamdulillah, kamar saya gak jadi sasaran, soalnya kebetulan posisinya memang di ujung gitu. Setelah kejadian itu, pagar di depan dan pagar samping yang jadi akses ke kost langsung digembokin sama bapak kost (tadinya digembok pas malem aja).

Kejadian lainnya adalah pas kamar di sebelah saya kosong (yang tadinya tinggal di kamar itu pindah ke lantai bawah). Trus pada suatu hari, ada seorang ibu yang (ngakunya) lagi hamil datang ke ibu kost-an. Ceritanya mau cari kost-an gitu. Ibu ini bilang dia dari Bogor, trus kuliah di fakultas ekonomi Unpad. Nah, doi ngaku ke ibu kost kalo barang-barangnya akan dibawain sama suaminya dari Bogor, mungkin suaminya nyampe sekitar jam 11 malam, gitu katanya. Trus dia bilang lagi kalo dia belum bisa bayar uang kost karena gak bisa ambil uang di ATMnya. Ibu kost percaya aja. Trus dikasihlah doi kunci kamar yang disamping kamar saya itu, beserta kunci pagar depan dan pagar samping. Nah, saya kan baru tau soal keberadaan si ‘anak kost baru’ ini setelah saya pulang kuliah. Nesia cerita tentang keanehan ‘anak kost baru’ ini. Jadi setelah dikasih kunci pintu kamar, doi bertamu lah ke kamar Nesia, perkenalan diri dan babibu lainnya. Trus ujug-ujug nanya punya ATM Mand*ri gak, alasannya dia mau pinjam karena suaminya ada mau transfer uang. Nesia rada takutlah, mosok baru kenal ujug-ujug udah minjam ATM aja, trus dia bilang aja gak punya.

Nah singkat cerita, sorenya, saya, Nesia, dan beberapa anak kost lainnya langsung heboh ngebahas si ‘anak kost baru’ ini. Sempat ngobrol sama ibu kost juga. Waktu itu, si ‘anak kost baru’ lagi pergi ke supermarket depan sama ibu cuci. Ternyata ibu kost-an juga ngerasa ada yang aneh gitu dan ingetin kita untuk hati-hati. Abis ngobrol gitu, kita pun langsung masuk kamar masing-masing. Saya sendiri langsung kunci pintu kamar dan matiin lampu biar dikira gak ada orang. Sambil ngobrol via YM bareng anak-anak kost lain kita pun jadi ngebahas dan menganalisa gerak gerik si ‘anak kost baru’ ini. Kalo saya perhatikan, sekitar jam 9 malam dia keluar kamar. Trus kayanya gak balik-balik lagi. Si bapak kost patroli tiap beberapa jam sekali sampai pagi. Soalnya deyse kan bawa kunci pagar depan dan pagar samping ya bok. Ngeri aja gituh kalo tiba-tiba balik lagi. Pas paginya, langsung deh semua kunci pagar diganti.

Well, banyak cerita seru selama saya ngekost di kost-an ini. Makanya walaupun saya udah hijrah ke Jakarta, Ayah saya tetap ngirim duit biar bisa bayar kost-an di Bandung ini. Iya, jadi selama beberapa bulan walau saya kerja di Jakarta, kost-an di Bandung ini tetap saya hold. Jadi pas weekend, kalo lagi bosan di Jakarta, bisa balik ke Bandung dan ada tempat nginepnya hehehe. Waktu itu yang jadi pertimbangannya juga karena nunggu kepastian adik saya jadinya kuliah di mana. Kalo dia kuliah di Bandung kan mending ngelanjutin kost-an ini aja. Sempet kecewa sedikit sih waktu tau adik saya diterimanya di UI, karena itu artinya saya harus hengkang dari kost-an ini trus jadi gak punya tempat nginep gratis deh di Bandung. πŸ˜†

3. Kost Kemang Selatan, Jakarta

Nah, ini yang jadi tempat saya bernaung selama kerja di Jakarta. Waktu itu Ieie, salah seorang teman dekat saya pas kuliah yang juga sekantor sama saya, duluan ngekost di sini. Tinggal di kost-an ini gak berasa kayak lagi ngekost deh. Soalnya modelnya rumah keluarga gitu. Karena kebetulan yang tinggal di sana cuma seorang ibu tua (suaminya udah meninggal beberapa tahun lalu), trus dua kamar kosong di rumah itu disewakan sama si ibu. Yang nyewa ya saya dan Ieie. πŸ˜†

Dibandingkan dengan kost-an lainnya di kawasan Kemang, kost saya itu harganya cukup terjangkau. Walaupun kalo dibandingkan dengan kost-an di Bandung mah kalah jauh lah yaaa. Dari segi fasilitas terutama. Tapi karena dekat dengan kantor dan suasana yang kayak di rumah sendiri itu makanya jadi betah. Ibu kost nganggap kita udah kayak anak sendiri. Tiap hari dimasakin trus ditungguin buat makan malam bareng. Cuma karena waktu itu saya dan Ieie sering lembur di kantor, akhirnya lama kelamaan si ibu gak nungguin kita lagi buat makan bareng.

Kalo ibu lagi di rumah, saya sama Ieie berasa lagi ngontrak rumah bareng deh. Cuma berdua aja. Ibunya juga percaya banget sama kita berdua. Jadi waktu itu pernah si ibu sampai dua mingguan ngejagain menantunya di rumah sakit, nah di rumah ya cuma saya sama Ieie aja. Kalo lagi males makan di luar, kadang kita berdua masak. Udah serasa di rumah sendiri deh :D.Β Yang bikin gak betah selama ngekost disitu cuma satu : kalo pas weekend keluarga besar si ibu lagi pada ngumpul. Saya suka risih sendiri aja sih. Soalnya ada beberapa keluarganya ibu yang agak gengges. Trus kita jadi suka berasa lagi ‘numpang’ gitu di rumah si ibunya. Beneran deh kalo tiap kali pulang kantor, trus liat di rumah lagi rame sama keluarga besar si ibu, saya sama Ieie langsung muter balik, gak jadi pulang trus mampir dulu ke kost-an teman kantor di dekat situ. πŸ˜†

***

Well, itu cerita-cerita saya selama jadi anak kost. Masih banyak lagi sebenarnya cerita serunya. Tapi takut kepanjangan. Eh, ini juga udah panjang banget yah :lol:. Moga-moga gak bosan yah ngebacanya hihihihi.

Advertisements

45 thoughts on “My Kost-an Story

  1. sondangrp

    seneng ya Lia kalo ketemu kost yang cocok. Namapun rumah kan buat kita yang merantau. Pas pulu di Kalibata, aku juga dari tahun 2000 sampe 2006 (merit) di kost yg sama, kost idola banget deh itu berasa berjodoh bgt di situ. Dan biasanya kost yg bikin kita betah itu kost yang selain nyaman fasilitasnya, temen-temennya juga asik. Kalo pemiliknya agak rese masih bisa ditahan-tahanin asal jangan sering berinteraksi, dibanding kalo temen kost yg rese hihi

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      wah itu 6 tahun di kost yang sama udah berasa keluarga sendiri ya mbak. Betul sekaliiii, kalo temen-temennya asik jadi betah banget di kostan, paling gak ada temen ngobrol kalo lagi kesepian dan lagi homesick ya hihihi..

      Like

      Reply
  2. Baginda Ratu

    Jl kanayakan itu emang nyamaaaann bgt buat kost2an. Areanya bersih, adem, deket pula kemana2 ya, Li… bapak ibu kost (plus ART) yang baik dan pengertian emang jadi penentu enak/nggaknya tinggal di sebuah rumah kost, yes?

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Betuuuuul sekali mbak. Adem dan nyaman banget. Trus suasananya tenang gitu kan. Walopun kalo malem jalan dari jalan masuknya ke kostanku agak-agak serem juga karena gelap kan huehehe.

      Iyah, kalo bapak/ibu kost atau yang jaga kostan agak rese’ sih rada bikin pengen kabur juga hehehe

      Like

      Reply
  3. ceritanyania

    halo, mb.. (eh, kelairan 89 ya?? harusnya panggil “dek” ini..:D).. aku datang.. salam kenal yak..
    kalo aku sih, yg saat ini paling dikangenin dari kos2an adalah “me time like forever” nya. haha..
    waktu kuliah dulu sih, syarat pertama kosan adalah harus ada temen yg cocok dulu. klo temennya dah cocok, masalah yg lain bisa dicuekin lah, atau paling gak, bisa ditinggalin rame2. hhehe..

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hihihihi, iyaa salam kenal jugaaa πŸ™‚
      Betul banget tuh “me time like forever”, mau ngapain juga mah bebas ya πŸ˜†
      Iya kalo ada temen mah asik yaaa, paling ga, ga ngerasa sendirian banget di kosan hehehe

      Like

      Reply
  4. Nina

    salam anak kos hehehee…
    iya bener banget ya, kalo ngekost itu walaupun “fasilitas” gk lengkap asal lingkungan ( yg pny kos, temen kos)nya enak pasti bikin betah πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      hahaha salam anak kost! *kepalkan tangan ke udara* πŸ˜†
      iya betul sekali mbak, asalkan lingkungan enak sih nyaman-nyaman aja yaa.. aku waktu kost di jakarta bahkan di kamar ndak punya tipi, tapi karna sm temen sendiri trus ibu kosnya juga baik ga berasa kesepian deh πŸ˜†

      Like

      Reply
  5. bebe'

    Yang terakhir emang kalo ketemunya yang gengges gitu malah ga enak ya Lia..
    Tapi lumayan banget yah kalo bisa ampe berasa rumah sendiri saking cuma berdua.. hahaha πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      iyah mbak, untungnya yang gengges itu datangnya kadang 2 minggu sekali πŸ˜† berasa rumah pribadi deh cuma berdua doang, apalagi kalo si ibunya lagi ga di rumah πŸ˜†

      Like

      Reply
  6. sikiky

    gw seumur hidup ngekos….total cuma 4 bulan waktu di Duri plus kalo di total paling 7 bulan , ngga nyampe setahun berarti. waktu training di Bintaro (rumah masih di Jakarta)….dulu benci banget ke Bintaro…ndilalah sekarang malah tinggal di sini hahahahha
    ngga cukup gw makan asam garam jadi anak kos =))

    Like

    Reply
  7. mrscat

    Kalo aku suka jd anak kost krn sehari makannya bisa ganti2. Ga ada tuh cerita ngga selera makan, krn pengen apa aja, langsung kabur beli

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Waduh, serem banget kalo ada hantunya. Aku juga dulu kalo cari kost-an suka ngerasa2 auranya dulu sih. Kalo rada2 spooky mending ngga deh, soalnya aku orangnya penakut hehe. Tapi alhamdulillah ya kamu ga pernah nemu yang aneh2 πŸ˜€

      Like

      Reply
  8. diah

    jadi anak kost emang seruuu yah, punya banyak me-time apalagi pas weekend, pas lagi gak pengen kemana2 yaaa di kamar ajaahh tidur sepuasnya, hehehehh.

    beberapa bulan kemarin sempat jadi anak kostan juga, gegara pengen ngerasain jadi anak kostan plus capek kelamaan dijalan klo mau ke kantor, kudu naik ojeg dulu trus angkot trus bisa jadi naik ojeg lagi biar bisa sampe kantor (secara kantor itu tempatnya bukan jalan besar dan dilewati angkot) fiuuuh pemborosan di transport hampir samaan aja jumlahnya dgn bayar kostan πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Aduh mbak, mohon maaf, no telp aku gak punya karena gak ke save pas ganti hp. Kalo mau aku kasihin no hp temenku yang masih ngekost di sana aja gmn? Minta email mbak ya, biar aku kirim no hp nya via email aja πŸ™‚

      Like

      Reply
  9. Pingback: liandamarta.com

  10. Pingback: Jalan-Jalan Nostalgia ke Kota Bandung | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s