(Unofficial) Wedding Proposal

Saya dan (mungkin) banyak wanita di luar sana, pasti mendambakan momen wedding proposal yang super sweet, super romantic, dan super-super lainnya. Saya pernah iseng browsing video wedding proposal di YouTube. Mulai dari ide melamar di mall, cafe, sampai di atas pesawat! Abis nonton video-video tersebut, saya langsung mupeng……….

Tapi yah, saya cukup sadar diri sih ya, soalnya si Abang yang udah hampir 6 tahun ini jadi pacar, teman berantem, dan teman ‘membodo-bodo’ saya ini orangnya kikuk-kikuk lucu gitu. Trus, dia juga termasuk tipe yang males mengumbar romantisme di depan umum. Jadi saya pikir, kayanya gak mungkin juga kalo suatu saat doi melamar saya di depan umum kayak yang ada di video-video itu πŸ˜›

Beberapa hari lalu, saya dan Abang pergi ke Bandung, dalam rangka menghadiri acara pernikahan sahabat saya. Si Abang juga kenal baik dengan kedua mempelai, makanya ikutan ke Bandung. Kebetulan pula, sehari sebelum acara, teman dekat Abang istrinya melahirkan. Jadi kita putusin, ya udah sekalian nengokin aja. Udah lama juga gak ketemuan.

Nah, pas hari H yaitu tanggal 8 Mei 2013 lalu, agenda kita di Bandung cukup padat. Dari pagi sampai siang hari kita di lokasi acara nikahan. Pulang dari sana, setelah beberes, kita lanjut pergi ke RS Hermina Pasteur untuk jenguk istri teman dekatnya Abang, setelah sebelumnya mampir dulu di Lavie Imam Bonjol untuk cari kado. Pulang dari Hermina udah jam 8 malem. Bandung super macet dan hujan. Abang ngajak maem, dia ngasi pilihan antara Paris Van Java atau Ciwalk. Saya milih Ciwalk, soalnya kebayang hujan-hujan gitu kayanya enak nih makan Ramen. Ya udah, kita cus deh ke Ciwalk.

Beres maem, keliling-keliling Ciwalk bentar, trus Abang ngajak jalan-jalan di sekitaran Dago. Sampai akhirnya tibalah kita di sebuah cafe di kawasan Dago Atas. Kita ngobrolin banyak hal di sana. Beberapa kali saya lihat si Abang asik main handphone. Saya juga sih, hahaha. Trus tiba-tiba saya dengar intro lagu yang cukup familiar di telinga saya. Lama saya baru sadar kalo lagu itu pernah saya dengar di salah satu video wedding proposal di YouTube : Train – Marry Me.

Lagu itu diputar sayup-sayup dari handphone Abang. Sementara si Abang sambil senyum dan menatap saya, tiba-tiba bilang kalo dia sayang banget sama saya. Dia bilang dia ingin serius sama saya. Ingin menikahi saya. Dia tanya apa saya percaya sama dia, apa saya sayang sama dia, dan apa saya mau menikah sama dia.

Lalu, tiba-tiba dia ngeluarin ini…..

Saya terdiam. Gak sadar mata udah berkaca-kaca. Abang bantu masangin kalung itu di leher saya. Dan menanyakan beberapa hal tersebut kembali. Saya cuma bisa ngangguk. Dan air mata akhirnya netes.

Speechless.

Trus, Abang bilang “ini unofficial-nya ya, Dek.. Nanti yang official-nya, Abang akan ngomong sama Ayah.”

Saya terharu banget. Gak pernah nyangka momennya akan seperti ini. Andai ada yang bisa melihat wujud saya malam itu, kucel bin dekil karena baru nyampe jam 3 pagi di Bandung, jam 7 pagi udah ready di lokasi acara sampai sore, trus lanjut pergi lagi dan belum benar-benar istirahat. Kalo kata Abang malam itu, Abang niat ngelamar saya dalam kondisi yang udah belel gitu karena pengen ngebuktiin, kalo Abang cinta saya apa adanya. Aheeeey, jadi meleleh! 😳

Belakangan saya tau kalo ternyata Abang udah nyiapin kalung itu sejak seminggu sebelumnya, dan emang udah berencana mau ngelamarnya di Bandung. Soalnya bagi Abang (dan bagi saya juga), kota Bandung punya banyak kenangan bagi hubungan kita berdua. πŸ™‚

Ya, Bandung (dan kamu) memang penuh kejutan. Tapi ini BENAR-BENAR KEJUTAN YANG PALING MENGEJUTKAN! πŸ™‚

Terima kasih, Abang. I love you more than you know.

And yes, I want to marry you! πŸ˜‰

Advertisements

24 thoughts on “(Unofficial) Wedding Proposal

  1. Pingback: A Fine Sat(o)urday | My Life, My Story

  2. Pingback: 6 years in a ‘Roller Coaster’ Journey | My Life, My Story

  3. itageos

    Ihhh….senengnya baca yg romantis2 giniii
    So sweet amat sih abangnya πŸ˜€
    Besok2 pas mau official proposalnya, kagak usah sikat gigi, kagak usah mandi. Supaya makin nyata perasaan cinta si abang hihihi

    Like

    Reply
  4. Pingback: The Day! | My Life, My Story

  5. Pingback: 7 Juli ke 7 Kali | My Life, My Story

  6. Pingback: #CeritaTanggal7 : Ada Apa dengan Tanggal 7? | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s