Perjalanan Baru di 2020

Setelah sekian lama gak ada cerita baru di blog ini, mari kita mulai postingan perdana di tahun 2020 dengan satu cerita baru. Tentang apa saja yang sudah dilalui dalam seminggu pertama di tahun ini.

Tahun 2020 tentu saja dimulai dengan sorak sorai pergantian tahun di mana-mana. Saya sendiri menikmati momen pergantian tahun dengan… tidur! πŸ˜€

Tidak ada keseruan apa-apa. Saya hanya pergi nonton Imperfect bareng teman-teman kantor. Nonton sampai jam 9 malam lalu pulang ke kost menerobos rintik hujan. Sampai di kost, setelah beberes ini dan itu, yang saya lakukan selanjutnya adalah menikmati IG story orang-orang yang lagi asik bakar-bakaran dan main kembang api, sampai akhirnya tertidur hingga pagi.

Keesokan paginya, ternyata hujan masih mengguyur Jakarta. Wah itu rasanya malas banget deh beranjak dari tempat tidur. Suasananya mendukung banget untuk kruntelan di dalam selimut.

Saya cek linimasa dan kaget banget lihat berita banjir di seantero Jabodetabek. Parah-parah banget banjirnya huhu, beberapa rumah teman pun ikut terendam. 😦

Siangnya saya ada janji sama sepupu mau ketemuan. Kebetulan sepupu di Batam lagi datang ke Jakarta karena ada keluarganya yang meninggal dunia beberapa hari sebelumnya. Saya berniat takziah sekalian mau jemput dia untuk ajak jalan-jalan di Jakarta. Tapi cuaca yang mendung membuat saya baru bisa keluar kost jam 1 siang.

Asli saya kaget banget karena ternyata jalan menuju Bangka, rumah keluarga sepupu saya ini, hampir semua aksesnya ditutup karena banjir. Di Google Maps dan Waze gak ada informasi mengenai jalan yang ditutup karena banjir. Abang ojek yang ngikutin Google Maps jadi muter ke sana ke mari sampai akhirnya ia menyerah. Saya punΒ minta diturunkan di Richeese Mampang. Makan siang bentar karena perut udah keroncongan, Β sebelum kemudian coba pesan ojek lagi.

Ojek kedua pun masih sama. Ngikutin Google Maps dan rutenya jadi muter jauuuh banget. Dari arah Mampang ke Tendean, lalu muterin Wijaya, Antasari, hingga akhirnya masuk ke Ampera, Kemang Raya, baru deh sampai ke Bangka. Belakangan saya baru tau kalo ternyata Pejaten aman dari banjir. Tau gitu lewat Pejaten ajaaa, gak mesti muter jauh sampai ke Antasari.

Ya begitulah, hari pertama di 2020 saya habiskan bersama sepupu saya. Kami pergi ke Kokas (wow ini perjuangan banget dapat taksinya, sampai akhirnya nyetop blue bird di pinggir jalan), makan Sushi Tei, keluar masuk toko untuk cuci mata dan ngobrol banyak hal. Lumayanlah, saya sempat ngajakin dia jadi anak gaul Jaksel meski hanya sebentar.

Hari-hari berikutnya saya lalui dengan kembali ngantor, kemudian nonton film Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini (NKCTHI) tepat di hari pertama penayangan tanggal 2 Januari 2020. Film yang sukses bikin saya mewek dari awal hingga akhir karena ceritanya yang sangat relate dengan cerita di dalam keluarga saya huhu.

Lalu ya hari-hari berlalu begitu saja, sampai hari ini tau-tau udah tanggal 7 Januari. Tepat seminggu menjalani hari di 2020 dan rasanya yah sama saja ya ternyata. Tidak banyak yang berubah dari rutinitas sehari-hari.

Ada banyak sekali yang ingin saya lakukan di tahun ini. Tidak bisa saya share di sini, tapi sudah saya tulis secara detail di dalam jurnal pribadi. Nanti kalo memang apa yang saya inginkan itu dapat terealisasi, saya pasti akan berbagi ceritanya di blog ini. πŸ™‚

Yang jelas, saya ingin mulai rajin nulis lagi di blog. Banyak cerita perjalanan yang belum saya tulis di sini. Banyak keseruan baru yang belum saya bagikan. Jadi pelan-pelan akan saya cicil ya, diawali dengan satu tulisan yang gak jelas ini hahaha. Semoga blog ini masih ada yang baca. Kalo pun gak ada yang baca, ya saya sendiri aja yang baca. :))

Selain nulis blog, saya juga mulai rajin nulis jurnal nih. Alias buku diary. Saya merasa kepala saya banyak banget isinya. Mesti dikeluarkan dan saya memang lebih nyaman mengeluarkan isi kepala dalam bentuk tulisan. Berhubung tidak mungkin semua yang saya pikirkan dan rasakan ini dishare di blog atau media sosial, jadi saya menggunakan medium jurnal untuk mengosongkan isi kepala saya. Sejauh ini, cukup ampuh. Semoga seterusnya begitu ya.

Oh ya, di awal Januari 2020 ini, saya juga sempat ikutan @30haribercerita di Instagram. Meng-upload foto beserta cerita di caption secara rutin setiap hari selama 30 hari di bulan Januari. Awalnya saya semangat banget mau ikutan. Berhubung selama ini saya kalo nulis caption mah pasti emang sambil cerita, jadi kemarin mikirnya ya udah sekalian aja diikutkan di challenge ini.

Tapi ternyata saya hanya bertahan di 5 hari pertama gaes. Ribet juga ya ternyata otak mesti mikir mulu mau upload foto yang mana, mau cerita tentang apa, mau posting jam berapa.Β Belum lagi mikirin statistik. Aduh ini kenapa makin lama kok impressionnya malah makin turun ya HAHAHAHAHA. Apakah memang cerita saya tidak menarik? Atau memang kalo posting terus tiap hari malah membuat algoritma Instagram kacau jadi postingannya gak muncul di linimasa? Entahlah saya gak ngerti juga. Yang jelas ketika melihat impression dua postingan terakhir yang drop, membuat mood saya juga ikutan DROPPP SHAYYY. :)))

Berhubung saya anaknya masih peduli banget dengan statistik Instagram pribadi, jadi ya sudahlah saya hentikan saja semua ini. Demi kewarasan jiwa! :))) Saya akan tetap posting cerita di Instagram seperti biasa, tapi tidak akan memaksa diri untuk ikutan challenge-challenge seperti ini lagi. πŸ˜€

***

Begitulah, cerita saya di seminggu pertama tahun 2020. Yang mau berbagi cerita juga, silakan tulis di kolom komentar ya. πŸ™‚

Selamat tahun baru, teman-teman! Semoga apa pun resolusi dan keinginan kalian di tahun ini dapat terealisasi. Mari kita jalani tahun 2020 ini dengan penuh suka cita.

Cheers! ❀

19 thoughts on “Perjalanan Baru di 2020

  1. Ikha

    saya baca, saya baca mbak πŸ˜€

    wah, pantes mbk marta ga ada post lagi hehe. kalau saya memang sedari awal ga ikutan 30hbc si mbak, lebih suka nulis di jurnal pribadi saja.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Haiii Mbak Messa, udah lama gak bertegur sapa di blog. Aku udah lama banget gak bales-balesin comment hehe. Makasih ya mbaaak masih rajin mampir baca tulisanku dan meninggalkan jejak. Selamat tahun baru juga untukmu, Mbak. Semoga semua yang diinginkan di tahun ini dapat terealisasi ya πŸ™‚

      Like

      Reply
      1. ndu.t.yke

        IG udah mulai males sih jeung. Kadang aja login trs mainan IGS tp overall sejak 2015, udah ga ada minat yg kayak dulu lagi, hehehe. Aku meramaikan jagat blogosphere yg sunyi ajalah.

        Like

        Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Hai Mbaaak, lama gak bertegur sapa di blog ya. Terima kasih sudah baca dan meninggalkan jejak. Tahun ini targetku mau semangat nulis lagi hihi. Selamat tahun baru juga untuk Mbak & keluarga. Semoga semua target di tahun ini dapat tercapai ya. ❀

      Like

      Reply
  2. morishige

    Saya baru menemukan semangat lagi buat ngeblog. Jadi minggu pertama Januari kemarin–sampai sekarang–pikiran saya tersedot ke blog. Dan ternyata seru juga. Blogging jadi semacam terapi–atau eskapisme–dari rutinitas yang menjemukan hahahaha

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s