Mencicipi Beragam Kuliner Khas Makassar

Pertengahan September lalu, saya berkunjung ke Makassar untuk urusan kerjaan. Ini jadi kali pertama bagi saya menginjakkan kaki di Makassar. Konon katanya kuliner di kota ini tuh enak-enak semua. Kesempatan bagi saya untuk membuktikannya nih! 😀

Anyway, dulu jaman kuliah saya pernah diajak Abang dan teman-temannya makan di restaurant khas Makassar di daerah Geger Kalong Bandung. Hmm saya rada lupa ketika itu pesan apa dan rasanya bagaimana.

Salah satu kuliner khas Makassar yang saya ingat banget adalah es pisang ijo. Dulu saya sering banget jajan es pisang ijo di abang-abang gerobakan di Cisitu. Dan saya suka banget! Sesuka itu sampai hampir tiap hari jajan hahaha. Karena itu, ketika bertugas ke Makassar ini, saya bertekad harus mencoba es pisang ijo di kota ini. 😀

Selain es pisang ijo, ada beberapa kuliner lain yang sempat saya cicipi selama 4 hari 3 malam di Makassar. Apa aja kulinernya? Dan bagaimana rasanya? Berikut saya share rangkumannya ya. Kalo ikutan lapar, plis jangan protes ke saya. 😆

1. Mie Titi

fullsizeoutput_38

Mie Titi ini masuk ke dalam list rekomendasi kuliner-kuliner yang wajib dicoba selama berada di Makassar. Dan Mie Titi menjadi kuliner pertama yang saya icip di kota ini. 🙂

Ketika mendarat di Makassar, saya langsung menuju hotel untuk drop barang-barang. Udah memasuki jam makan siang dan perut pun mulai terasa lapar. Saya coba cek di Google Maps, dan ternyata ada cabang Mie Titi di dekat hotel tempat saya menginap. Langsung deh saya ajak rekan saya untuk makan siang di sana aja. Karena jaraknya gak sampai 1 kilometer, kami pun memutuskan jalan kaki aja sambil menikmati teriknya sinar matahari kota Makassar. 😀

Mie Titi terdiri dari mie kering yang disiram kuah kental berisikan sayuran dan daging ayam. Rasanya gurih dan kriuk-kriuk. Saya suka dengan kuah kentalnya. Tapi kalo kebanyakan ternyata bikin eneg juga.

Satu porsi Mie Titi dengan daging ayam ini harganya sekitar 30ribu rupiah. Porsinya cukup besar dan menurut saya sih bisa untuk dimakan berdua. Saat itu saya dan teman saya masing-masing pesan 1 porsi, trus kita berdua kekenyangan sampai eneg sendiri. 😦

Dari hasil googling saya sepertinya ada banyak sekali cabang Mie Titi di Makassar. Yang saya coba ini adalah di cabang Panakkukang. Buka mulai jam 10 pagi setiap hari. Berikut alamat lengkapnya ya:

Mie Titi Panakkukang
Jl. Boulevard Ruko Rubi II No.25, Masale, Panakkukang
Makassar, Sulawesi Selatan 90245

2. Coto Makassar

fullsizeoutput_39

Kuliner yang saya cicipi berikutnya adalah coto Makassar! Saya mendapat rekomendasi dari Ida, relawan Akber Makassar, kalo di dekat hotel saya ada coto Makassar yang lumayan terkenal. Namanya Coto Makassar Paraikatte.

Malam itu, seusai kerja dan drop barang-barang di hotel, saya sempatkan keluar untuk mencicipi coto Makassar ini. Berhubung teman saya gak suka daging dan jeroan, jadilah saya pergi sendirian aja naik ojek online.

Coto Makassar merupakan makanan berkuah dengan bumbu rempah khas Makassar. Kita bisa memilih isinya mau apa aja. Yang suka jeroan ya bisa request pake jeroan. Kalo saya sih pesan daging dan paru aja, karena memang gak suka jeroan lainnya.

Coto Makassar ini dihidangkan di mangkuk kecil dan disantap dengan ketupat. Porsinya memang kecil, tapi bagi saya sih mengenyangkan sekali. Malam itu saya makan seporsi coto Makassar dengan 2 buah ketupat. Hahahaha kelaperan bos! 😀

Kalo mencicipi makanan berkuah gini biasanya saya gak tambahin bumbu lainnya dulu, karena ingin tau rasa aslinya gimana. Nah si Coto Makassar Pettarani ini rasa aslinya masih rada kurang nendang kalo menurut saya. Setelah ditambahkan garam dan bumbu lainnya yang terhidang di atas meja, barulah rasanya pas. Gurih-gurih pedas.

Kalo kata Ida, sebenarnya ada coto Makassar lain yang lebih enak dan memang terkenal di Makassar. Tapi berhubung lokasinya rada jauh dari hotel saya, saya sih udah cukup puas bisa mencicipi Coto Makassar Paraikatte ini. Oh ya, harganya 20rb per porsi.

Coto Makassar Paraikatte
Jl. A.P. Pettarani No. 125 Makassar

3. Pallu Basa

fullsizeoutput_3a

Malam terakhir di Makassar, saya diajak Ida untuk keliling mencicipi beragam kuliner khas kota ini. Salah satunya adalah Pallu Basa Serigala, yang memang terkenal sekali di Makassar.

Kami sampai di Pallu Basa jam setengah 8 malam dan rame banget. Saya memesan isi daging dan paru. Saat membuat tulisan ini, saya baru sadar kalo salah satu yang khas dari Pallu Basa ini adalah telurnya ya? Saya lupa kenapa waktu itu gak pesan pake telur ya? Oke nanti kalo ada kesempatan ke Makassar lagi saya mau cobain pesan Pallu Basa pake telur deh. 😀

Pallu Basa ini penampakan sebenarnya mirip sekali dengan Coto Makassar. Tapi bagi saya, rasanya si Pallu Basa Serigala ini memang jauh lebih enak dari coto Makassar yang saya coba di malam sebelumnya. Racikan bumbunya udah pas, tanpa harus saya tambah ini itu lagi. Dimakan dengan nasi putih duh makin nikmat rasanya. ❤

Seporsi Pallu Basa ini harganya 18ribu rupiah. Cukup terjangkau ya, padahal ini restaurantnya terkenal banget. Oh ya, awalnya saya sempat bertanya-tanya kenapa namanya Pallu Basa Serigala. Malam itu pertanyaan saya terjawab, karena maksudnya si Pallu Basa ini terletak di jalan Serigala. 😆

Pallu Basa Serigala
Jl. Serigala XIV, Mamajang Dalam, Mamajang
Makassar, Sulawesi Selatan 90132

4. Jalangkote & Lumpia

fullsizeoutput_3b

Dari Pallu Basa Serigala, kami melanjutkan perjalanan ke rumah makan Muda-Mudi. Di rumah makan ini, Ida menyarankan saya untuk mencicipi lumpia dan jalangkote. Kalo lumpia, mungkin rasanya biasa aja ya. Tapi jalangkote nih yang bikin saya penasaran.

Jalangkote ini ternyata seperti pastel yang berisi sayuran. Yang membuat jalangkote dan lumpia ini terasa berbeda adalah karena di makan dengan sambal khas Makassar. Rasa sambalnya menurut saya pedas manis. Dan memang enak sih! ❤

Jalangkote ini juga bisa dijadikan oleh-oleh lho. Kita bisa pesan yang setengah matang. Harga jalangkote dan lumpianya masing-masing 8ribu rupiah.

5. Es Pisang Ijo

fullsizeoutput_3c

Nah ini dia yang saya cari-cari: es pisang ijo! Menu yang satu ini menjadi penutup perjalanan saya mencicipi beragam kuliner khas kota Makassar.

Saya mencicipi es pisang ijo di rumah makan Muda-Mudi. Porsinya gedeee sekali! Awalnya abis es pisang ijo, saya sempat request ke Ida mau cicip pisang epe. Tapi kata Ida, nanti pasti saya kekenyangan. Eh ternyata benar, abis makan es pisang ijo ini kenyang banget. Karena porsinya memang segede itu dan pisangnya gendut-gendut. 😆

Duh saya lagi nulis aja langsung terbayang rasa es pisang ijonya nih. Seenak ituuuu huhuhu. Pisangnya dibalut dengan kulit ijo yang tebal lalu disiram sirup, saus dan susu cair, disajikan dengan es serut. Enak sekali. Ini es pisang ijo terenak yang pernah saya makan. ❤

Harga seporsi es pisang ijo ini memang rada mahal ya, 25ribu rupiah per porsinya. Tapi bagi saya sih worth it lah karena memang porsinya bikin kenyang banget. Fix kalo saya ada kesempatan ke Makassar lagi, saya mau makan es pisang ijo ini lagi! ❤

Rumah Makan Muda-Mudi
Jl. Rusa No.45 A, Maricaya, Kec. Makassar
Makassar, Sulawesi Selatan 90142


Dari semua kuliner di atas, kalo ditanya saya paling suka yang mana tentu saja saya akan jawab es pisang ijo. Baru setelah itu pallu basa Serigala. 😀

Tapi asli sih, kuliner-kuliner di Makassar memang enak-enak yaaa. Saya jadi ingin balik ke sana lagi untuk puas-puasin kulineran dan mencicipi beberapa kuliner yang belum sempat dicoba.

Btw kalian yang udah pernah ke Makassar, apa nih kuliner Makassar yang paling disuka? Coba share dong di kolom komentar. Kalo punya rekomendasi kuliner lain juga silahkan dishare ya gengs!

Advertisements

13 thoughts on “Mencicipi Beragam Kuliner Khas Makassar

  1. denaldd

    Aku dulu sering ke Makassar, ditugaskan kerja di sana. Coto Makassar Nusantara, inj enak banget. Bakso ati raja, berburu oleh2 di Somba Opu. Ke Makassar ga lengkap klo ga makan seafood, andalanku di restoran lae lae di jl. Datu museng. Oseng kangkung dan persambelannya juara. Di jalan itu juga banyak tempat kulineran, mie titinya enak. Seafood di new losari seafood restaurant juga enak. Oleh2 makassar yg paling aku suka : otak otak ikan Ibu Elly. Yg bikin enak sausnya, kayak petis. Juara! Nulis gini jadi kangen ke Makassar

    Like

    Reply
  2. veronica5277

    Jadi kangen makassar.. duluu pernah kesana, ngunjungin tante di sana. makan pisang ijo ma pisang epe di pinggir laut gitu… nyam nyam… kalau Coto Makasar ampun deh… g berani saya 😦

    Like

    Reply
  3. BaRTZap

    Dari semua ini, aku belum pernah coba yang pertama. Gak tau kenapa, pas dulu tinggal di Makassar (waktu itu namanya masih Ujung Pandang) gak pernah nemu Mie Titi. Btw, di Bogor agak susah nemuin rumah makan yang spesialisasinya masakan khas Makassar. Jadi kalau lagi kangen masakan-masakan ini, perginya selalu ke Jakarta.

    Makasih info dan referensinya ya, kalau ada waktu ke Makassar lagi jadi bisa mampir ke rumah makan ini.

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s