Tulisan Perdana di @ruangpsikologi

Sudah lama banget rasanya saya gak bikin tulisan yang ‘serius’. Apalagi tulisan serius yang berbau-bau background pendidikan saya, Psikologi. Kayaknya terakhir kali nulis tentang Psikologi ya jaman-jaman skripsi dan ngasong proyekan interview deh. πŸ˜€

Sebagai mahasiswa Psikologi, jaman kuliah dulu saya cukup sering baca-baca artikel di beberapa situs sharing ilmu Psikologi. Salah satunya adalah ruangpsikologi.comΒ yang memang sering membahas berbagai fenomena yang terjadi di kalangan masyarakat dalam sudut pandang ilmu Psikologi. Nah, awal tahun lalu, saya melihat ruangpsikologi.com sedang ‘berbenah’ dan mereka membuka pendaftaran sebagai kontributor. Saya iseng dong daftar. Pengen juga ngerasain nulis ‘serius’ seperti penulis-penulis di ruangpsikologi.com itu, sambil belajar juga gitu ceritanya hehehe.

Tanpa menunggu lama, alhamdulillah saya diterima sebagai kontributor di sana. Tema pertama yang diberikan ke saya adalah tentang manfaat memelihara hewan peliharaan bagi perkembangan anak. Wah, excited banget dong ya saya. Topik seputar dunia perkembangan anak memang menjadi favorit saya. πŸ™‚

Saya diberikan waktu 2 minggu untuk menyelesaikan tulisan tersebut. Berbagai jurnal yang direferensikan oleh tim redaksi Ruang Psikologi saya pelajari dengan semangat. Selain itu saya juga mencari jurnal-jurnal lain yang bisa dijadikan referensi tambahan. Walaupun otak udah rada ‘mampet’ karena hampir 2 tahun gak baca-baca jurnal Psikologi lagi, tapi semangat menyelesaikan tulisannya luar biasa membara cetar membahana hahaha. Ngalah-ngalahin semangat waktu nyelesein skripsi deh. πŸ˜†

Well, tulisan saya berhasil saya kirimkan tepat waktu. Yaaa.. walaupun rada mepet deadline hehehe. Just blame the proscratination habit! πŸ˜›

Alhamdulillah, tulisan saya mendapat respon yang bagus dari tim redaksi. Hanya saja, tulisan saya memang tidak langsung tayang di situs ruangpsikologi.com karena masih masuk dalam daftar antrian. But, no problemooo. Berhasil menyelesaikan tulisan dan mengirimkannya ke tim redaksi saja sudah bikin saya merasa senang. At least, saya bisa men-challenge diri saya sekaligus merefresh diri untuk baca-baca jurnal lagi dan menuangkannya ke dalam sebuah tulisan baru. πŸ™‚

Daaaan.. secara tidak sengaja, tadi pagi pas lagi cek-cek timeline twitter, eh lihat tweetnya @ruangpsikologi yang share artikel terbaru tentang kegunaan memiliki hewan peliharaan. Jadi ge-er dong saya dan seketika merasa itu pasti tulisan saya hahaha. Langsung klik link artikelnya dan tadaaaaa.. beneran dong itu tulisan saya. Ah, happy! πŸ™‚

RP

Fyi, tulisan saya di ruangpsikologi.com ini menguraikan tentang betapa banyaknya hal positif dari memiliki hewan peliharaan, terutama terhadap tumbuh kembang anak. Salah satunya adalah menumbuhkan rasa peduli anak pada makhluk hidup di sekitarnya. Kegunaan lainnya apa? Wah, banyak deh pokoknya. Silakan merapat langsung aja deh ya ke ruangpsikologi.com : Pentingnya Bagi Anak Untuk Punya Hewan Peliharaan. πŸ™‚

Well, melihat tulisan kita naik tayang di sebuah situs resmi memang bikin happy banget ya. Ditambah lagi tulisannya seputar ilmu yang memang kita gemari. Dulu saya gak pernah pede loh untuk ngirimin karya tulis atau artikel-artikel tentang ilmu Psikologi ini. Makanya, begitu melihat tulisan saya naik tayang, saya langsung merasa ini salah satu pencapaian saya terkait keinginan mendalami bidang Psikologi Perkembangan Anak. πŸ™‚

Semoga ke depannya saya makin semangat lagi baca-baca jurnal psikologi dan menuangkan pemikiran saya ke tulisan atau artikel-artikel bermanfaat seperti ini ya. Harus banyak dilatih nih supaya otaknya gak mandek! Hehehehe. πŸ˜€

Advertisements

33 thoughts on “Tulisan Perdana di @ruangpsikologi

    1. liamarta Post author

      Hai mba Puji, salam kenal πŸ™‚
      Mba, aku juga takut sama hewan2 dan masih ga kebayang gimana kalo nanti punya anak hehehehe. Semoga pasanganku ga takut sama hewan juga deh yaaa πŸ˜†

      Tapi menurutku sih, anak tetap bisa diajarkan untuk peduli dan mencurahkan kasih sayang dengan hewan tanpa memeliharanya. Walau pasti efek ‘bonding’ antara hewan dan si anak akan beda ya mba kalo hewannya ga dipelihara langsung. Yang jelas tujuannya dapat πŸ˜‰ Atau solusi lain bisa pelihara hewan-hewan yang gak terlalu ‘nyeremin’, kayak ikan gitu mba. Dampak positif ke anaknya tetap sama, mengajarkan anak untuk peduli dan membangun empati anak πŸ˜€

      Like

      Reply
      1. Puji

        Aku berani cuma liat2 kucing atau anjing aja, tapi ga berani pegang. Hahaha. Untungnya suamiku sih berani sama hewan begitu. Dan great point dari Mba Lia adalah kalo aku punya anak nanti, jadinya aku mau piara ikan aja. Hahahaha

        Like

        Reply
  1. sondangrp

    Liaaaaa aaah kereeen, ih itu cita citaku looh nulis mengenai bidang yang kusuka. enjoooy, seriusin ya siapa tau bisa jadi kerjaan pas nanti beranak pinak dan jadi awal banyak tulisan keren lainnya. Dan ini tulisannya kok ya pas buat aku…akan kuberikan ke Edi ahahahaa nih bang, punya binatang peliharaan itu sangat bergunaaa buat anak-anak. Ayo kita beli anjiiing *termodus*
    Keep up the good work, Liaaaa. Ayo lanjutin lagi, soap nulls kan soap pembiasaan (katanya eh katanya)

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hahahaha makasih mba sondaaang.. Iya pengen banget nih diseriusin, semoga moodnya juga serius untuk seriusin nulis ginian πŸ˜†

      Ayo ayo pelihara anjiiiing hehehe. Yang dikhawatirkan Bang Edi apa ya mba? Mungkin masalah kebersihan dll nya itu ya?

      Anyway makasih ya mbaaa, semangat menyemangati akunya terasa banget nih (sampe typo gitu pasti semangat banget kan kan kan) πŸ˜€ hahaha *hug*

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Iya mbak, dan efek positifnya banyak juga ternyata, bahkan saat kita tua hewan peliharaan bisa jadi teman hidup yang paling setia ya mbaaa hehehe

      Like

      Reply
      1. Messa

        Sudah mampir dan dikomentarin Lia πŸ˜€ semoga komentarnya muncul disana. Via hape yg rada error soale haha πŸ˜€ eniwei, tulisannya keren πŸ˜‰

        Like

        Reply
  2. yayangneville

    Wah sudah dari dulu anak anakku minta dibelikan kucing, tapi akunya yang ga mau karena alasan takut kucing dan karena rumah yang kecil, Setelah baca ini jadi berpikir ulang untuk mengabulkan keinginan anak anak, hehehe, thanks

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya nih mba, websitenya under maintenance dan yang ngurusin lagi sibuk banget kayaknya. Mudah-mudahan masih dilanjutin deh, soalnya sayang banget banyak artikel-artikel psikologi yang bagus-bagus di web ituuu.

      Like

      Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s