A Bridezilla’s Story

Sebulan terakhir ini, mood ngeblog dan blogwalking saya lagi rada berkurang nih. Padahal sejak tahun lalu saya menargetkan ke diri sendiri minimal ada 10x postingan baru di blog ini setiap bulannya. Entah itu postingan review, cerita jalan-jalan, atau sekedar curhatan gak penting. Pokoknya update blog.

So far, target itu berjalan lancar. Kecuali bulan Mei kemarin. Entah kenapa sejak sebulan terakhir, mood nulis (baik itu nulis di blog atau pun nulis artikel) seolah raib begitu saja. Yang mau ditulis sih sebenarnya banyaaaak. Tapi begitu buka laptop, halaman ‘Add New Post’-nya diabaikan begitu saja. Toeng toeng…

Mmm.. mungkin mood nulis saya tiba-tiba menurun karena uhuk saya lagi sibuk nyiapin uhuk sebuah acara penting uhuk dalam hidup saya uhuk. πŸ˜† Acara penting apaan, sih? Yaaa bisa ditebak sendiri, keleus. Lihat aja judul postingan ini. Kekekeke. πŸ˜€

Well, istilah ‘bridezilla’ cukup sering ditujukan pada para wanita yang sedang mempersiapkan pernikahannya. Tapi sebenarnya, apa sih artinya ‘bridezilla’ itu?

Berikut definisinya dari simbah gugel :

bridezillaUntuk penampakannya sendiri, kurang lebih beginilah wujud si madam bridezilla itu :

o-bridezilla-facebookcredit

πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Kerjaan si madam bridezilla ini ya gak jauh-jauh dari ngomel-ngomel gak jelas, panik-panik gak jelas, cemas-cemas gak jelas, dan semua yang gak jelas selama proses persiapan pernikahan tersebut berlangsung.

πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Sebenarnya menurut saya (sedikit pembenaran untuk diri sendiri sih hehehe), ya wajar aja kalo pada proses mempersiapkan ini itu dan segala printilan lainnya bikin panik, cemas, sampai stress-stress gitu. Lah kita kalo lagi nyiapin acara orang lain aja (misal : event kantor), pasti juga merasakan hal yang sama kan? Senewen dan dag-dig-dug mulu sampai menjelang hari H. Apalagi nyiapin acara untuk momen sekali seumur hidup kayak pernikahan gitu.

Ya ngga? Iyain aja ya. πŸ˜†

Sejak proses persiapan ini berlangsung, saya bawaannya memang jadi lebih senewen nih. Udahlah aslinya saya juga rada-rada obsessive compulsive kan orangnya, trus rada (sok) perfecto juga, jadilah semakin senewen dalam mempersiapkan every little things di wedding preparation ini. Korban ke-senewen-an saya siapa? Sudah jelas si Abang orangnya. *sungkem sama Abang* Maaf ya, Bang… πŸ™‚ *pasang senyum paling manis*

Untuk persiapan wedding ini, saya memang turun langsung ngerjain semuanya sendiri. Pake Wedding Organizer (WO) juga sih, tapi so far tim WO lebih ke ngasih rekomendasi vendor aja. Bakal banyak bantunya nanti ya di hari H. Untuk persiapan ini itunya, saya ingin kerjain semuanya langsung. Ya tentunya dengan bantuan keluarga besar dari kedua belah pihak juga ya. *kecup satu-satu untuk semua yang udah bantuin* πŸ™‚

Dari persiapan yang sudah berjalan selama kurang lebih 2 bulan terakhir, berdasarkan pengalaman saya pribadi, saya mencatat ada beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk meminimalisir efek dari si madam bridezilla ini :

  1. Setiap calon pengantin, pasti sudah punya konsep awal dari acara yang ingin dibuat. Keep it on the track. Jangan sampai ‘terpancing’ dengan hal-hal lain terutama yang menyangkut ego pribadi. Salah satu cerita di pengalaman saya terkait hal ini adalah pemilihan warna baju pengantin. Awalnya mah ingin warna A, lah tapi pas jalan-jalan ke toko kain lihat bahan brokat warna B, malah berubah jadi ingin warna B. Pas udah dibeli dan diserahin ke tukang jahit, jadi kebayang-bayang si warna A lagi. *gaplok diri sendiri* πŸ˜†
  2. Selalu komunikasikan apapun yang dirasa (terutama segala rasa gundah gulana resah gelisah) ke pasangan dan juga ke keluarga. Supaya gak miskomunikasi dan gak resah gelisah sendiri. πŸ™‚
  3. Jika lagi dihadapkan sama sebuah pilihan (misal dalam hal memilih warna baju itu), trus diskusi sama pasangan malah stuck gak nemu solusinya, jangan sungkan ajak keluarga berdiskusi atau bisa juga minta pendapat dari tim WO. Yang jelas, segala sesuatunya jangan dibikin ribet deh. *ngomong sama diri sendiri*
  4. Setiap kali mengutarakan pendapat ini itu ke pasangan, sampaikan dengan lembut dan penuh kasih sayang. Ciptakan suasana menyenangkan dan penuh hore-hore dalam mempersiapkan pernikahan ini. Kurangi adegan drama kumbara, supaya gak terkuras habis energinya. Lagipula sayang banget kan kalo persiapan acara penting sekali seumur hidup ini diwarnai dengan drama? Ya kaaaan? *ngomong sama diri sendiri lagi* πŸ˜†
  5. Pasti akan ada perbedaan keinginan dari kedua belah pihak tentang konsep acara atau ini itunya. Kuncinya : diskusikan dengan baik dan cari jalan tengahnya. Biar sama-sama senang. πŸ˜‰
  6. Jangan lupakan satu hal : although this is your marriage, but it’s actually your parents’ wedding. Tanyakan selalu pendapat mereka dan libatkan mereka dalam persiapan ini.

Yang lebih penting lagi, mari kita nikmati saja proses persiapannya. Nikmati semua capek-capeknya, stress-stressnya, panik-paniknya, cemas-cemasnya. Menurut saya, semuanya wajar kok. Wajar banget. Tapi ya jangan sampai strict juga kalo acaranya harus benar-benar perfecto. Selalu ada kuasa Allah dalam setiap peristiwa kan? Jadi ya sampai nanti di hari H, just do the best and Allah will do the rest. πŸ™‚

P.S. Mohon doa agar semua persiapan ini diberi kelancaran sampai nanti hari H yaaa.. πŸ™‚ Untuk info detail persiapan termasuk vendor dan contact personnya, akan saya share lagi nanti. Sekarang kan proses kerjasamanya masih on going, nah biar fair saya share setelah hari H saja ya, jadi saya udah bisa nilai hasil kerja masing-masing vendor itu gimana. Tapi bagi yang butuh informasi vendor-vendornya sesegera mungkin, sile japri langsung via email ya. πŸ˜‰

Advertisements

65 thoughts on “A Bridezilla’s Story

  1. Lorraine

    Lia, Wedding is a start of a marriage. Tenang aja, nanti semuanya lancar kok. Aku ikut doakan dari sini. Semoga persiapan lahir bathinnya juga tanpa gangguan ya.

    Like

    Reply
  2. Aa Imi

    Membaca (termasuk kehidupan) seperti menghirup napas dan menulis seperti menghembuskannya … jadi kalau menghirup tanpa menghembuskan, ya berabee πŸ˜€ begitu juga tidak menulis hhehe *JustShare

    Selamat … Semoga menjadi keluarga yang sakinah mawadah wa rahmah .. (y)

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hahaha iya cikaaa.. pastinya aku harus tetap waras selama nyiapin ini itunya walau gemes2 ga jelas hahaha πŸ˜†

      Amiinnn.. makasih ya πŸ™‚

      Like

      Reply
  3. Bu Konde

    I’ve been there! :)))

    Kalo untuk perisapan acara, saya cuma bisa bilang: nikmatilah ya, banyak istighfar.. terutama kalo bawaannya ngomel-ngomel ke si abang πŸ˜›

    Untuk menulis blog: saran saya, coba blognya di jadwal. Misalnya setiap hari senin dan rabu, jadi kalau lagi banyak ide tulis aja semuanya tapi publishnya tetap di jadwal. Supaya lebih konsisten. *aku pake tips ini buat bukonde, seminggu sekali dan cukup berhasil* πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hahaha iya ateee.. dinikmati banget kok ini :)) dan iya harus banyak2 istighfar yaaa. makasih udah mengingatkan πŸ™‚

      Coba ah nanti dipraktekkin hihihi. So far aku kalo lagi banyak ide sehari bisa sampai 3 postingan. Giliran gak ide, dalam 3 minggu bisa gak ada postingan sama sekali πŸ˜† thank you sarannya :*

      Like

      Reply
  4. oppie83

    semoga lancar ya hari2 menuju hari H nya, dinikmatin aja neng proses nya karena kalo terlalu stress malah hilang nikmat nya. yg penting adalah adalah ikrar nya πŸ™‚ kalo ada yg gak perfect ga apa-apa. nanti bisa jadi memori manis loh πŸ˜€

    Like

    Reply
  5. Mayya

    Sihiiiy….ada yang lagi galau niiiih πŸ™‚
    Semoga lancar ya Lia…boleh sih stres, boleh sih panik, tapi tetap kudu cantik muahahaha *tips apa sih inihhh?*

    Oh ya, kebetulan suamiku fotografer, bisa dilihat di rawstudio, silahkan lihat-lihat ya πŸ™‚

    Semoga semua dilancarkan yaaa…aminnn…

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hahaha iya mbaaa kudu tetep cantik dong *pake make up* πŸ˜† sip mbaa nanti aku meluncur ke sana yah πŸ™‚ makasih infonya mbaaa, mohon doa yaaaa πŸ˜€

      Like

      Reply
  6. emaknyashira

    waaah lia udah menghitung hari toh, selamat yaa semoga lancar persiapannya.
    Dan semoga calon penganten wanita selalu di beri kewarasan dan calon penganten pria diberi segudang kesabaran πŸ˜€

    Like

    Reply
  7. Maya

    Waaah semoga lancar ya mbak *peluk*
    Hahaha baca ini jadi inget pas dulu nyiapin wedding. Aku sih gak sampe jadi bridezilla yang nyebelin semua orang tapi asli stress banget. It was like … hell :lol:. Ya nikah kan harusnya happy ya, happy sih happy cuma ribet banget apalagi ngurusin keluarga yang banyak maunya sulit dibantah :lol:. Lega selega lega nya pas acara akhirnya beres. Pada akhirnya seneng sih, ujian juga buat kita & pasangan pas akhirnya lulus seneng banget dan hubungan makin kuat πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Makasih mbak Mayaaaa *peluk balik*
      Iya mbak stress banget ya hahaha, aku juga sekarang berusaha dibawa happy, tapi ya gitu kalo udah kepikiran printilan2nya, bener2 kepikiran dan jadi stress sendiri hahahaha..

      Aaaah senangnya kalo hubungan sama suami jadi makin kuat. Memang ini masa2 harus saling ngerti dan berjuang nyelesein persoalan sulit bareng2 ya mbak. πŸ˜€

      Like

      Reply
  8. Pingback: Menghitung Hari | My Life, My Story

  9. miftah farid

    Blognya bagus banget kak ^^ Semoga dilancarkan segala persiapan pernikahannya dan semoga langgeng sampai maut memisahkan πŸ™‚
    Selamat pagi kakak. πŸ™‚ maaf numpang promosi ya. ^^
    Ada yang mau nikah? Tapi masih bingung cari Wedding Organizer yang profesional? Rias pengantin yang bagus dan *manglingi? Dan catering yang halal,enak, murah dengan dekorasi yang bagus tapi tetep dengan harga sesuai kantong anda?
    Gak cuma catering untuk nikahan aja lho, ada juga nasi box, racikan dan nasi bancakan. Rias untuk pengantin,wisuda,persewaan kebaya/beskap juga bisa. Yuk cek paket paket hemat kami di link kami bumentik dot com dan dekorasipernikahanjogja dot com

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s