Tour de Pura #1

Sebagai sebuah kota yang mayoritas penduduknya beragama hindu, sudah bisa dipastikan kota ini punya banyak sekali pura sebagai tempat ibadah masyarakat hindu. Di kiri kanan jalan banyak sekali bangunan pura. Bahkan di beberapa sudut terlihat banyak perkantoran yang desainnya menyerupai pura, terutama di Ubud.

Di liburan kemarin, saya dan teman-teman memutuskan langsung menuju Ubud, karena cuaca agak mendung. Main di pantai tanpa matahari kan rasanya agak kurang gimanaaa gitu yah hehehe. So, meluncurlah kita ke Ubud. Pura Besakih menjadi tujuan utama kita. Di perjalanan menuju Ubud, kiri kanan viewnya menyegarkan mata banget deh. Sawah dan pegunungan di mana-mana, bikin pengen berhenti buat jepret-jepret. Berhubung lagi diburu waktu, kami pun pasrah melewatkan pemandangan-pemandangan indah itu huhuhu. πŸ˜₯

Tapiiii.. Pak Nano sang driver yang baik hati membawa kami berhenti di sebuah bukit yang bernama Bukit Jambul untuk melihat pemandangan ini :

DSC01844

DSC01843Wow.. Cakep yah? Subhanallah.. πŸ™‚ Sayangnya, waktu itu lagi mendung, jadi warna biru langitnya gak keluar. Tapi tetep, subhanallah. Saya langsung ingat pelajaran jaman dulu kala tentang terasering. Hihi ini kan ya yang namanya terasering. Aduh, norak nih sayaaa.. πŸ˜† Setelah puas berfoto-foto ria dan jepret rame-rame mengandalkan tongsis dan Pak Nano, kami pun melanjutkan perjalanan menuju Pura Besakih.

Pura Besakih

DSC01903Untuk masuk ke kompleks Pura Besakih ini, kami dikenakan biaya Rp 10.000/orang. Berdasarkan pengalaman sih, kalo kita datangnya ramean begini, masih bisa nego-nego dikitlah buat biaya masuknya. Kemarin kami pake guide, soalnya katanya kalo gak pake guide, cuma bisa di kawasan luarnya aja. Tarif guidenya Rp 150.000/guide (belum termasuk tips). Trus untuk masuk kesini, gak boleh pake celana, jadi yang pake celana harus sewa atau beli kain. Kemarin sih kita sewa ya, harganya Rp 10.000/kain. Tapi katanya kalo beli harganya cuma sekitar 20ribuan. Tau gitu kan mending beli ya, biar bisa buat koleksi juga hehehe.

Dari pintu gerbang utama menuju kompleks pura, kita harus jalan kaki sejauh kurang lebih 2 km. Kalo capek dan ngerasa gak sanggup, naik ojek aja, kemarin sih tukang ojeknya nawarin sekitar 5.000-10.000 per orang. Tapi yah atas dasar penghematan dan seru-seruan sama teman-teman, kami semua memutuskan untuk jalan kaki ajah. Itung-itung olahraga ya kaaaan.. πŸ˜€ Di kiri kanan jalan menuju ke atas juga banyak rumah warga dan beberapa pura yang menarik perhatian saya dan teman-teman buat popotoan hehehe.

Nah, sampai di atas, biasanya kita akan dicegat sama anak-anak kecil atau ibu-ibu yang nawarin bunga. Seolah-olah itu adalah ucapan selamat datang gitu. Tapi kalo kita ambil bunganya, nanti kita disuruh bayar Rp 10.000 per bunga. Untungnya kemarin udah dikasi tau sama guidenya, jadi gak ketipu deh. πŸ˜†

DSC01888Salah satu pura yang bisa dilihat di perjalanan menuju ke atas : Pura Ulun Kulkul Besakih

Kompleks Pura Besakih ini adalah salah satu kompleks pura tertua di Bali. Dibangun pada abad ke-8 dan (menurut bli guidenya) beberapa sudut pura ini dibangun oleh reruntuhan batu dari Gunung Agung yang berdiri kokoh menjadi latar dari kompleks pura ini. Di kompleks ini ada beberapa buah pura yang mewakili dewanya masing-masing, saya lupa namanya apa aja hehehe.

Perjalanan sampai ke atas pura lumayan bikin ngos-ngosan sih, soalnya banyak banget anak tangga yang harus dinaiki. Sempat nyerah gak mau naik sampai atas tapi mengingat udah sampai di Besakih, sayang dong dong dong. Lagipula udaranya yang sejuk jadi gak berasa gerah banget walau keringat udah bercucuran. Dan melihat pemandangan dari atas ke bawah juga bikin jadi semangat buat naik sampai ke atas. Walau pada akhirnya, saya dan teman-teman gak bisa masuk ke pura paling atas karena lagi ada yang sembahyang.

DSC01993 DSC01983 DSC01917 DSC01938 DSC01951 DSC01961 DSC01964Setelah keliling-keliling pura dan puas berfoto-foto ria, kami pun melanjutkan perjalanan menuju tempat wisata selanjutnya. Oh ya, kemarin selama keliling pura bersama guide, doi banyak ngasih kode kalo intinya tarif guide yang kami bayar di gate itu sepenuhnya digunakan untuk pemeliharaan pura. Kalo pun ada untuk guidenya hanya sedikit, dan guide biasanya dapat lebih banyak dari tips yang diberikan oleh turis. Kode banget gak tuh? πŸ˜† Bicara soal guide, saya takjub deh melihat guide yang bisa bahasa asing. Ternyata di kompleks itu, pemuda-pemudanya diberikan pembekalan bahasa asing selama 1 bulan. Nah, yang udah ‘lulus’ dan dianggap sesuai kriteria, baru deh siap menemani wisatawan mancanegara keliling pura. Untuk tarif guide untuk bule saya gak tau, tapi kayanya mah lebih mahal ya. Tiket masuknya juga harganya kalo gak salah beda dengan tiket masuk WNI.

Di parkiran waktu ketemu Pak Nano, saya sempat mupeng lihat kain-kain bali yang dijual. Warna warni gitu bikin hati tergoda untuk membeli hahahaha. Untungnya saya jalan sama teman-teman yang emang bukan tipe yang hobi belanja belanji gitu, jadinya karena gak ada teman belanja, niat belanja saya pun terselamatkan. πŸ˜†

DSC01858 DSC01860Pura Besakih

Kab. Karang Asem, Bali – Indonesia

Pura Tirta Empul

Untuk masuk ke Pura Tirta Empul ini dikenakan biaya Rp 10.000/orang. Kami pun dibagikan selendang yang harus diikat di pinggang jika mau masuk ke kawasan peribadatan ini. Bagi wanita yang sedang haid hanya boleh masuk sampai pekarangan pura saja, tidak boleh masuk sampai ke dalam. Di dalam pura ini ada mata air suci yang diyakini oleh masyarakat setempat bisa membuat awet muda. Dan menjadi tempat masyarakat Hindu beribadah dan menyucikan diri.

DSC02043

Ketika kami sampai di Pura Tirta Empul, sekitar jam setengah 5 sore, kebetulan di sana sedang ada upacara peribadatan. Paaasss banget waktu kami datang, rombongan masyarakat desa setempat turun berbondong-bondong dari bukit di bagian belakang pura dan siap melakukan ritual peribadatan mereka. Kalo kata Pak Nano sih, mereka abis ada upacara juga di bukit tersebut dan mengambil air suci yang ada di sana.

DSC02053 DSC02054 imageSesampainya di dalam, mereka langsung menuju tempat ibadah. Saya juga gak begitu ngerti prosesi peribadatan mereka. Jadi saya dan teman-teman keliling-keliling pura aja sambil melihat-lihat bagian pura yang lain. Oh ya, di bagian samping pura ini bersebelahan dengan istana presiden loh. Jadi kalo pak presiden duduk-duduk di beranda samping istananya, bisa lihat langsung ke pura ini deh. πŸ˜€

DSC02071 DSC02082The Holy Spring

Di kolam pemandian ini, banyak juga masyarakat setempat dan wisatawan yang turun nyebur dan ikutan berendam. Katanya sih bisa bikin awet muda. Tapi kemarin saya dan teman-teman gak berminat ikutan, takut musyrik juga hehe tergantung keyakinan dan kepercayaan masing-masing sih ya :D. Kalo saya perhatikan sih, ritual mandinya ini dimulai dari pancuran yang paling kiri, trus berdiri di bawah pancuran, basuh-basuh kepala, basuh badan, ada juga yang berdoa. Setelah selesai di satu pancuran, pindah ke pancuran di sebelahnya. Begitu seterusnya sampai ke pancuran di ujung kanan.

DSC02095Mata Air

DSC02089Pura Tirta Empul

Tampak Siring, Kab. Gianyar, Bali – Indonesia

***

Well, masih ada beberapa pura lagi yang kami kunjungi di liburan kemarin. Kita lanjutkan di postingan selanjutnya aja yaaa (baca : Tour de Pura #2), biar ga keblinger bacanya dan biar update postingan saya bulan ini makin banyak. πŸ˜†

Ciao!

Advertisements

21 thoughts on “Tour de Pura #1

  1. Pingback: Tour de Pura #2 | My Life, My Story

        1. liamarta Post author

          Waktu itu yang ditutup Jimbaran sebelah mana gitu aku lupa, Jimbaran yang satu lagi mah ga ditutup jadi kita makan di situ, tapi gak liat sunset, pas kesana lagi mendung mulu mbaa tiap sore πŸ˜€

          Like

          Reply
          1. RY

            Udah mulai masuk musim ujan sih ya, tapi kadang cuaca nggak bisa ditebak. Waktu aku pas kesana, Denpasar lagi banjir tapi cuma sebentar sih ….. berasa aneh aja banjir disana

            Like

            Reply
  2. Mandhut

    asik banget tour de puraa!!! :D, dulu pas terakhir ke Bali gue juga ngeliatin pura2 di jalan mulu, cuma karena temen jalannya lebih demen shopping+pantai, jadi ga eksplor pura :D. Tapi sama tuh, pas ada air suci gitu juga guide-nya nawarin buat cuci muka gitu2 tapi gue milih enggak, takut musyrik :D. Menyenangkan banget liburan rame2, ditunggu postingan bali yang lain ya πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hihihihi iya kemarin bener-bener balance lah main di pura dan main di pantai. πŸ˜€ Kemarin beberapa temen memang pengennya main ke pantai, tapi karena seru-seruan di pura juga menyenangkan, ya jadi pada asik-asik aja hihihi. πŸ˜€

      Like

      Reply
  3. Pingback: #BersamaGaruda Saya (Ingin) Melihat Dunia | My Life, My Story

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s