3030 : Aksi Promosi Sang Provider

Selama seminggu terhitung tanggal 8-13 November 2013 lalu, salah satu provider ternama di Indonesia menggelar sebuah event besar di Pekanbaru. Event yang dinamakan 3030 ini mengusung konsep laser show dan mengajak seluruh komunitas yang ada di Pekanbaru dan juga resto/cafe ternama di Pekanbaru untuk mempublikasikan event ini. Event ini gratis tanpa biaya sepeser pun, tapi bagi yang berminat datang harus mendaftarkan diri dulu melalui komunitas atau daftar via website mereka. Saya gak mau ketinggalan dong, pertama kali daftar via Blogger Bertuah. Trus ternyata didaftarin juga sama rekan saya di komunitas Robot PKU.

DSC01691

Nah, yang gak enaknya dari sistem pendaftaran ini kalo menurut saya ya agak kurang flexible (kecuali mungkin yang daftar via website ya, saya juga gak tau deh itu gimana prosedurnya kalo via website). Jadi jadwal show kita ditentukan oleh tempat dimana kita mendaftar (dalam hal ini komunitas tsb yaa). Contohnya nih, saya kan pertama kali daftar lewat Blogger Bertuah trus daftar juga via Robot PKU.

Nah jadwal yang saya dapat dari Blogger Bertuah adalah hari Selasa (12 November 2013) jam 19.00 wib. Agak kurang enak ya jadwalnya bagi pekerja kantoran kayak saya ini. Next, kalo dari Robot PKU saya dapat di hari Minggu (10 November 2013) jam 15.00 wib. Nah ini baru oke jadwalnya. Minggu sore, pas banget kan tuh. Yaudah cus lah saya sama Laras dan Mul dan teman-teman lainnya ke event 3030 yang diadakan di lapangan Awal Cross Pekanbaru.

DSC01599Sampai di lokasi, sempat dibuat bingung dengan prosedur yang ada. Jadi kalo yang mendaftar via Robot PKU kan dapat tiketnya gitu. Beberapa hari sebelumnya kita diminta untuk konfirmasi juga via SMS. Nah pas sampai di sana, gak ada tuh yang namanya ticket box atau apa, cuma ada beberapa meja untuk registrasi doang. Laporlah kita kan mau masuk, itu sekitar jam 14.30 gitu deh. Nah pas laporan, ditanya sama mbak-mbak yang jaga meja registrasi, “udah sms konfirmasi belum?”, kita jawablah sudah. Trus ditanya lagi “ada dapat balasan gak? kalo gak dapat balasan gak bisa masuk”. Ngok. Dari semua yang hadir gak ada satu pun yang dapat balasan SMSnya. Lah, piye toh ini. Kan udah daftar via komunitas nih ceritanya, udah punya tiket juga, udah konfirmasi juga, tapi gak bisa masuk karena SMS konfirmasinya gak dibalas. Lah terus salah siapa dong kalo SMS konfirmasi saya dan teman-teman saya (total ada 10 orang) gak dibalas? Salah gueeee? Salah teman-teman gueee? *emosi ceritanya*

Setelah nego sana nego sini, tanya sana tanya sini, akhirnya bisa juga kita masuk. Langsung disuruh ke main gate. Disuruh cepat karena katanya shownya udah mau mulai. Zzzz. Pake periksa-periksa tas juga. Jujur aja saya sempat kepikiran “ini mau ngapain sih, kenapa sih seribet ini, ada apaan sih di dalam, gaya bener deh mulai dari sistem registrasi sampai mau masuk ke dalamnya super ribet! Acara konser musisi luar negeri aja kayanya ga seribet ini deh ah..”. Tapi berhubung udah sampai sana dan sudah menerjang kemacetan, yaudahlah ya sabar-sabar aja berharap di dalam shownya gak bikin kecewa.

DSC01602Masuk ke main gate ternyata masih harus antri lagi. Oh ya di situ selain ada pemeriksaan isi tas, juga kita dicek tiketnya dan ditukar sama tanda masuk gitu deh. Setelah itu? Ngantri lagiiii.. Ada pemeriksaan tanda masuk lagi sebelum masuk ke dome. Sumpah ya ini prosedurnya rempong abiiissss..

Trus di dalam dome ada apaan?

Yang kebayang pertama kali sama saya ini areanya macam mau nonton pertunjukan lumba-lumba di Gelanggang Samudra. Entah kenapa itu yang terbayang di benak saya pertama kali. Jadi ada beberapa kursi, tapi waktu rombongan kita masuk udah pada full. Nah yang lain disuruh duduk ngemper a.k.a lesehan di bawah panggung. Untungnya mah nyaman ya lesehan juga hehehe.

Dan tanpa menunggu terlalu lama, show pun dimulai..

DSC01610 DSC01611 DSC01615 DSC01623Jadi ceritanya, saat ini saya dan pengunjung lainnya sedang berada di tahun 3030. Di mana ada dua orang prajurit tahun 3030 yang bernama Satria dan Triana yang punya misi untuk membantu menyelesaikan permasalahan masyarakat di masa lalu.

Misi pertama mereka ada di tahun 2013 di mana ada sekelompok remaja yang mengeluhkan koneksi internet yang serba lemot. Duo prajurit ini pun datang dan memberikan solusinya pada mereka. Solusinya apa? Ya pokoknya promo produknya si provider ini deh hehehe.

DSC01631 DSC01636 DSC01634 DSC01632Setelah masalah pertama beres, mereka pun lanjut ke masalah kedua yang ceritanya ada di negeri pewayangan. Masalahnya kali ini adalah ingin provider yang bisa multifungsi, yang bisa digunakan untuk browsing, chatting, cek email, dsb. Dan si duo prajurit Satria & Triana pun memberikan solusinya yang juga merupakan produk dari si provider. šŸ˜€

Cerita yang kedua ini cukup menghibur. Serasa lagi nonton pertunjukan komedi tapi ditunjang dengan kecanggihan teknologi yang super keren. Pengisi acaranya juga komunikatif dan atraktif banget lah hehehe.

DSC01637 DSC01658 DSC01652 DSC01651 DSC01647 DSC01644 DSC01643 DSC01641Masih di negeri pewayangan, setelah misi kedua selesai kemudian muncul sang Maha Guru yang (ceritanya) menginginkan seorang asisten yang bisa menjadi reminder saldo pulsa atau masa berlaku kartu. Duo prajurit kembali hadir untuk memberikan solusi sang ‘asisten’ yang bisa mengingatkan tentang sisa saldo dan masa berlaku kartu provider ini.

Enihooo.. saya suka banget deh kalo si duo prajurit ini datang, soalnya cakep sekali si Satrianya. Bikin segar mata hahahahahaha.

DSC01661 DSC01668 DSC01664Setelah semua permasalahan selesai, duo prajurit Satria dan Triana pun melapor kepada pimpinan mereka di tahun 3030.

Mission accomplished.

DSC01670Dan, pertunjukan yang berlangsung selama kurang lebih 30 menit ini pun selesai. Ditutup dengan aksi dance para pendukung acara dan mitra mereka yang merupakan desainer-desainer handal di Indonesia.

DSC01679Well, secara keseluruhan menurut saya pribadi nih ya, jalan ceritanya sih biasa aja. Tapi untuk aksi laser-lasernya bolehlah saya acungi jempol. Cakep bener. Jadi semangat saya motretinnya hehehehe. Unsur komedi yang ada di negeri pewayangan juga oke nih, lumayan bisa bikin ketawa hehehe.

Nah, di luar dome yang menjadi pusat pertunjukan, juga ada stand-stand lain yang menjual produk dari provider ini dan juga produk-produk dari mitranya. Ada juga beberapa stand makanan yang ikut berpartisipasi. Tapi kalo boleh saya berkomentar ya, stand-stand di luar dome itu justru sepi sekali. Padahal areanya luas banget loh. Stand makanan juga kalo saya perhatikan sangat sepi pengunjung. Menurut asumsi bodo-bodo saya, mungkin nih ya, ini disebabkan karena pengunjung yang mau melihat stand harus melihat laser show dulu. Nah sementara buat yang lihat laser itu kan prosedur registrasinya lumayan ribet dan ada kuotanya gitu kan. Pas udah selesai nonton pun, kebanyakan langsung pulang. Ya memang niatnya hanya ingin menonton laser show saja toh? Setelah itu udahan deh. Bubar jalan.

Menurut saya nih, sayang sekali kalo acaranya dibikin konsep seperti ini. Saya justru membayangkan lebih baik bikin kayak model Java Jazz gitu, di mana stand produk dan stand makanan aksesnya untuk semua orang yang datang ke lokasi, nah buat masuk ke pertunjukan utama baru deh yang mendaftar. Jadi kan yang ngelihat juga banyak, ga cuma yang mau datang lihat laser show aja. Banyak kok yang saya lihat pengunjung yang ga bisa masuk karena belum registrasi trus akhirnya pulang lagi karena buat lihat stand produk dan stand makanan juga gak bisa. Sayang sekali kan, aksi promosi pun jadi gak maksimal.

Trus ya, harusnya nih atau pengennya saya nih semua pengunjung yang datang dikasih starter pack provider ini, biar kita semua bisa nyobain keunggulan produk tersebut, bayar juga saya ndak masalah sih asal jangan mahal-mahal banget hehe (misal bayar 20rb dapat bonus starter pack, kan lumayan hehe). Nah yang kemarin kan cuma diperkenalkan aja lewat pertunjukan laser shownya. Laser shownya sih keren tapi setelah nonton laser show tersebut apa saya jadi kepikiran beli produk mereka? Untuk saya pribadi, jujur saja tidak. Aksi promosinya masih kurang ‘ngena’ nih di saya. Sekali lagi, sayang banget. Saya yakin modal yang keluar untuk promosi ini pasti besar-besaran, tapi kalo ternyata hasilnya kurang maksimal kan jadi sama aja boong hehehe.

Well, satu hal yang saya sadari setelah melihat pertunjukan 3030 ini adalah betapa persaingan di antara provider begitu ketat ya. Masing-masing provider berlomba-lomba membuat ajang promosi. Salah satunya ya pertunjukan laser show ini. Luar biasa! *applause* šŸ™‚

DSC01686 DSC01688 DSC01687Gosip-gosipnya, setelah Pekanbaru mereka akan meluncur ke Padang loh. Coba deh dicek infonya di sini, kali aja ada yang berminat pengen nonton. šŸ™‚

Advertisements

18 thoughts on “3030 : Aksi Promosi Sang Provider

  1. cicajoli

    Waaah sistem nya berbeda dengan bertuah yang udh di khusus kan masuk mba. Gak pake nego2 dan mereka nggak minta balasan sms juga hehe…
    Dan kasihan dg stand2 yang sepi, ..padahal orang yang lagi nunggu antrian kan bisa intip2 produk haha

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iyaaa, kalo yang bertuah kan ga pake tiket yaaa.. Kemarin aku ga jadi ikut rombongan bertuah karena kemaleman dan ada kerjaan lain huhuhu.

      Nah betul tuh, sayang banget standnya pada sepi kan ya. Kebanyakan pengunjung kayanya abis nonton laser show langsung pada pulang deh..

      Like

      Reply
  2. Baginda Ratu

    Itu di cek tasnya segala, emang ada barang2 yg nggak boleh dibawa masuk, gitu Li?
    Eh, bayar nggak sih masuknya? Aku tuh paling males deh masuk2 acara yg belon apa2 udh ribet prosedurnya macem gitu… mending balik badan, graaaakkk! šŸ˜†

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya mba dicek kayak kalo mau nonton konser gitu. Entahlah apa yang ga boleh dibawa, soalnya air minum boleh tuh (kalo konser kan biasanya ga boleh bawa botol aqua gitu). Ga bayar mbaa, gratiiiisssss.. Tapi ya itu prosedur pendaftaran sampai masuknya agak2 rempong bin ribet hehehe

      Like

      Reply
      1. Baginda Ratu

        Setahuku, pertunjukan yg pake laser2an gitu biayanya guedeeeee, loh. Inget sm karangtaruna komplek rumah, pas agustusan kmrn, bikin panggung buat se cluster doang, pk laser2 gitu… akibatnya, biaya paling bengkak ya utk keperluan stage doang, hihi…

        Like

        Reply
  3. Pingback: Merindukan Lembur (?) | My Life, My Story

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s