Merindukan Lembur (?)

Lembur kok dirindukan? πŸ˜†

Lembur

Pic pinjam dari dailyoftheday.com

Beberapa hari lalu, saya menemani (dan juga membantu) si Abang lembur di kantornya. Saya yang tadinya mau ngajak Abang ke event 3030 pun akhirnya memutuskan membantu doi nyelesein pekerjaannya. Cuma ketak ketik doang sih. Ah, gampil.. Trus ya udah kan, abis ngebaso sore-sore dan sholat maghrib, kami pun meluncur ke kantornya Abang. Lumayan banyak juga kerjaannya. Selama lembur itu ya kita sambil becanda-becanda, dengerin streamingnya si gen juga sambil nyanyi-nyanyi ndak jelas. Kerjaan selesai jam 9an malam, trus sebelum diantar ke rumah saya ditraktir Abang makan es krim. Cihuy! πŸ˜€

Nah selama lembur itu saya jadi keinget masa-masa dulu lembur sewaktu masih bekerja di Jakarta. Entah kenapa jadi rinduuu sekali hehehe. Sejak bekerja di Pekanbaru saya udah gak pernah lagi lembur. Pulang selalu tenggo jam 4 teng kalo hari Senin sampai Kamis dan jam 5 teng tiap hari Jum’at. Sedangkan dulu jaman masih kerja di Jakarta, tiap hari pulang abis sholat maghrib. Ada juga sih yang jam 5 teng udah capcus keluar kantor, tapi tetep aja abis itu udahannya nongkrong dulu sama temen-temen, dan nyampe kosan ya udah malam juga hehe. Kalo load kerja lagi gila-gilaan, saya bisa pulang jam 12 malam, jam 1 pagi, jam 3 pagi dan bahkan pernah pulang jam 7 pagi, pulang bobo bentar trus abis itu cus lagi ke kantor.

Capek? Pasti.

Tapi dibalik rasa capek lembur nyelesein kerjaan yang udah mepet deadline itu, stress karena harus ngulang print laporan yang salah atau salah menginput data, tapi ketika sekarang saya udah ga kerja lagi di sana dan ga nemuin hal-hal seperti itu di kantor yang baru, saya malah jadi merindukan semua itu. Bukan rindu sama kerjaan yang datang bertubi-tubi yah hehehe. Tapi rindu dengan momen ngerjain ini itu sambil becandaan ga penting ala peer group saya yang super gila atau gosip-gosip seru hehehe. Saya juga rindu momen kongkow tiap kali pulang lembur. Entah itu di angkringan, mekdi, atau kaefci.

Kerjaan yang banyak dan mepet deadline memang bikin kepala mau pecah, suka kebawa mimpi juga kadang hehe, tapi percayalah, ketika teman lembur kita adalah orang yang asik untuk diajak cekakak cekikik, rasa mumet itu akan hilang seketika. Segelas teh manis hangat dan nasi kucing ala angkringan pun dirasa cukup untuk merilekskan badan dan pikiran sambil ngobrol seru sama teman-teman. Ahhh.. jadi makin rindu nih sayaaaa hihihi..

Maafkan kalo jadi curcol ya mas/mbak/bu/pak. πŸ˜†

Jujur aja, akhir-akhir ini saya memang lagi ngerasa jenuh sekali dengan lingkungan kerja yang sekarang. Ngerasa lingkungan tidak mendukung saya untuk berkembang. Sudah mengambil keputusan untuk hengkang, tapi mungkin masih harus nunggu beberapa bulan lagi sampai pekerjaan saya sudah saya selesaikan :). At least, akhirnya saya sadar kalo locus of control saya masih sangat kuat pengaruhnya dari faktor eksternal. Apa-apa pasti ‘tergantung’ sama lingkungan di sekitar. Kalo lingkungannya saya rasa gak bikin saya happy dan nyaman, pasti jadi ogah-ogahan hehehe. Dan bukannya saya gak berusaha untuk beradaptasi dan menyesuaikan diri. Sudah dicoba selama hampir setahun kerja di sini, tapi ternyata memang habit dan budaya di kantor yang baru gak cocok dengan karakter saya (hal ini sebenarnya sudah saya ketahui sejak lama, dulu saya pernah tes kepribadian vs value perusahaan, dan tipe kantor yang sekarang memang gak cocok dengan karakter saya, tapi tetap saja dulu saya penasaran pengen nyobain hehehe).

Sekarang udah tau jawabannya kalo pekerjaan saat ini memang sangat bertolak belakang dengan passion saya. Pilihannya ada dua : tetap bertahan dan terus mencoba menyesuaikan diri atau resign dan cari pengganti yang lebih sesuai pilihan hati. Semua pilihan ada di tangan saya, toh? πŸ™‚

734597_4919383658424_1528229752_n_zpseba457b7Last day di kantor lama, masih harus nyelesein pekerjaan sampai jam 9 malam ajah hehehe.

Advertisements

12 thoughts on “Merindukan Lembur (?)

  1. Rara

    aku kenal tiga orang di foto ituuu #salahfokus
    emang suka susah ya martil kalau tempat kerja ga nyaman,,jadi kebawa-bawa sama performance kerja

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Nah kalo lembur karena banyak temen sih enak ya Nad. Dulu gue pernah lembur sendirian, ga berani trus minta ditemenin sama OB kantor, karena kasian liat si OB yang udah terkantuk2 akhirnya gue pulang πŸ˜†

      Like

      Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s