Review : Lighter Cafe Pekanbaru

Malam Minggu lalu, saya dan Abang jalan-jalan malam cari tempat kongkow enak di Pekanbaru. Abang mengusulkan ke Lighter Cafe yang berlokasi di Jalan Kapling Pekanbaru. Oke, bolehlah. Saya juga penasaran soalnya beberapa kali lewat cafe itu dan keliatannya rame mulu.

Sampai di Lighter Cafe, saya dan Abang cari tempat duduk yang agak di pojokan, biar bisa merhatiin ke sekitar. Kesan pertama kita berdua pas masuk ke cafe ini : SURAM. Iyah, beneran suram. Rada remang-remang gitu deh suasananya. Trus pas kita ke sana juga lagi ada live music gitu tapi suaranya cetarrr membahana. Zzzz. Ramadhan begitu tapi berisik sekali itu cafenya. Tapi yah kayanya si Lighter Cafe ini emang tipikal tempat nongkrong yang ribut-ribut gitu. But, it’s not my type laaa. Not Abang’s type juga. Kita sih demennya yang tenang, nyaman dan enak buat duduk lama-lama.

Berhubung udah terlanjur masuk ke dalam cafenya, ya udahlah lanjut aja. Walau pas masuk saya udah bisa mikir kalo cukup kali ini aja saya mampir dimari.

Oke, cukup sudah prolognya. Nah, berikut sekilas review saya mengenai cafe ini :

1. Tempat

Untuk tempat, seperti yang sudah saya gambarkan sedikit di atas, ya mungkin cocok-cocokan sih ya. Kalo untuk abege-abege yang hobi nongkrong sambil ngerokok dan dengerin live music, mungkin bakal suka di cafe ini. Kalo untuk tipikal yang kayak saya dan Abang, yang senang dengan suasana tenang, dan kalo pun ada live music tapi lebih senang yang jazzy, classic atau swing gitu, serta ga ngerokok + amat terganggu dengan bau asap rokok, sangat disarankan gak usah datang ke cafe ini. Soalnya di dalam ruangan bau asap rokoknya kecium banget 😦 trus ya itu, live musicnya berisik. Jadi kalo ngomong harus teriak-teriak. I don’t like it laaa..

2. Makanan & Minuman

Malam itu niatnya mau cemal cemil aja, soalnya udah makan berat juga kan pas berbuka puasa. Tapi Abang mupeng juga mau pesen kwetiau gorengnya, saya pesan spaghetti carbonara. Minumnya saya lupa apa namanya. Yang saya pesan itu blackcurrant tea gitu, ada lychee, nata de coco, dan selasih di dalamnya. Sementara Abang mesen iced coffee yang juga ada nata de coco dan selasihnya.

Rasa makanannya? Hmm.. hmm.. mau jujur apa ngga nih? Jujur aja lah ya, lagi bulan puasa kan gak boleh bohong πŸ˜› Makanan yang saya pesan, which is namanya kan SPAGHETTI CARBONARA yah, tapi bentukan dan rasanya menurut saya lebih mirip mie rebus pake telur tanpa kuah. Sorry to say this. Saya sampai iseng nanya ke Abang setelah Abang icip makanan saya, “Bang, rasa sama bentuknya mirip apa kalo kata Abang?”, Abang pun mikir cukup lama sampai keluar juga jawabannya mirip mie rebus pake telur tanpa kuah. Kurang berasa creamy dan pastinya kurang berasa kayak lagi makan spaghetti. 😦

Lighter3_zps77e8cc1bMasih lebih mendingan yang Abang pesan sih, walaupun rasanya menurut saya masih jauh dari kata enak. Kwetiau gorengnya ada udang goreng tepung dan kerupuknya. Oh ya, tadinya Abang itu bingung mau pesan apa karena dia lupa waktu itu temen kantornya ada ngerekomendasiin salah satu makanan yang enak di Lighter Cafe ini. Dia pikir kwetiau goreng. Tapi ternyata, pas kita udah keluar dari sono, temennya baru bales bbm dan baru bilang kalo satu-satunya menu enak di sana itu adalah Mie Gorengnya. πŸ˜€

Lighter4_zps1a4b7b7aNext, minuman. Minuman yang saya pesan menurut saya sih enak ya. Seger. Ya standar flavored tea gitu sih sebenernya. Tapi saya suka perpaduan rasa blackcurrant + lychee dan ada nata de coconya pula. Kalo minuman Abang ya so-so lah. Saya ndak mau komentar soal coffee deh, karena saya bukan penikmat coffee jadi ntar gak terpercaya lagi komentarnya. πŸ˜€

Lighter1_zps761666dc

3. Harga

Nah untuk harga sih mereka masih megang yah. Soalnya harganya masih murah dan terjangkau banget. Yaa walaupun porsinya terbilang cukup mini sih. Si spaghetti carbonara saya itu dibandrol dengan harga Rp 20.000. Kwetiau Abang juga kalo ga salah segituan harganya. Kalo minuman sih masih belasan ribu. Tapi yah balik lagi, karena rasa dan suasananya itu gak cocok di hati saya, tetap berasa kurang worth it aja sih.

***

Well, review ini bisa aja subjektif kan ya. Namanya juga soal selera, pasti bisa berbeda. Jadi untuk kamu-kamu (terutama anak nongkrong Pekanbaru), yang mau cari tempat hang out atau sekedar ngobrol bareng temen-temen, bisalah coba melipir ke sini :

Lighter Cafe

Jln. Kavling No. 3A, Pekanbaru

Phone. (0761) 24419

Advertisements

23 thoughts on “Review : Lighter Cafe Pekanbaru

    1. liamarta Post author

      Hehe, kemarin pas liat menu bingung pesan apa. Soalnya udah kenyang juga, trus lihat menu spaghetti jadi mupeng. Eh taunya begitu 😦 Mau pesen yang lain udah ga nafsu duluan jadi langsung cabut hehe.

      Makasih yah udah mampir πŸ™‚

      Like

      Reply
  1. @afanrid

    Belum pernah kesasar ke kafe itu, jadi mikir dua kali nih kalau mau samperin tuh kafe.
    Saya pernah ke “Local Pantry” tempatnya enak lokasi di RBC, harga ahak mahal. atau ke Gobah burger lumayan buat duduk santai.

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      yes saya udah pernah juga ke Local Pantry, tempat enak, tapi terlalu over priced untuk standar Pekanbaru. Gobah Burger 2nd Venue juga enak,

      Makasih ya udah mampir πŸ™‚

      Like

      Reply
  2. kurnia

    hahaha,, review nya lengkap sudah.. tapi, cafe ni sering ngadain acara2 komunitas lo..
    #FYI Sekretariat Bertuah gak jauh dari Lighter Cafe πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      hehehe iya makanya kalo lewat sana keliatannya rame sekali. cuma mungkin untuk aku pribadi buat hang out di sana rada kurang cocok πŸ˜€

      oh yaaa? jalan kapling sebelah mananya sih? maklum aku baru2 ini tinggal di pekanbaru lagi jadi masih buta arah πŸ˜›

      Like

      Reply
  3. karina amalia

    saya lagi mampir cari review reso di pku yang enak untuk nanti mampir, ktemu ini. agak serem ya liat makanannya Mbak, hehe. carbonara memang hanya di masak dengan telur diakhir masak, tapi nggak sampe mateng, kalo kayak yg di foto kayaknya kematengan. ada saran tempat makan enak di pekanbaru? hehe

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      hehe iya, kata temen saya kalo di resto Lighter Cafe Pekanbaru ini mie gorengnya yang enak, tapi saya belum pernah nyobain πŸ˜€

      itu carbonaranya kurang al dente ya, cenderung over cooked 😦

      tempat makan enak di Pekanbaru ada beberapa pilihan, kalo seneng masakan melayu bisa mampir ke Pondok Gurih, patin/baung asam pedasnya & ikan pantaunya juara! kalo seneng burger2an, bisa ke burger gaboh atau pis burger. resto lain yang recommended juga ada kayu manis, selebriti asian food, atau pendowo hehehe.

      nanti saya review beberapa yang udah pernah saya kunjungi ya, masih punya utang review nih hehe

      makasih mbak udah mampir πŸ™‚

      Like

      Reply
  4. sinta

    bener mbak spaghetti carbonara nya rasa mie rebus pake telur. saya malah hampir ngirim balik spaghettinya ke pelayan tapi kasian jadi dimakan ajadeh

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s