Kenangan Ramadhan

Bicara soal kenangan Ramadhan, wah kayanya semua orang punya kenangan manis ya saat bulan suci ini tiba. Termasuk saya. Alhamdulillah, sampai saat ini kita semua masih dipertemukan dengan bulan penuh ampunan ini.

Berikut ini ada beberapa hal yang saya ingat di momen bulan suci Ramadhan :

1. ‘Asmara Subuh’

Masih ada gak nih yang pake istilah beginian? πŸ˜† Kalo jaman saya dulu waktu masih kicik, setiap pagi setelah sholat subuh di mesjid, saya dan beberapa teman lainnya biasanya jalan-jalan pagi keliling kompleks. Padahal ya dulu mah cuma muter-muter kompleks aja, tapi berasa seneng banget gitu soalnya bareng sama temen-temen semua.

Momen ‘asmara subuh’ yang paling saya inget itu waktu saya masih tinggal di Batam trus mudik lebaran ke Pekanbaru, tiap pagi abis sholat subuh, saya bersama tante, sepupu-sepupu, dan tetangga di sekitaran rumah nenek, jalan paginya ke jembatan leighton. Kebetulan rumah nenek saya memang tidak jauh dari jembatan yang menghubungi Pekanbaru Kota dan Rumbai ini. Seinget saya, dulu saya excited banget jalan pagi karena biasanya suka diajak naik sampe ke atas jembatan. Padahal pemandangannya mah gitu-gitu aja, tapi dulu berasa seneng banget loh. Sekarang tiap ngantor bolak balik naik jembatan itu udah biasa aja tuh πŸ˜†

2. Ngabuburit

Momen ngabuburit juga menjadi momen yang paling disenangi setiap bulan Ramadhan tiba. Ngabuburit bisa beraneka ragam kegiatannya. Tapi yang paling saya sukai adalah berburu ta’jil untuk berbuka puasa. Dulu jaman masih ngekos di Bandung, saya dan Abang suka semangat menyambut waktu berbuka puasa. Kita biasanya ngabuburit sambil cari ta’jil dan makanan berat untuk berbuka puasa. Kalo lagi pengen bikin sendiri, ngabuburitnya biasanya di supermarket, beli bahan-bahan trus masak bareng deh di kosan saya. Momen ngabuburit sore hari di bulan Ramadhan ini selalu terasa menyenangkan. Soalnya semua orang beramai-ramai keluar rumah, entah untuk mencari ta’jil seperti yang saya lakukan dengan Abang, atau hanya sekedar jalan-jalan sore bersama keluarga dan orang-orang tercinta. πŸ™‚

3. Tarawih dari Mesjid ke Mesjid

Setiap kali bulan Ramadhan, saya dan Abang waktu jaman-jaman masih di Bandung, tarawihnya suka roadshow gitu deh, dari mesjid yang satu ke mesjid yang lainnya. Mulai dari Mesjid Darul Hikam Dago yang di deket kosan saya, mesjid kecil di dekat kosan Abang (di Dago Atas), sampai ke mesjid-mesjid lain yang rada jauh dari kosan kita berdua. Pokoknya muter-muter, sekalian jalan-jalan malam juga. πŸ˜€ Favorite saya sih mesjid yang di deket Jln Merdeka dan mesjid yang masuknya dari jalan di samping Jayakarta Hotel. Duh, saya lupa nama mesjidnya apa. Tapi kedua mesjid tersebut menurut saya nyamaaan dan baguuuus sekali.

Yang paling saya inget yah tiap momen tarawih di Bandung ini adalah ceramahnya yang pake bahasa Sunda. Aih mak, abdi teu ngartos bahasa sunda! Hihihihi. πŸ˜›

4. Buka Bersama

Momen Ramadhan juga erat sekali kaitannya dengan ajang reuni alias buka bersama. πŸ˜€ Kalo jaman-jaman Ramadhan gini, biasanya banyak undangan buka puasa bersama dari teman-teman. Mulai dari teman SD, SMP, SMA, sampai kuliah. Seru sih, soalnya kan sekalian temu kangen juga yah.

Oh ya, saya punya cerita juga nih soal acara buka bersama. Waktu itu saya dan beberapa teman dekat saat kuliah kan niatnya mau buka bersama di basecamp kita ya, yaitu kontrakan salah seorang teman anggota geng. Niatnya mau masak-masak gitu kan. Tapi yah berhubung siang sampai sore full kegiatan ini itu, masakan kita baru selesai jam 8 malam aja dong πŸ˜† Jadi pas adzan maghrib kita cuma sempat minum sirup sama makan kue kecil gitu. Trus lanjut nyiapin buat makan malamnya dan akhirnya baru bisa makan malam jam 8 lewat πŸ˜†

Bandung, Agustus 2011

Bandung, Agustus 2011

5. Mudik

Hal lain yang paliiiiing saya inget selama momen Ramadhan adalah momen mudik ini. Beberapa bulan sebelumnya biasanya saya udah beli tiket pulang biar dapet harga murah gitu. Nah, tahun 2010 lalu sebelum Mandala bangkrut, saya dan Abang dapat tiket mudik Jakarta-Pekanbaru seharga 100rb rupiah aja! Murah banget gak tuuuuh πŸ˜†

Saya beberapa kali mudik sama si Abang. Saya sih seneng yah soalnya kan biar ada temen juga di jalan. Terakhir mudik bareng Abang itu ya tahun 2010 itu, sebelum si Abang wisuda dan pindah ke Pekanbaru. Waktu itu pesawat kita jadwalnya jam 7 pagi. Trus saya dan Abang naik Primajasa dari Bandung (kalo gak salah) jam 1 pagi. Kita berdua bagi tugas, saya nelfonin taksi dari kosan saya di Kanayakan, sementara Abang dari kosannya di Dago Atas langsung meluncur ke Warung Makan Tegal Abadi untuk beli makanan buat sahur. Nanti saya beserta si supir taksi jemput Abang di situ trus langsung cus ke halte Primajasa di BSM. Karena ternyata jalanan lancar, kita nyampe di Soetta kecepetan, sekitar jam 3an kalo gak salah, buru-buru sahur, sholat subuh, check in dan… sambil nunggu boarding kita popotoan di ruang tunggu. πŸ˜†

photo20Untuk semua kenangan indah yang pernah saya alami ini, ada satu quote favorite dari penulis favorite saya, Ika Natassa, bahwasanya “Time flies, but not memory”. It’s true! πŸ™‚

Postingan ini diikutsertakan dalam GA First Giveaway : Momen Ramadhan. Yuk semuanya ikutan! πŸ™‚

Advertisements

12 thoughts on “Kenangan Ramadhan

    1. liamarta Post author

      yoi mbakkk, perginya doang tapi, pulangnya dapet harga standar hihihi.. tiket lebaran termurah yang aku beli πŸ˜†

      hahaha, ide aku dan Abang mbakk, iseng nunggu boarding, foto2 norak di ruang tunggu pakek tripod. untung aja masih pagi, jadi sepi sekali, ruang tunggu berasa milik berdua hahahaha πŸ˜†

      Like

      Reply
  1. Pingback: Pemenang First Giveaway Momen Ramadhan | CaraKata

  2. Pingback: Seminggu Ini | My Life, My Story

  3. diah

    udah pernah lihat foto2 ini sebelumnya..
    anyway Lia, nanti klo foto prewedd nya gak usah pefotoan lagi, udah banyak stock foto berdua nya yg lucu2… πŸ˜€
    bwt itu jembatannya panjang banget yah? berapa kilo meter tuh? :O

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hihihihi, iya mbak, foto yang lucu2 banyak dan bermetamorfosa wajahnya dari tahun ke tahun πŸ˜†
      itu jembatannya ga panjang2 banget sih mba, efek foto itu, sayangnya aku ndak tau brp km πŸ˜›

      Like

      Reply
  4. Risah Azzahra

    so sweet ya sama si abang. dulu masi kuruss yaaa… hihihhi
    aku dulu paling murah tiket pesawat jakarta-pekanabru dapet 200rb. itu udah bangga bgt dpt tiket semurah itu. eh ternyata ada yg 100rb.

    oia, yg di sebelah k liat itu namanya siapa? mirip bg Anggi yg jd reporter metro TV skrg

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hahahaha iya dulu masih kurus πŸ˜†
      Jaman dulu dapat tiket murah itu semacam prestasi ya, hahaha sekarang kok ga ada lagi ya tiket murah yang sampe 100rb pp gitu. Palingan AA yang masih suka ngasih tiket murah tapi tetep gak semurah tiket 100rb pp πŸ˜†

      Hihihi bukan, itu namanya Ijal dan Catur. Temen kuliahku πŸ™‚

      Like

      Reply
  5. Pingback: Meninggalkan Pekanbaru | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s