Detox Social Media

Tulisan ini saya buat di hari ketujuh saya melakukan that-so-calledΒ detox social media. Bagaimana rasanya 7 hari tidak lagi aktif bermain social media? Dan apa alasan saya melakukan hal tersebut? Saya akan berbagi ceritanya di tulisan ini. πŸ™‚

Oke, sebelumnya saya mau disclaimer dulu nih. Sebenarnya ini gak 100% detox juga sih. Karena saya gak sampai menghapus aplikasi social media yang ada di handphone.

Saya hanya log out akun pribadi saya dari social media. Terutama Instagram.

Saya masih buka Instagram karena harus posting di akun lapak pribadi dan di akun komunitas yang saya kelola. Tapi ya sudah, segitu aja. Abis posting ya langsung capcus keluar.

Kenapa saya melakukan hal ini?

Ada banyak alasannya. Tapi alasan yang paling utama adalah karena saya ingin ‘mengerem’ diri saya untuk tidak lagi curhat-curhat di media sosial, seperti yang setahun belakangan selalu saya lakukan.

Sudah baca tulisan terakhir #CeritaTanggal7? Di sana saya bilang kalo saya mau berhenti berbagi cerita mellow di blog dan media sosial. Saya mau stop berbagi cerita nostalgia di IG story. Dan alhamdulillah, saya udah berhasil melakukan hal tersebut.

Tapiiii.. saya gak bisa bohong kalo proses healing ini sebenarnya belum benar-benar selesai. Dan karena menulis adalah salah satu cara healing saya, jadi saya tetap merasa butuh untuk menuangkan apa yang ada di pikiran dan perasaan saya ke dalam sebuah tulisan.

Nah, karena saya tau saya masih mudah terpancing untuk share ini dan itu di media sosial, jadi saya memutuskan untuk sebaiknya memberi jarak antara diri saya dan media sosial. Supaya gak jadi ember bocor! :)))

Lalu, apakah saya berhenti menulis? Oh, tentu saja tidak. Saya masih tetap nulis kok. Seperti yang selalu saya bilang, menulis adalah cara healing terbaik saya. Jadi ya pasti saya akan selalu melampiaskannya ke dalam bentuk tulisan. Bedanya, kali ini saya berusaha untuk gak lagi membagikan tulisan itu ke ranah publik.

Karena itu saya kembali ke cara jadul: menulis di bukuΒ diary. πŸ™‚

Itu alasan pertama.

Selain itu ada alasan lain yang gak kalah penting: saya ingin menjaga diri saya dari penyakit ‘ain. Silakan googling aja ya tentang penyakit ‘ain ini.

Beberapa hari sebelum saya memutuskan ‘oke fix saya mau detox social media ah’, saya membaca tulisan di IG story @karasanten tentang pengalaman beberapa orang terkait penyakit ‘ain. Lalu saya terdiam dan mikir lamaaaaa banget. Ngeri juga membayangkan bahwa penyakit seperti itu benar-benar ada.

Ketika itu juga saya benar-benar merasa mantap untuk detox. Lalu saya log out akun pribadi dari media sosial. Dan menjauhkan diri dari handphone for a while.

Memang detox ala saya ini gak 100% detox sih. Ada yang lebih ekstrim sampai menghapus semua aplikasi media sosial dan bahkan mematikan handphone.

Tapi untuk saat ini, dengan cara seperti ini saja bagi saya sudah sangat cukup. πŸ™‚

pexels-photo-139388

Apa yang saya rasakan setelah 7 hari gak main social media?

1. Hari-hari jadi lebih produktif

Setahun terakhir atau tepatnya sejak kepergian Abang, saya jadi lebih gak terkontrol dalam hal mantengin media sosial. Kadang tanpa disadari, scrolling timeline atau nontonin IG story orang-orang, bisa makan waktu sampai berjam-jam.

Sejak detox, saya jadi bisa melakukan banyak hal. Menyelesaikan beberapa pekerjaan yang tertunda. Sampai belajar ini dan itu.

Asli sih, ini di saya kerasa banget efeknya. Karena saya anaknya gampang banget terdistrak. Jadi kalo lagi mengerjakan sesuatu hal, seringkali pending hanya karena saya tergoda untuk ngintip media sosial.

2. Mengurangi cerita pribadi di ranah publik

Ini juga paling terasa efeknya di saya. Menahan diri agar tidak lagi berbagi cerita pribadi ke ranah publik. Karena saya kan anaknya apa-apa dishare di media sosial. Dengan detox ini, saya benar-benar belajar untuk tidak lagi asal share cerita pribadi di media sosial.

3. Tidak bergantung dengan gadget

Kalo yang biasanya handphone selalu di tangan karena merasa perlu banget nih share ini itu di IG story misalnya, sekarang mah saya masa bodo.

Beberapa hari lalu saya pergi sama keluarga dan gak bawa power bank. Biasanya hal tersebut bikin saya jadi uring-uringan, kemarin mah biasa aja

Selama pergi juga handphone benar-benar saya simpan di dalam tas. Dilihat seperlunya aja kalo ada message atau telfon masuk. Jadi saya benar-benar menikmati perjalanan dan quality time bersama keluarga. πŸ™‚

4. Berinteraksi dengan banyak orang

Seminggu kemarin saya sempat mengikuti beberapa kegiatan. Nah yang paling terasa dari detox ini adalah saya jadi bisa berinteraksi dan ngobrol langsung dengan banyak orang yang saya temui. Saya juga merasa sepenuhnya hadir di tempat itu. Gak lagi bolak balik ngecek handphone seperti yang biasanya saya lakukan.

5. Kembali ke buku

Sejak ada media sosial, frekuensi saya baca buku jadi semakin berkurang. Distraction dari media sosial ini besar banget sih bagi saya. Makanya saya happy sekali, karena selama detox saya jadi kembali ke kebiasaan lama: membaca buku di waktu luang.

Dan sekarang saya jadi bawa buku ke mana-mana seperti dulu. Jadi kalo lagi nunggu sendirian di suatu tempat, saya sekarang lebih milih baca buku daripada mengintip kehidupan orang lain di media sosial, seperti yang kemarin-kemarin sering saya lakukan. πŸ˜€

***

Itu beberapa manfaat yang saya rasakan selama detox. Perlu dicatat ini hanya detox ala-ala lho ya. Tapi manfaatnya udah terasa banget di saya. Apalagi kalo benar-benar menjalani detox yang sesungguhnya.

Kemarin saya sempat googling tentang ‘digital detox’. Dan ternyata ada lho yang benar-benar sampai menghapus semua media sosial (Facebook, Instagram, dan bahkan YouTube) selama 30 hari. Saya kayaknya belum sanggup seekstrim itu hahaha. Tapi pengen cobain suatu saat nanti.

At least untuk sekarang saya mau membatasi diri dari bermain social media. KarenaΒ terlalu addict dengan social media sebenarnya kan gak baik. Dan juga saya masih punya banyak PR yang harus dikerjakan. Jadi beneran deh sekarang mah harus fokus fokus fokus! πŸ™‚

Kalian ada yang udah pernah cobain detox social media atau digital detox? Share dong pengalamannya! πŸ™‚

Advertisements

34 thoughts on “Detox Social Media

  1. Lusi

    Betul banget poin2nya itu, terutama poin no 1. Aku nggak detox sih, lebih tepatnya diet tapi yg diet ketat. Apalagi sudah menemukan beberapa fakta teman2 yg tidak se wah penampilannya di medsos, medsos penuh sandiwara & pencitraan. Makin lama mantengin medsos, makin cepet pula aku nyamber2. Enteng banget aku mengolok-ngolok. Jadi benar2 kubatasi skrg utk jualan saja krn aku sdh nggak aktif di komunitas manapun. Akun2 yg tidak terurus sudah aku delete semua, untuk mengurangi sampah digital.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Sejauh ini sih ngga, Mas. Aku tadinya cuma nargetin seminggu aja detoxnya. Ini udah lebih seminggu belum mood lagi buka sosmed hehe. Tapi seperti detox makanan, setelahnya tentu aja harus dibarengi dengan diet ketat. 😊

      Like

      Reply
        1. liandamarta.com Post author

          Wah keren sebulan gak main medsos. Saya sekarang udah balik buka IG lagi. Tapi ya berusaha untuk seperlunya. Kalo sebelum ini (setahun terakhir) lagi parah banget sih hahaha karena apa-apa pelariannya ke media sosial :)))

          Like

          Reply
  2. Ata

    Hallo, Kak Liaaa. Aku baru tau ada penyakit ‘ain dan langsung browsing tadi. Serem juga ya tanpa kita sadari….

    Btw kayanya aku sama banget kaya Kak Lia nih apa-apa juga dishare (dan masih), kayanya butuh detox sosmed juga karena kadang ngerasa ‘kok aku ga sama dengan si itu’, kok ina itu, gampang ngejudgge orang pun walopun sebatas dalam hati aja, ga sehat buat jiwa. -______________-

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Hai, Ataa. Iyaa aku pas pertama kali tau tentang penyakit β€˜ain juga jadi ngeri sendiri.

      Dan bener banget kata kamuuu.. aku pun jadi kayak gampang ngejudge orang lain meski cuma selintas muncul dalam pikiran. πŸ˜”

      Like

      Reply
  3. Hairi Yanti

    Mbak Lia… saya juga kepikiran hal yang sama nih. Pernah melakukannya dan emang jadi lebih banyak hal yang saya lakukan. Seperti membaca buku dan juga nyampulin buku-buku saya. Padahal lama banget itu buku-buku tidak pernah disampulin lagi. Tapi pas menjauh dari gadget jadi deh beberapa kerjaan yang pending jadi bisa dilakukan.

    Like

    Reply
  4. veronica5277

    sampe segitunya sebelum detox ya? aku suka main sosmed, tp masalahnya g tahan pegang hape lama, jadi mungkin itu yang bikin aku bisa ngerem. megang stgh jam aja dah yang panas tangan dan mata, dan ya mungkin karena anak banyak ya, jadi lebih menarik mereka dibandingin sosmed, hehe. Good luck lia..

    Like

    Reply
  5. Maya

    Kemarin sempet penasaran waktu mba Lia nulis ini dan sekarang jadi lebih jelas. Memang detox social media tuh penting sih, dulu aku pernah seminggu sekali pas weekend bener2 matiin HP selama 2 hari (sabtu minggu). Kayaknya sekarang perlu nih begitu lagi πŸ™‚
    Berasa banget, kadang emosi kita jadi tersulut karena apa yg dibaca di soc med. jadi aja pagi2 udah bad mood. Dan iya, scrolling timeline itu menghabiskan waktu dan bikin terdistraksi. Baca buku aja jadi kepotong2 trus πŸ˜€

    Like

    Reply
      1. Maya

        hahah soalnya ke distrak sama liat HP. kemarin aku udah coba loh, aduh kayaknya kecanduan gadget aku jadi agak parah deh.
        Masa Hp non aktif dari pagi cuma tahan sampe jam 12 siang doang. sisanya gak betah kayak orang sakaw gitu. Hahaha nampaknya butuh detox segera πŸ˜€

        Like

        Reply
  6. Eka Novita

    Kalo aku nggak pernah detox sosmed. Sejauh ini memang pake sosmed seperlunya aja. Ini pun udh lamaaaa bgt rasanya ga ngeblog, ga ada yg bisa di share sih. Hahaha. Tapi soal penyakit ‘ain itu memang betul adanya kak… Semoga kita dijauhkan dari penyakit tsb.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Hehehe aku karena beberapa pekerjaan memang menuntut untuk aktif di sosmed jadi ya pastinya main sosmed mulu. Tapi terasa banget sejak kepergian Abang, aku jadi semakin gak terkontrol main sosmednya. Makanya merasa butuh detox.

      Aamiin. Semoga kita dijauhkan dari semua penyakit ya, Eka. 😊

      Like

      Reply
  7. ayanapunya

    Kalau aku kadang malah merasa bosan sama sosmed saking seringnua scrolling jadi kadang aku akhirnya nggak buka hape dan mengalihkan dengan membaca buku atau nonton film. Tapi kayaknya bagus juga kalau nyobain detoks ini

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Aku juga udah di titik bosan sih mba. Karena setahun ini (pasca kepergian suamiku) aku benar-benar gak kekontrol banget main media sosialnya. Makanya sampai kepikiran untuk detox. πŸ˜€

      Like

      Reply
  8. vivadeasy

    Detoks yang paling gampang yang udah saya terapin itu ga beli paket data, pas butuh baru minta tethering sama suami hihi. Terus pernah juga uninstall bbrp aplikasi sosmed semingguan cukup efektif sekarang install lagi cm IG an sisanya enggak. Selamat Diet Sosmed

    Like

    Reply
  9. Fenny

    Saya ga pernah khusus buat detox. Tp cara paling ampuh buat disconnect dari dunia maya dgn tidak membeli paket data. Pernah lebih semingguan ga beli paket dunia memang aman tentram mbaπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Wuiiih jagoan bisa tahan gak beli paket data mbaa. Aku gak bisaaa hehehe, soalnya komunikasi utama masih via whatsapp/LINE. Tapi ini terasa waktu aku jalan kayak ke Singapore gitu mba, beli paket data nomor lokal di sana kan berasa mahal ya, jadi kalo pas habis ya udah gak aku isi ulang lagi paket datanya, nikmati hidup tanpa koneksi internet :)))

      Like

      Reply
  10. Monda

    aku belum pernah detox sosmed sih, karena sejak awal
    tapi memang selama ini buka sosmed sekedar baca aja apa yang lagi ramai, baca tanpa bawa emosi dan nggak ninggalin komen, jadi silent reader aja

    Like

    Reply
  11. Ragil

    Kalo saya dulu detox sosmednya lewat situs kabar berita gitu mba, jd didoktrin kebiasaan buat liat berita via online aja kek kompas, detik, kaskus dll.

    metode yg sy pilih gitu karna emang dr kecil ga suka nonton tv tp suka nyimak berita, dari situ konsumsi sosmednya berkurang mengingat waktunya abis buat baca berita.

    itu juga didukung karena sempitnya waktu luang yg ada juga sih. tp belakangan masih sering buka fb sih buat nyuri ilmu dari grup.

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s