Desa Nasi – Tempat Makan Nasi Goreng di Pekanbaru

Bagi penikmat nasi goreng di Pekanbaru, udah gak perlu bingung lagi nih harus melipir ke mana. Kalo lagi ingin makan nasi goreng, tinggal cus aja ke Desa Nasi.

Desa Nasi?

Di mana tuh?

Yes. Desa Nasi adalah tempat makan nasi goreng di Pekanbaru. Lokasinya di jalan Ikhlas yang berada tepat di seberang Giant Nangka. Setelah masuk ke jalan Ikhlas, sekitar 500 meter dari jalan Nangka, di sebelah kiri akan kelihatan deh Desa Nasi yang didominasi warna kuning dan hijau ini. 🙂

Desa Nasi mengusung konsep warung makan sederhana dengan harga yang murah meriah. Sesuai namanya, di Desa Nasi ini, kita akan menemukan beragam olahan nasi, terutama Nasi Goreng Kampung yang menjadi menu andalan di sana.

Nasi goreng kampung yang tersedia di Desa Nasi ini ada dua pilihan: nasi goreng merah dan nasi goreng putih. Masing-masing pilihan tersebut, tersedia pula berbagai rasanya. Mulai dari yang original, nasi goreng seafood, sampai nasi goreng pete.

Nah, tinggal pilih deh tuh mana yang sesuai dengan selera. Hayooo, kamu #TeamNasiGorengMerah atau #TeamNasiGorengPutih? 😉

Kalo saya sih #TeamNasiGorengPutih hihihi. Dari dulu entah kenapa memang lebih suka dengan nasi goreng putih atau saya (dan almarhum Abang) suka sebutnya nasi goreng oriental. Tapi kalo dikasih nasi goreng merah ya gak nolak juga sih hahaha.

Kebetulan saya sudah coba nasi goreng merah dan nasi goreng putih di Desa Nasi saat Soft Opening nya hari Senin lalu. Gimana rasanya? Saya coba deskripsikan satu per satu ya. 🙂

dsc02163

Nasi Goreng Merah Pete

Menu yang pertama saya coba adalah Nasi Goreng Merah Pete. Buat yang doyan pete pasti suka banget nih karena petenya banyak. Berhubung saya gak suka pete jadi petenya saya pinggirin semua hehehe.

Bumbu nasi goreng merahnya ini pas sekali menurut saya. Pedasnya cukup terasa, tapi gak sampai bikin mulut terasa panas. Saat menyantap menu ini, juga terasa ada potongan ikan teri yang menambah cita rasanya menjadi lebih enak. Gurih, asin, pedas, bergabung jadi satu. Ditambah lagi ada suwiran rumput laut yang membuat menu ini rasanya jadi semakin asik dengan kriuk-kriuk si rumput laut ini. 🙂

dsc02169

Nasi Goreng Putih Original

Menu kedua yang saya coba saat Soft Opening Desa Nasi beberapa hari lalu adalah Nasi Goreng Putih Original. Untuk bumbu nasi goreng putihnya udah oke banget sih menurut saya. Tetap ada rasa pedas yang menambah kenikmatan saat menyantap nasi goreng ini.

Seperti yang saya bilang di atas tadi, saya ini #TeamNasiGorengPutih banget. Jadi kalo disuguhin nasi goreng putih kayak gini mah pasti doyan banget. 😆

Oh ya, sebelum Soft Opening Desa Nasi, saya juga berkesempatan nyobain menu Nasi Goreng Putih Seafood. Yang saya suka dari nasi goreng seafood Desa Nasi ini adalah seafoodnya banyak sekali. Ada sosis, bakso, dan udang, di dalam satu menu ini.

Harga menu nasi goreng kampung di Desa Nasi ini masih sangat sangat terjangkau sih menurut saya. Harganya berkisar dari Rp13.000-Rp17.000 untuk masing-masing menu. Kalo mau pake Telur Dadar Barendo (yang sayangnya lupa saya foto), cukup nambah Rp3.000 aja per porsinya.

Untuk pilihan minuman, sesuai konsepnya sebagai warung makan sederhana, Desa Nasi menyediakan pilihan kopi, teh, dan air putih. Harganya juga murah meriah kok. Untuk teh dan kopi harganya hanya Rp3.000 saja. 😉

Desa Nasi benar-benar berusaha memberikan pengalaman makan nasi dengan suasana pedesaan bagi pengunjungnya. Tidak hanya melalui piring kaleng yang digunakan, tetapi juga melalui alunan musik sunda yang menemani kita saat menyantap nasi goreng. Rasanya seperti beneran sedang berada di pedesaan deh. 😀

Dan, jika berkunjung ke Desa Nasi di sore hari menjelang matahari terbenam, kita bisa merasakan sensasi makan nasi goreng sambil menikmati pemandangan sunset. Wah, pertama di Pekanbaru nih yang kayak gini. 😉

dsc02157

dsc02174

Desa Nasi rencananya akan Grand Opening pada tanggal 17 Januari 2017 mendatang. Menjelang Grand Opening, warung nasi ini akan buka setiap hari kecuali hari Rabu, mulai dari jam 17.00 sampai jam 22.00 wib.

Untuk informasi lebih lanjut, silahkan intip ke akun instagram @desanasi ya. 😉

Anyway, kamu lebih suka Nasi Goreng Merah atau Nasi Goreng putih nih? Trus lebih suka nasi goreng original, seafood atau pete? Ceritain di kolom comment yaaa 🙂


Desa Nasi
Jln. Ikhlas – Pekanbaru

 

Advertisements

30 thoughts on “Desa Nasi – Tempat Makan Nasi Goreng di Pekanbaru

  1. mawi wijna

    Wah menarik. Jarang ada warung nasi goreng yang harganya ramah sama dompet mahasiswa kayak gini. Apalagi ini adanya di Pekanbaru.

    BTW, bumbu nasi goreng merahnya apa terasa ada terasinya? Ataukah rasa cabainya cenderung dominan?

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya, murah meriah kenyang. Cocok banget sama mahasiswa yaaa 🙂

      Gak ada rasa terasinya. Rasa cabainya bercampur dengan rasa gurih dan asin dari ikan terinya. Jadi pedes, gurih, dan asin bergabung jadi satu. 🙂

      Like

      Reply
  2. Gara

    Saya sepertinya lebih suka nasi goreng merah. Kalau ke daerah Jawa Timur kan mayoritas nasi gorengnya seperti itu tuh, itu makanya saya suka banget, hehe. Untuk lauk saya sukanya original dan seafood, kalau pete sepertinya nggak dulu deh. Selain belum pernah nyobain, stigma yang nggak terlalu bagus tentang pete membuat saya enggan makan, hehe. Jadi apa Mbak mau traktir saya nasi goreng di sana? #eh

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Komen kamu sama kayak mba Deny yang ngasih tau kalo nasi goreng di daerah Jawa Timur mayoritas nasi goreng merah. Pake tomat ya warna merahnya? Pedes gak?

      Ih, sama. Aku pun gak suka makan pete. Karena gak terbiasa juga kali ya dan benar kata kamu, mungkin karena stigmanya kurang oke jadi agak musuhan nih sama pete hehe.

      Hayuk sini jalan-jalan ke Pekanbaru, nanti aku traktir makan nasi goreng di Desa Nasi. 😉

      Like

      Reply
      1. Gara

        Pake saos Mbak, hehe. Kalau pedes mah bisa request sama pedagangnya. Saya suka pedes jadi pasti minta tambah. Pedesnya juga saya suka soalnya bukan yang pakai cabe rawit iris, tapi pakai sambel yang dicampur betulan. Sedep deh.
        Siaaap tunggu saya di Pekanbaru, wkwk.

        Like

        Reply
  3. denaldd

    Lia, aku juga tim nasi goreng putih hahaha toss kita. Rasanya lebih nendang kalau menurutku karena bumbu minimalis tapi rasa maksimal. Nasi goreng merah ini kayak nasi goreng di seputar Jatim. Kalau beli nasi goreng pasti warnanya merah dari saos tomat. Kalau di Jakarta warna merahnya kan dari cabe, jadi ga terlalu merah. Yumm, laperrr haha.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Ihiy! Sesama team nasi goreng putih ya kita mbaaa. 😉 Aku setuju banget, bumbu nasi goreng putih ini minimalis, tapi rasanya maksimalis hehehe.

      Wah kalo di Jatim, nasi goreng merahnya pake saos tomat mba? Merahnya pasti merah banget, tapi gak pedes dong ya mba? Kalo di Pekanbaru nasi gorengnya sama kayak di Jakarta, pake cabe. 😀

      Like

      Reply
  4. iyoskusuma

    Kira-kira baru 1 jam yang lalu aku makan nasi pake tongkol dan tempe di warung depan kost.. Sekarang jadi laper lagi gara-gara baca ini. Nasi goreng merahnya menggoda ya. Pake ikan teri…. *brb cari tukang nasgor*

    Like

    Reply
  5. Dita

    nasi goreng emang favorit semua orang ya dan kayaknya menu paling aman untuk dipesan di semua resto. Kalo nasi gorengnya enak, biasanya menu lain juga enak. Sebaliknya kalo nasi gorengnya gak enak biasanya menu lain juga berantakan…ini menurut aku sihh 😀

    duh aku ngiler liat nasi goreng putihnyaa

    Like

    Reply
  6. tikaazaria

    Aku semua jenis nasi goreng dilahap semua sih, Kak. Tapi emang lebih suka nasi goreng putih hihi. Boleh ni nanti dicoba nasi goreng ala desa nasi. Harga mahasiswa bangetlah ini haha

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s