Makan Apa di Singapura?

Masih edisi cerita jalan-jalan singkat di Singapura akhir Januari lalu nih. Ya maap, mood nulis masih angot-angotan. Jadi aja jalan-jalannya dari sebulanan lalu, nulis di blognya baru sekarang. 😛

Well, kali ini saya mau cerita tempat makan yang kami kunjungi saat kemarin ke Singapura ya. Not a special things, memang. Karena bagi banyak orang mungkin tempat makan yang saya pilih ini ‘biasa aja’. Tapi siapa tau ada yang butuh referensi tempat makan yang halal kan. Jadi, gak ada salahnya juga saya share hehehe.

Problema jalan-jalan ke negara asing yang mayoritas penduduknya beragama non muslim pastinya seputar makanan. Bagi orang muslim, pasti pengennya cari makanan yang halal kan. Nah bersyukurlah di Singapura penduduk muslimnya masih lumayan banyak, jadi cari makanan yang halal gak susah. Tinggal melipir aja ke resto-resto masakan India atau Melayu. Saat saya dan suami ke Singapura bulan Januari lalu, dalam rangka penghematan kami memang tidak sering makan di resto-resto di sana. Kami berangkat dari Batam after lunch, jadi sampai Singapore udah kenyang. 😛 Baru terasa kelaperan pas malam hari setelah puas jalan-jalan dan beli oleh-oleh di Mustafa Centre. Akhirnya melipirlah kami ke resto India yang berada tepat di seberang Mustafa Centre. Nama restonya :

Minora Cuisine

Resto ini (kalo gak salah) buka 24 jam. Jadi kalo lagi di sekitaran Mustafa Centre dan kelaperan, bisa melipir ke resto ini. Saya dan Abang milihnya random aja sih, soalnya emang udah laper berat sih waktu itu. Pas banget keluar dari Mustafa Centre, lihat ada dua resto India di seberangnya. Tapi yang lumayan rame si Minora Cuisine ini. Jadi ya udah deh cobain makan di sana.

Namanya resto India, pilihan makanannya ya beragam makanan India. Salah satunya prata. Saya pesan prata kari dan prata tissue, sedangkan Abang pesan nasi briyani. Untuk minumnya saya pesan orange juice dan Abang pesan Milo Dinosaur (semacam es chocolate).

DSC00957 DSC00959 DSC00954 DSC00955Prata karinya enak! Karinya khas India banget yang bumbu rempahnya benar-benar terasa. Prata tissuenya sih lumayan lah buat cemilan, tapi emang tipis banget hihi. Nah yang juara sih nasi briyaninya. Porsinya jumbo banget. Nasinya banyak, bisa buat berdua, trus ada paha ayam gede di dalamnya beserta sebutir telur rebus. Cocok bangetlah ini dipesan buat yang lagi kelaperan berat kayak saya dan Abang ini hihihi.

Oh ya, nasi briyaninya disajikan dengan kuah kari dan saus ala India yang saya gak tau namanya apa. Kalo dicium dari baunya sih agak-agak bau bawang gitu. Saya gak terlalu doyan sih sama saus itu.

Kalo makan di luar negeri gini mending jangan dikonversikan ke mata uang kita ya. Soalnya bikin nyesek. 😛 Jadi dinikmati aja makanannya sampai kenyang, hihihi.

BAGUS FOODCOURT HARBOUR FRONT

Keesokan harinya, saat mau balik ke Batam, saya dan Abang mau killing time nungguin jadwal ferrynya. Kebetulan masuk jam makan siang, jadi ya udah deh kita putusin untuk makan siang aja di Bagus Foodcourt Harbour Front.

Ada banyak banget pilihan makanan yang bisa dipilih di Bagus Foodcourt ini. Bahkan masakan Padang pun ada! Tapi memang gak berasa makan di luar negeri sih, soalnya isinya orang Indonesia semua yang baru datang atau mau balik ke Batam, hihihi.

Saya pesan mie rebus ayam dan Abang pesan nasi ayam. Dua-duanya di satu counter yang sama, saya lupa tapi nama counternya apa. Nasi ayam yang Abang pesan lebih enak sih, kalo mie yang saya pesan ini agak hambar menurut saya.

DSC01118 DSC01119 DSC01120Untuk minumannya saya pesan lime juice sedangkan Abang pesan es Bandung. Iya, namanya memang es Bandung. Bagi sebagian orang mungkin kenalnya dengan air Bandung atau fansus (fanta susu). Tapi yang dijual di foodcourt ini, bukan pake fanta, melainkan pake sirup cocopandan gitu trus ditambah susu deh. Harganya masing-masing 2 SGD. Selain lime juice dan es Bandung ini, ada Milo juga yang dijual di counter minuman tersebut.

Well, kurang dari 24 jam di sana, kami cuma nyobain makanan di dua resto itu aja. Kalo cemilan cuma beli es krim uncle di Orchard Road hehehe. Kamu punya rekomendasi resto atau tempat makan halal dan enak lainnya gak di Singapore? Share dong, kali aja bisa saya cicipin kalo ada rezeki jalan-jalan ke sana lagi. 🙂

Advertisements

55 thoughts on “Makan Apa di Singapura?

  1. dani

    Kalo pas di Singapura emang saya lebih milih tempat makan melayu ato cari food court aja sekalian. Kalo resto India belom berani nyoba. Takut rasanya terlalu ekstrem. Hehehe.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Kalo aku selama milih kari-karian masih berani. Lidah orang Sumatera juga biasa makan yang bumbu rempahnya kuat gitu, jadi gak terlalu ngerasa ‘ngeri’. Tapi kalo yang tampilannya aneh baru deh aku gak berani hahaha.

      Like

      Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya lewat Batam lebih enak mbak, kalo gak mau nginep pun bisa. Pergi naik ferry paling pagi, pulang naik last ferry jam 9 malam. Tapi jangan pas cuaca lagi kurang bagus, soalnya ntar ombaknya gede hehehe

      Like

      Reply
  2. citramanica

    Nyam… pengen chicken rice-nya… Gak jadi masak ah, ntar kabur ke hawker centre terdekat aja, hehe…. Rekomendasi tempat makan halal di Singapur? Banyak sih… Let’s see… Resto Hajah Maimunah di daerah Bugis, terkenal banget itu… Terus di hawker centre/food centre mana aja pasti ada stall makanan halal, pokoknya lihat tulisan “no pork no lard” ya… Jangan khawatir, di sini ketat banget, piring dan peralatan makan di semua hawker centre/food court pasti dibedakan buat makanan yg halal dan gak halal, tempat nyucinya juga dipisah. Rumah makan India biasanya juga halal… Oya, kalo gak bisa jauh2 dari makanan Indonesia, ada ayam penyet Ria, resto Padang dan beberapa resto Indonesia lainnya di Lucky Plaza, Orchard…

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Waaah makasih mbaaa infonya. Oh iya mbaknya di Singapore yaaa, nanti kalo aku ke sana mau dong ketemuan hihihi. Referensi tempat makannya aku catet ah, siapa tau ada mau ke sana lagi biar gak bingung kalo cari tempat makan hihihi. Kemarin gak ada jalan-jalan di Bugis, cuma numpang turun di halte bus aja. 😛

      Oh ya, dulu aku pernah lihat tuh resto Padang di foodcourtnya Lucky Plaza. Di situ juga banyak pilihan makanannya. Aku pernah makan nasi kari gitu juga enak di Lucky Plaza.

      Like

      Reply
  3. theamno

    coba ke sini deh : http://anjappar.com.sg ( bisa dicari via yelp! or google maps ) , saya mencoba di Anjappar yg diseberang mustafa … benar benar pengalaman makan kuliner chettinad yang memuaskan, saya sampe tambuah2… teman saya yg mengajak kesini sampai bilang “saya tidak cemas melepas anak saya kuliah di london selama ada Anjappar disana ..” .. 😀

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Di pinggir jalan apa ge? Aku kemarin sempat liat beberapa stall, tapi jualan kebab, bukan nasi briyani dan roti prata. Gak sempat nyobain hehe. Yang stall-stall pinggir jalan itu lebih murah juga kali yah harganya?

      Like

      Reply
      1. gegekrisopras

        Waduh nama jalannya ga inget, mbak 😀 tp waktu itu aku di daerah Johor Bahru. Nasi Briyani 8RM, roti prata 3RM, Teh tarik 1RM dimakan bertiga masih kenyang banget 😆 rate tahun lalu 1RM=Rp3565,- mbak Lia makan itu habis brp SGD?

        Like

        Reply
  4. Gara

    Saya selalu penasaran dengan roti prata. Kemarin belum sempat coba di Medan :huhu. Tapi sebelum mencoba di Singapura, kayaknya saya sebaiknya coba yang di Medan dulu, Mbak. Demi kesehatan kantong dan dompet! :hehe.

    Like

    Reply
  5. yantist

    Cuma pernah sekali ke SG, 4 tahun yang lalu. Makannya di vivocity ada foodcourt namanya : Banquet. Semua halal di sana. Soalna sebelahnya ada foodcourt non halal. Btw… itu Prata di makan sama kari ya? Di Balikpapan ada kedai Malaysia yang jual roti tisu. Penampakannya mirip. Tapi manis karena pakai milo 😀

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Oiya foodcourt Banquet di Vivo City itu juga isinya makanan halal dan enak-enak ya mba 🙂

      Iya, prata yang dimakan pake kari agak lebih tebal memang roti pratanya. Kalo prata tisu lebih tipis trus dikasih susu kental manis gitu dikit + gula. Jadi manis kriuk-kriuk gitu rasanya hehehe

      Like

      Reply
  6. Beby

    Seandainya liburan ke sana, aku pasti milih makanan khas Melayu atau Indonesia gitu, Mbak.. Biar enak di lidah. Hahah 😀

    Ngga terlalu berani makan yang aneh-aneh. Takut bad mood 😛

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Honestly, aku pun milih-milih banget sama makanan. Gak mau yang aneh-aneh. Takut gak cocok di lidah hihihi. Jadi selama ini selalu main aman, pilih yang familiar sama aku aja hehe

      Like

      Reply
  7. Pingback: Pacaran di Singapura | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s