[That So Called] The Chemistry of Love

Pic pinjam dari sini

Pic pinjam dari sini

Katanya nih, perasaan cinta yang dibarengi dengan keterikatan (chemistry) di antara pria dan wanita bisa membuat satu sama lain saling merasa nyaman. Karena biasanya sih pasangan yang udah punya keterikatan kuat cenderung lebih bisa memahami pikiran dan perasaan satu sama lain. Menurut saya, ini bisa jadi karena memang sudah terbiasa bersama kali yah. Jadi ya secara ga langsung lebih paham karakter pasangannya.

Nah pernah gak sih merasa punya keterikatan yang kuat dengan pasangan? Saya pribadi ketika menjalani hubungan dengan pasangan yang sekarang, which means si Abang, udah beberapa kali merasa punya ikatan cinta yang kuat. Uhuy banget gak tuh bahasanya. ๐Ÿ˜† Maksudnya sih gini, saya bisa tau nih apa yang ada di pikiran dia, apa yang dia mau, apa yang dia rasain, dan vice versa. Ya mungkin karena itu tadi, udah lama bareng jadi udah mulai bisa ngebaca karakter dan kebiasaan satu sama lain. ๐Ÿ™‚

Berikut ini beberapa hal yang menurut saya jadi salah satu bentuk keterikatan batin antara saya dan si Abang, atau bahasa kerennya sih the chemistry of love. Hihiw! ๐Ÿ˜†

1. Mengatakan Sesuatu Hal Secara Bersamaan

Salah satu kejadiannya adalah ketika saya dan Abang lagi nunggu antrian di salah satu Rumah Sakit swasta di Pekanbaru. Sambil nungguin ya kita ngobrol ngalor ngidul gak penting gitu kan. Pokoknya semua hal waktu itu diobrolin, dan menclak menclok aja gitu. Dari ngomongin A sampai ngomongin Z. Nah di salah satu obrolan kita, saya lupa gimana awalnya, waktu itu saya sok-sok nyanyi lagunya si Fatin artis jebolan X-Factor Indonesia dan secara random sore itu saya pun menyebutkan bahwa groupiesnya si Fatin itu namanya “Fatinisti”. Gak tau deh itu bener apa ngga nama groupiesnya. ๐Ÿ˜†

Nah tepat sesaat setelah saya bilang “Fatinisti”, saya dan Abang langsung ngomong satu kalimat yang persis sama. Beda di nama panggilan ajah.

Saya : Bang, tadi malam Milan menang ya?

Abang : Dek, Milan menang loh tadi malam.

Itu kita berdua ngomongnya benar-benar di detik yang bersamaan. Mungkin karena dalam otak kita berdua kata-kata “Fatinisti” itu secara gak langsung terintegrasi dengan istilah fansnya AC Milan, yaitu Milanisti. Dan kebetulan malam sebelumnya AC Milan menang, jadi deh langsung otomatis ngomong kalimat itu. ๐Ÿ˜†

Ada banyak lagi sih contohnya kalo soal poin ini. Kita sering tiba-tiba ngomong kalimat yang sama persis atau maknanya hampir sama. Trus biasanya abis ngomong gitu langsung diem-dieman dan jadi ketawa-ketawa sendiri. ๐Ÿ˜†

2. Memikirkan Hal yang Sama

Nah ini sering banget kejadian waktu dulu masih sama-sama ngekost di Bandung. Tiap mau makan malam bareng, biasanya kan si Abang suka nanya “mau makan di mana, Dek?”, saya sih suka ngejawab “Abang maunya di mana?” atau “terserah Abang aja.”, padahal pas saya ngomong gitu, dalam otak saya sih udah ada satu nama tempat makan yang pengen saya datangi malam itu. Cuma entah kenapa saya lebih suka Abang duluan yang ngasih tau dia pengen makan apa. Dan memang biasanya, tempat makan yang Abang sebutin itu adalah tempat makan yang sama persis dengan yang ada dalam kepala saya. Jadi kan saya gak perlu ngomong, juga udah bakal dibawa makan ke tempat yang saya pengenin kan. ๐Ÿ˜€

Selain mikirin tempat makan yang sama, biasanya juga kita suka kepikiran satu hal yang sama cuma gara-gara abis ngeliat sesuatu. Misal nih, lagi jalan trus ada yang paling mencolok di jalan yang kita lihat. Nah seringnya tanpa dikomando, kita berdua udah otomatis ngeliat ke objek yang (menurut kita) mencolok, trus abis itu suka lihat-lihatan baru deh abis itu dibahas berdua. Jadi pas kita ngelihat ke objek tersebut, di kepala kita udah ada hal-hal yang sama yang tanpa diobrolin pun sebenarnya udah tau sama tau aja sih hahahaha.

3. Mengungkapkan Pikiran Pasangan

Si Abang itu punya kebiasaan kalo saya abis ngomong satu kata/istilah yang menurutnya dia belum pernah denger kata tersebut, saya pasti suka diledek abis-abisan. Padahal kata yang saya omongin itu biasa aja. Ya kata-kata yang suka digunain anak-anak gaul gitu lah, kayak misalnya ‘gengges’ dan istilah alay lainnya. Pernah juga saya diledek abis-abisan kalo ngomong istilah-istilah dalam bahasa Sunda, misalnya ‘riweuh’, ‘hoream’, dsb (dulu saya suka tercetus ngomong gini waktu jaman di Bandung, ketularan sama teman-teman di sana hehe).

Nah, karena udah sering diledek begitu sama si Abang, saya udah mulai bisa ngebaca nih raut muka jailnya kalo udah mau ngeledek. Salah satu yang baruuuu aja kejadian itu tadi malam pas kita lagi kongkow lucu di Indomaret (maklum cin, di sini gak ada Sevel, jadi anak Indomaret deh kita ๐Ÿ˜† ). Saya lupa saya ngomong apaan tadi malam, saking itu istilah biasa menurut saya, tapi luar biasa menurut si Abang. Pas raut mukanya mulai berubah jail, langsung saya potong aja sambil ngikutin gayanya kalo lagi ngeledek saya. Hih!

4. Tau Lagi Ngapain Tanpa Perlu Dibilang

Ini gak terlalu sering kejadian sih, paling cuma kayak hal-hal kecil aja, misal nih lagi bbman trus dia tiba-tiba lama bales, biasanya saya tau entah itu dia lagi tidur, atau lagi main game, atau lagi ngasuh ponakan-ponakannya. Misal juga kalo pagi-pagi atau malam ditelfonin gak diangkat-angkat, biasanya sudah bisa diduga karena ketiduran atau belum bangun. Yaa lagi-lagi mungkin karena udah mulai bisa ‘ngebaca’ kebiasannya doi kali yaaah..

Makanya kita berdua biasanya sih suka gak bisa bohong dengan satu sama lain, karena gimana pun caranya, pasti ketauan kalo lagi bohong. ๐Ÿ˜†

5. Pake Baju Samaan Tanpa Disengaja

Bukan baju pasangan couple-couple gitu yah soalnya kita gak punya baju couple hahaha. Eh, punya deng dulu, baju couple waktu awal-awal jadian. Trus abis itu gak pernah bikin/beli baju couple lagi. Paling bikin baju kembaran kalo lagi ada event khusus, misal waktu itu mau nonton Jason Mraz di Java Jazz 2009, trus kita bikin kaos pake foto Jason Mraznya atau pas lagi Piala Dunia 2010, kita berdua beli baju timnas Jerman trus dinomorin sendiri pake pylox di kosan saya dan bajunya dipake tiap kali nonton bareng Piala Dunia. ๐Ÿ˜† Selebihnya kita gak pernah tuh punya baju couple.

Tapi kita cukup sering tiba-tiba pas mau pergi pake baju yang samaan, entah itu sama motifnya atau sama warnanya. Hmmm.. karena punya kontak batin kah? *lebay* ๐Ÿ˜†

***

Ya gitu deh our that-so-called the chemistry of love, hihihi. Kadang hal-hal seperti itu bisa bikin hati happy banget deh soalnya kayak yang berasa nyatu hati dan pikirannya *ciyeh* hahaha. Yah, semoga aja kalo memang hubungan ini diridhoi untuk lanjut terus, kita berdua semakin bisa saling memahami satu sama lain yaaa, bukan untuk hal lucu-lucuan gini aja, tapi juga untuk hal-hal lainnya. Amin! ๐Ÿ™‚

Nah kalo kamu, punya ikatan batin juga gak sama pasanganmu? ๐Ÿ˜‰

P.S. Ini bisa berlaku juga untuk hubungan dengan sahabat dekat. IMHO.

P.S.2 Semua yang ditulis di sini bisa jadi hanya bentuk kelebayan saya aja, jadi ndak usah terlalu dianggap serius bingit lah yaaa.. ๐Ÿ˜†

Advertisements

33 thoughts on “[That So Called] The Chemistry of Love

  1. joeyz14

    Duhhh punya ga yahhh? Hihihi maklum lia aku mah lagi LDR an (ehhh apa korelasinya ya? ) hihihi
    Keren amat banyak kaos kembarannya.
    Kalo soal feeling2an si pak suami suka kurang sensitippp….*plintir kumisnya* :)))
    Semoga kalian terus dalam chemistry yg sama ya

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hehehe mbak LDR-an ya? Hmm kalo masalah kurang sensitip kayanya semua cowo permasalahannya itu deh mbak. Ini aku nulis gini belum tentu si dia merasakan hal yang sama hahahahaha

      Like

      Reply
  2. Nina

    Aaiiih beneer banget li… kalo aku tuh sering kejadian lagi jln or lagi nunggu disuatu tempat dan sama2 ngeliat objek yg menarik (lebih seringnya yg aneh trus bakal jd bahan celaan) trus tanpa komando saling liat2an dan bakal ketawa bareng baru deh ngebahas or cukup diam aja :p

    Like

    Reply
  3. Messa

    Pengalamanku hampir sama semuanya kayak yg kamu tulis Lia ๐Ÿ˜‰ mungkin karna karakter kami berdua hampir mirip juga makanya bisa gitu ๐Ÿ˜€ semoga kalian emang berjodoh lah ya ๐Ÿ™‚

    Like

    Reply
  4. Oh Mas Gusman!

    โ€œterserah Abang aja.โ€
    padahal pas saya ngomong gitu, dalam otak saya sih udah ada satu nama tempat makan yang pengen saya datangi malam itu

    << nah 'terserah' model gini nih yang sering banget bikin cowok garuk-garuk kepala hahaha

    Like

    Reply
  5. Baginda Ratu

    Asyiiikkk, chemistrynya udah dapet, tinggal dilegalkan sajooooo… aamiin! ๐Ÿ™‚
    Sama, Li. Aku sm baginda raja juga dulu begitu. Seriiingg bgt kepikiran hal yg sama. Kalo skrg malah kadang cuma pake tatapan mata udh tahu apa yg ada di hati masing2, aisshhh, canggih yaaaa.. ๐Ÿ™‚

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Eyaaaa.. hahaha mohon doanya baginda ratu, semoga segera legal ya ๐Ÿ˜†

      Aishhh kalo udah nikah pasti semakin semakin aja nih koneksinya. Ciyeee hihihiwww ๐Ÿ˜‰

      Like

      Reply
  6. Mandhut

    kalau pasangan sih enggak ya, tapi kalau sama temen pernah sampe bisa melengkapi kalimat satu sama lain dan bisa tau apa yang dipikirin tanpa perlu ngomong :)). Dan iya, itu rasanya emang seneng banget.

    Wiii semoga langgeng terus ya Lia, sampe kakek nenek :D. hihihihi. Nice post!

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Eh iya maksudnya ini juga bukan cuma sama pasangan aja sih. Sama temen deket juga kan suka kayak gini, aku suka terpikirkan hal yang sama dengan sahabatku, apalagi urusan cela mencela ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†

      Hahaha makasih yaaa manda, amin amin amin! ๐Ÿ™‚

      Like

      Reply
  7. koy muhammad

    Wah ternyata sampai segitunya, pernah mengalami kejadian seperti kak Lia tapi saya gak merasakan adanya cheistry / keterikatan, saya anggap aja itu suatu kebetulan. Hhe.
    Tapi gak tahu tuh pandangan dari pasangan saya.

    Walaupun saya bukan blogger tapi saya suka tulisan-tulisan Kak Lia, dan tulisan Kak Lia yang pertama kali saya baca yang trip to Pangandaran.
    Sangat mengispirasi !!

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Kalo dari sudut pandang cewek yang suka lebay sih pasti anggapnya itu chemistry hahaha padahal mungkin cuma suatu kebetulan aja kaaan ๐Ÿ˜‰ hihihi

      Waaah makasih yaaa ๐Ÿ™‚ Udah pernah ke Pangandaran? ๐Ÿ˜‰

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Betul sekali mbak yo, secara gak langsung jadi membantu kita untuk menerima pasangan ya. Seneng deh kalo mbak yo dan suami makin lama makin kenceng koneksi batinnya ๐Ÿ™‚

      Like

      Reply
  8. tantri

    betul mbak… setuju bangedz. Saya dan “mantan pacar” alias suami saya juga gitu deh.. sering juga sms/wasap/bbm/line didetik yg bersamaan pdhal sblmnya sibuk dan blm kontak… pake baju sama scr nda sengaja sering jg, milih tempat makan yg sama jua beberapa kali.. apalagi yaa.. pokoknya sering samaan juga… apa saya lebay yaa atau kebetulah juga ya… hahaa.. kebetulan2 yg bermakna sih ya… ๐Ÿ˜€ makin sering tjd hal-hal kebetulah makin mikir kalo memang jodoh… haahaa.. #lebay aja kali yaa..#

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Kalo bagi cewek sih semua kebetulan2 itu dianggap pentiiiiing banget kan, buat yang cowok2 belum tentu hihihi. Tapi memang hal2 kayak gitu jadi ngangetin hati ya, seolah jadi reminder kalo hubungan sama pasangan semakin kompak dan klop. Betul gak? ๐Ÿ˜‰

      Like

      Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s