Kartu Pos dari Bandung

Terinspirasi dari Teh Ira yang selalu rutin mengupdate blognya tiap kali mendapatkan kartu pos, saya pun berniat melakukan hal yang sama. Izin contek idenya ya, Teh! πŸ˜€

Well, di postingan ini saya cuma mau cerita sedikit aja sih soal kartu pos yang saya terima dari Teh Ira ini. Untuk cerita tentang beberapa kartu pos lain yang saya punya akan saya susul di postingan berikutnya ya. πŸ˜‰

DSC03936

DSC03938Nah jadi sebenarnya Teh Ira ini udah lumayan lama ngirimin kartu posnya ini ke saya. Sempat beberapa kali nanyain ke saya, udah saya terima apa belum kartu posnya. Saya jawab belum. Saya juga sempat cek ke kantor pos dan jawaban kurang menyenangkanlah yang saya dapatkan. Asumsi saya saat itu, mungkin pihak kantor pos merasa ‘asing’ kali ya di jaman sekarang masih ada yang berkirim-kiriman kartu pos.

Singkat cerita, beberapa hari yang lalu, Ayah saya bilang kalo dia nemuin kartu pos untuk saya di bawah jok motor adik saya. Jadi karena motornya mau diservis, pas joknya dibuka, eh nemu deh kartu pos dari Teh Ira ini. Wah ternyata kartu pos ini udah lumayan lama juga sampai di rumah saya, diterima oleh adik saya tapi malah disimpen di bawah jok motor dan terus deyse lupa aja gitu gak ngasihin kartu pos tersebut ke saya. Kalo kemarin motornya gak diservis mungkin kartu posnya bakal gak nyampe-nyampe ke tangan saya hehehe. πŸ˜€

Gambar yang ada di kartu pos kiriman dari Teh Ira ini adalah gambar Gedung Merdeka Bandung tempo dulu. Berdasarkan info yang saya dapatkan dari Wikipedia, jaman penjajahan dulu, gedung yang terletak di jalan Asia Afrika Bandung ini sempat digunakan sebagai markas bagi pemuda-pemuda Indonesia dalam menghadapi tentara Jepang. Sekarang gedung ini lebih sering digunakan untuk expo atau pameran, seperti job fair, book fair dan juga pameran komputer. Saya sendiri ketika dulu masih tinggal di Bandung cukup sering mengunjungi Gedung Merdeka ini tiap kali ada pameran atau expo. Dulu sih bisa dibilang gedungnya kurang terawat, agak kotor di beberapa sudut. Kalo sekarang, saya juga gak tau deh wujudnya seperti apa. πŸ™‚

Anyway, thank you ya teh Ira atas kiriman kartu posnya. Tunggu balasan kartu pos dari aku yaa, masih dalam proses pencarian nih karena tenryata disini susyaaah sekali mencari kartu pos. Bahkan di kantor pos juga stoknya udah kosong. 😦

P.S. Saya suka banget dengan kata-kata yang ditulis Teh Ira di kartu pos ini, “Just make decisions you can today and enjoy the moment. You can’t change the future, it hasn’t happened yet.” Thank you teteh! πŸ™‚

Advertisements

39 thoughts on “Kartu Pos dari Bandung

    1. liamarta Post author

      Iya Alhamdulillah teh. Haha udah suudzan duluan sama pak posnya, kirain gak dianterin πŸ˜› Tapi waktu itu aku pernah dapat kiriman kartu pos dari Paris nyampe kok ke rumah, cuma emang nunggu sebulan lebih πŸ˜†

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Iyaa mas Dani, kalo itu motor ga diservis2 mungkin ga ketemu2 ini kartu posnya hehe.

      Iya nih masa’ di kantor pos udah ga nyetok lagi katanya. Padahal kan aku pengen punya kartu pos yang khas Riau gitu, tapi udah gak ada 😦

      Like

      Reply
  1. Baginda Ratu

    Aku baru sekali dapet kartu pos. Yg dari noni itu, loh. πŸ™‚
    Dan sampe sekarang belum kepikir kirim kartu pos ke orang, habis bingung apa yang mau ditulis. Apalagi… tulisan tanganku jeleeeekkk… πŸ˜†

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hahaha iyaaa mba, aku dipanggil Martil sama teman2 di kampusku πŸ˜† awalnya teman sekelas yang manggil, trus lama kelamaan junior, senior bahkan dosen ikutan manggil Martil juga πŸ˜†

      Yuk ke Medan yuk.. aku juga blm obrolin lagi nih sama Teh Ira nya hehehe

      Like

      Reply
      1. syifna

        hihihi panggilannya kereen yooo.. martil…
        yowes tak panggil martil saja aaaah πŸ™‚

        hayuukkkkk ……….. blm pernah ke pulau sumatera 😦 medan, padang, apalagi pekanbaru hihihi belum jugaa

        Like

        Reply
  2. hasannote

    “Saya sendiri ketika dulu masih tinggal di Bandung cukup sering mendatangkan Gedung Merdeka ini tiap kali ada pameran atau expo.” Itu, beneran “MENDATANGKAN”, bukan “MENDATANGI”?….soalnya aku bingung…he

    Yup, budaya berkirim surat seharusnya digalakkan lagi, minimal bantu pak pos..

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hahaha iya baru ngeh, harus mendatangi, hihihi makasih atas feedbacknya langsung revisi ah πŸ˜€

      Yap betul sekali, biar profesi pak pos tetap bertahan ya πŸ™‚

      Like

      Reply
        1. liamarta Post author

          Ah boleh2, mau dong kirimi surat buat aku nanti aku kirimkan surat balasan πŸ˜‰ At least pelan2 kita budayakan berkirim surat manual lagi yaa.. πŸ™‚

          Like

          Reply
  3. sondangrp

    ihihihi aku dulu ngumpulin kartu pos, Lia, tapi nitip ke temen atau bapakku nitip ke temennya. Nah skrg Ephraim ikutin cara Andrew nya Arman, dan dia sukaaa banget ngeliat di globe ini dari daerah mana ya, dan secara bisa baca dia semangat sendiri dooong. Kmrn aku beli kartu pos juga ngider ke mana mana dan akhirnyaa….dapet di toko buku Jawa di manaaa kamu inget gaaaaaak

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Aku juga suka nitipin ke temen yang pergi liburan ke luar negeri, daripada minta oleh2 yang mahil2, selembar kartu pos pun udah lebih dari cukup hihi.

      Toko buku jawa di mana mbak? Kalo itu di Bandung aku tak ingat atau jangan2 emang belum pernah ke sana πŸ˜€

      Like

      Reply
      1. sondangrp

        di Braga, Lia ihihihi aku dulu pas masih pacaran dan ngunjungin Edi ke Bandung permintaan pertamaku ke toko buku Jawa…gegara ini kan toko buku di iklan SCTV dulu itu loh ihihi*lain generasi yak….maaaap*

        Like

        Reply
        1. liamarta Post author

          Ah, aku mah jarang main ke Braga mbak Sondang haha maapkan aku gaulnya cuma berani sekitaran Dago doang πŸ˜† Eh tapi jangan2 kalo aku liat tempatnya, kali aja inget dan siapa tau dulu udah pernah ke sana hihihi

          Like

          Reply
  4. tinsyam

    ya ampun disimpen dulu di jok motor.. untung ketemu ya.. pernah kartuku disimpen di laci, sampe setahun ketahuan saat ku baberes laci.. iihh sampe ditanyatanya mulu kog ga sampesampe gitu..

    Like

    Reply
      1. tinsyam

        human error bisa dimanamana, ga terduga.. ternyata adik ga sengaja.. ku juga pernah berapa tahun baru nemu amplop yang disimpen mama dan lupa bilang.. tapi jadi lucu..

        Like

        Reply
  5. Kiky

    Akuuu dapet kartu pos perdana dan satu-satunya dari Jenewa, pas ada temen sekantor yang pelatihan di sana beberapa bulan.
    Orangnya udah sampe duluan loh, baru kartu posnya sampe ke aku! Hihiii…kenapa kok gitu amat sih yaa? πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Kalo dari luar negeri kayanya sih gitu yaa mbak Kiky πŸ™‚ Aku juga waktu dikirimin kartu pos sama temenku yang lagi liburan di Paris, kartu posnya baru sampai sekitar 2 mingguan setelah dia nyampe ke Indonesia πŸ˜€

      Like

      Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s