My Bedtime Story Experiences

Saya mengawali hari ini dengan menonton tayangan Tangled di salah satu televisi swasta di Indonesia. Film animasi dari Disney ini diangkat dari sebuah dongeng yang sangat terkenal yang berjudul Rapunzel. Dongeng ini berasal dari Jerman dan ditulis oleh Grimm Bersaudara pada tahun 1812. Tangled dan Rapunzel walaupun sama tapi tetap ada beberapa perbedaan yang sangat mencolok. Well, sebenarnya saya bukan mau membahas soal itu, tapi saya ingin bercerita tentang kenangan masa kecil saya terkait dongeng ini. πŸ™‚

bedtime_storiesPic taken from here

Dibesarkan di keluarga yang kedua orangtuanya bekerja, membuat saya (dan juga adik-adik saya) jarang memiliki kesempatan untuk dibacakan cerita sebelum tidur oleh orang tua saya, seperti (mungkin) anak-anak pada umumnya. Akan tetapi, momen ‘bedtime story’ tetap saya dapatkan setiap kali berlibur ke rumah nenek saya di Pekanbaru.

Almarhumah tante saya (adik dari mama saya), orangnya senang bercerita. Beliau adalah guru Bahasa Inggris. Sempat mengajar di beberapa sekolah menengah di Pekanbaru, dan terakhir bekerja di Chevron sebagai guru Bahasa Inggris pegawai-pegawai Chevron pada masa itu. Nah, tante saya ini punya sebuah buku cerita anak-anak jaman dulu versi asli yang tebalnya aja macam KBBI. Buku itu sudah buluk. Kertasnya sudah menguning. Tapi buku itu selalu jadi andalan tante saya setiap kali menemani ponakan-ponakannya sebelum tidur. Kadang beliau juga mengumpulkan anak-anak kecil di sekitaran rumah nenek saya, untuk belajar bahasa Inggris sambil sesekali dibacakan cerita-cerita di buku tersebut. πŸ™‚

Di buku itu ada banyaaaak sekali cerita anak-anak yang ditulis dalam bahasa Inggris. Yang menjadi favorit saya dan paling saya ingat sampai sekarang (karena paling sering diulang-ulang) adalah kisah Rapunzel dan Pippi Longstocking. Ada beberapa cerita lain juga yang pernah dibacakan oleh tante saya, tapi saya lupa judulnya apa. Cuma dua itu yang masih saya ingat sampai sekarang.

Jadi, dulu kalo saya ke Pekanbaru untuk liburan di rumah nenek, saya dan sepupu-sepupu akan berkumpul di ruang tengah rumah nenek saya. Kami tidur di sana beralaskan karpet dan seprei, berjejeran kayak ikan lagi dijemur. πŸ˜› Trus nanti tante saya ambil buku kumpulan cerita-cerita itu, dan mulai bercerita.

rapunzel (fanpop-dot-com)Pic taken from here

Cerita yang pertama kali direquest tentu saja si Rapunzel. Untuk detail ceritanya sile digoogle aja yah.. πŸ˜‰ Intinya Rapunzel ini adalah seorang putri yang diambil oleh nenek sihir jahat dan diletakkan di sebuah menara yang hanya memiliki sebuah jendela. Rapunzel memiliki rambut berwarna emas yang sangat panjaaaaang sekali.

Tante saya itu kalo cerita, gaya berbicaranya juga suka disesuaikan dengan si tokoh yang sedang diperankannya. Misal kalo lagi jadi nenek sihir ya suaranya dibuat kayak nenek sihir, kalo lagi memerankan Pangeran ya suaranya diberat-beratkan kayak suara laki-laki. Yang jadi adegan favorite saya dan aksen dialognya yang paling saya ingat dari tante saya itu adalah ketika sang Pangeran meminta Rapunzel untuk menurunkan rambut emasnya agar sang Pangeran bisa naik ke atas menara, dan masuk lewat jendela untuk bertemu dengan Rapunzel.

“Rapunzel… Rapunzel… Turunkan rambut emasmu..

Begitu cara tante saya memeragakannya. πŸ™‚

Makanya tadi ketika nonton Tangled dan sampai di adegan tersebut, saya refleks ikut menyuarakan sendiri dialognya dengan dialog versi tante saya itu, karena yang di filmnya tadi menurut saya gak cocok iramanya. πŸ˜› Dan dialog itulah yang membuat saya selalu ingat sama almarhumah tante saya itu. Sebuah kalimat sederhana yang jadi bagian dari sebuah cerita tapi ternyata juga bisa menjadi bagian dari kenangan saya bersama tante saya. πŸ™‚

pippi+longstocking

Pic taken from here

Cerita kedua yang jadi favorite saya adalah Pippi Longstocking atau Pippi si Kaus Kaki Panjang yang ditulis oleh Astrid Lindgren. Cerita ini juga seru karena dalam ceritanya digambarkan kalo si Pippi ini adalah anak yang periang. Jadi ketika tante saya sedang menceritakan si Rapunzel yang dongeng banget itu, saya dan sepupu saya bocah-bocah kicik lainnya ngedengerin sampai ter-wow-wow gitu deh, apalagi pas endingnya yang happy ending ala kerajaan-kerajaan gitu. Nah pas masuk sesi cerita si Pippi Longstocking, yang tadinya dengerin sambil tidur-tiduran biasanya langsung pada duduk dan menyimak dengan serius sambil tertawa. Karena tante saya itu jago banget ceritanya, kita benar-benar terbawa ke suasana dalam cerita-cerita tersebut. πŸ™‚

Well, itulah sekilas pengalaman ‘bedtime story’ saya. Pengalaman sederhana tapi selalu membuat saya ingin kembali ke Pekanbaru, untuk berlibur di rumah nenek dan bertemu tante saya. Bahkan mendengar dan melihat cerita Tangled yang serupa dengan kisah Rapunzel, bisa membawa saya mengenang masa kecil saya yang menyenangkan itu.

Saya lupa entah kapan terakhir kalinya saya diceritakan kisah Rapunzel dan Pippi Longstocking oleh tante saya. Karena di masa remaja saya, beliau sempat sakit lamaaa sekali hingga akhirnya meninggal di tahun 2004 lalu. Dan, buku kumpulan cerita anak-anaknya itu pun sekarang entah di mana keberadaannya. Saya jadi nyesal kenapa dulu gak minta buku itu dari tante saya, kan bisa jadi koleksi dan bisa saya ceritakan kembali ke anak dan ponakan saya kelak.

Anywhow, kalo kamu, apa kenangan ‘bedtime story’ mu? πŸ˜‰

Advertisements

29 thoughts on “My Bedtime Story Experiences

  1. Lorraine

    Banyak! Papaku sering cerita dongeng Grimm, Dongeng klasik (Si topi merah, Midas, Pemain seruling dari Hamelin dsb), Abunawas, Wayang sampe ke dongeng/legenda tradisional (Bawang Merah Bawang Putih, Malin Kundang, Raden Panji, Loro Jonggrang, Timun Emas) lengkap dengan suaranya masing-masing. Saking terkesannya kadang aku & kakakku ngga bisa langsung tidur Lia πŸ™‚

    Like

    Reply
      1. Lorraine

        Seru banget! Sampe waktu anakku kecil aku terusin kebiasaan ini, cerita tentang dongeng/legenda ke G. Waktu G ke Prambanan & Candi Sewu pertama kali umur 7 tahun, dia nganga liat candi kecil-kecil karena dia inget cerita Loro Jonggrang πŸ™‚

        Like

        Reply
  2. dani

    Pernah ada masanya gw sangat sangat sangat terpana sama ceritanya pipi Li. Bener-bener terobsesi waktu itu sampe make kaos kaki sebelah-sebelahan dan segala macemnya. Kalo Rapunzel baru baca pas udah agak gedean sih, jadi ga terlalu berkesan. Biasa aja gitu. Hehehehe

    Like

    Reply
  3. Messa

    Nggak punya pengalaman bedtime story mbak πŸ˜€ kalau tidur ya tidur aja, trus lampu kamar dimatiin nyokap dan aku nyenyak sampai pagi hihihiii πŸ˜€ but Tangled is a good one. Si Rapunzel nya pemberani πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Aku pun sebenarnya bedtime story nya tiap liburan ke rumah nenek aja, di rumah sendiri gak pernah sih πŸ˜€ Sejujurnya aku belum pernah nonton Tangled loh secara full loh, baru tadi pagi liat di tipi, itu pun udah mau abis filmnya πŸ˜€

      Like

      Reply
  4. Mandhut

    enak bangeettt, aku waktu kecil gak sempet ngerasain didongengin gara2 ortu pada sibuk :P. Jadinya baca2 buku sendiri aja deh pas udah bisa baca :)).

    Tangled emang keren, tokoh perempuannya gak nunggu diselamatin, abis itu formatnya diikutin dikit sama Frozen πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Aku puuuun kalo di rumah gak pernah didongenin sebenarnya, jadi sama kayak kamu, pas udah bisa baca ya baca sendiri sebelum tidur πŸ˜†

      Aku belum nonton Frozen, hiks 😦

      Like

      Reply
  5. cerita4musim

    Papi ku suka cerita mengenai cerita2 tradisional gitu, tp entah kenapa kok kl cerita tradisional itu bawaannya suka horor heheheh atau gak biasanya diputerin kaset yang isi nya sandiwara cerita anak2, tp lupa euy nama sandiwara nya apa, dulu ngetop bgt…

    Like

    Reply
  6. darkjasm

    aku dulu kayaknya gak pernah di dongengin deh waktu kecil.. cuma pas makan malam, sekeluarga ngumpul ngobrolin hari masing-masing, kecapean cerita, langsung tidur nyenyak malamnya.. hehehe

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s