Mother-less and a Role Play Story

Udah semingguan ini Mama pergi Umroh. Di kondisi-kondisi seperti ini saya jadi bersyukur udah pindah menetap di Pekanbaru. Karena kebayang dong kalo saya masih di Jakarta dan Mama lagi gak ada di rumah gini, siapa yang ngurusin Ayah dan adik-adik di rumah? Siapa yang beberes rumah? Siapa yang masak?

Kebetulan adik perempuan saya yang kuliah di Depok lagi liburan semester di Pekanbaru, sementara si bungsu lagi liburan sama teman-temannya ke Malang. Di saat yang bersamaan, si kicik sepupu saya dari Batam datang ke Pekanbaru juga untuk liburan. Walaupun saya bingung, entah apa yang dicari di Pekanbaru ini untuk liburan, lah wong tempat wisatanya juga gak ada yang menarik. πŸ™„

Well, sebagai anak tertua di rumah, mau gak mau saya yang bertanggung jawab untuk urusan rumah selama Mama gak ada, terutama urusan dapur. Soalnya Ayah tipe yang gak selera makan di luaran gitu, kalo pun makan di luar ujung-ujungnya nasi padang. Terus-terusan makan nasi padang yang bersantan gitu kan gak baik juga untuk kesehatan. Beruntungnya saya, Mama sebelum berangkat udah nyiapin lauk pauk untuk bekal di rumah selama seminggu yang disimpan di dalam alumunium foil dan dimasukin ke freezer, jadi tiap hari saya tinggal manasin aja lauk-lauknya.

Lalu, gimana dengan kerjaan rumah tangga lainnya? Saya dan adik saya pun berbagi tugas. Tiap pagi dia nyapu, lalu selama 2 hari sekali dia nyuci. Sementara saya pagi paling beberes kamar trus siap-siap berangkat ke kantor. Nah, pulang ngantor yang biasanya saya bisa berleha-leha sampai ketiduran di kamar, sekarang kudu langsung ‘nangkring’ di dapur. Manasin lauk pauk, masak sayur, masak nasi, beberes dapur, dan…. nyetrika setumpuk pakaian yang kok ya gak habis-habis. πŸ™„

Di hari weekend, berhubung stok lauk di kulkas sudah mau habis, saya pun memutuskan untuk masak aja. Hahahaha modal nekat sebenarnya. Di rumah saya jaraaaaaang banget masak. Soalnya kalo ada Mama, itu dapur udah ‘dikuasai’ Mama *alasan* πŸ˜› Waktu jaman-jaman ngekos sih sesekali masih suka masak, tapi kan itu untuk lidah dan perut sendiri ya, jadi apapun hasil masakannya ya pasti dibilang enak πŸ˜† Nah ini mau masak untuk Ayah dan adik-adik loh, jadi kudu serius masaknya hahahaha.

Berhubung kulkas kosong melompong, saya dan adik saya pun pergi ke pasar. Challenge pertama pun muncul. Bokkk, saya jarang masuk pasar tradisional kayak gini, jadi kebingungan sendiri pas mau belanjanya *tutup muka*. Nama-nama ikan pun saya gak hafal. Dulu pas ngekos kalo belanja biasanya di supermarket, kan udah ada keterangan tuh ya plus harga-harganya, tinggal bungkus. Lah ini di pasar tradisional, segitu banyak pilihan ikan saya pun bingung mau gimana milihnya. Untungnya saya sudah kepikiran mau masak apa dan udah googling resepnya, jadi ya langsung aja tanya bahan-bahan sesuai yang di resep. Rencananya saya mau masak sop ikan, trus saya tanya aja sama mamang yang jual ikan, ikan mana yang paling enak disop. Dan pilihan pun jatuh pada ikan bawal putih. Trus lihat cumi, eh bikin calamari enak kayanya yah, yauda cumi pun ikut dibeli. πŸ˜€

Abis belanja ikan, lanjut belanja sayur mayur dan berbagai bumbu lainnya. Hikmah belanja di pasar tradisional yang saya dapatkan adalah jangan bertahan hanya di satu kios aja, karena sesungguhnya barang dagangan di kios lain terkadang lebih cantik dan (mungkin) harganya lebih murah. Jadi ya, kemarin itu pas lagi belanja sayur mayur, saya pilih-pilih wortel, tapi bentukan wortelnya rada aneh gitu. Adik saya udah bilang jangan beli wortelnya, menurut dia itu gak bagus. Saya ngotot, ah bentuknya doang yang gak bagus, yang penting kan gak busuk. Trus tetap kekeuh lah ya dibeli itu wortelnya. Pas ngiderin kios lain, eh saya ngelihat ada wortel-wortel yang wujudnya lebih cantik-cantik bertengger di salah satu kios, trus seketika langsung nyesel karna tadi gak dengerin kata-kata adik saya dan kekeuh beli wortel yang bentuknya peyot-peyot. πŸ˜†

Well, dari seminggu sejak Mama pergi ini, saya jadi menyadari satu hal kalo pekerjaan ibu rumah tangga itu memang gak ada habisnya. Masak beres, piring-piring kotor menunggu untuk dicuci. Cucian udah kering, tumpukan pakaian menunggu untuk disetrika. Belum lagi urusan nyapu, ngepel, dan beberes rumah lainnya. Serta masiiiiiiih banyak lagi yang harus dikerjakan. Dan itu semua terus aja berputar seolah gak ada habisnya. Seperti yang saya lihat dari profile picture BBM seorang teman berikut ini bahwa MOM is the Master of Multitasking.

I love you, Mom..

imag2e_zps7395cc78P.S. Dari sekian banyak kerjaan ibu rumah tangga, cuma satu hal yang paliiiiing tidak saya sukai dan saya yakin semua emak-emak di seantero negeri pun gak suka mengerjakan satu hal ini. Guess what? πŸ˜›

Advertisements

11 thoughts on “Mother-less and a Role Play Story

    1. liamarta Post author

      Halo Elam, iya masih ada, namanya Pasar Buah, sekarang udah makin gede kayak supermarket. Meskipun udah banyak ‘pasar buah-pasar buah’ lain bermunculan tapi Pasar Buah yang satu itu masih tetap berjaya sampai saat ini hehehe.

      Salam kenal ya, dan makasih udah mampir πŸ™‚

      Like

      Reply
  1. h0tchocolate

    Let me guess, masak? Soale saya kurang suka masak mbak πŸ˜€ tapi bener koq, ibuk rt nggak habis-habis kerjaannya. Dari mulai buka mata sampai tutup mata mau tidur, adaaa saja yang dikerjakan :D. Salam kenal mbak Lia πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hahaha sayang sekali kurang tepat, aku sih demen-demen aja masak, tapi beresin dapur abis masaknya itu loh males buanget πŸ˜† tapi the one and only yang paling malesin itu adalah NYETRIKA! πŸ˜†

      Like

      Reply
  2. Pingback: My Weekend Story | My Life, My Story

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s