Enoki’s Story : Malu Bertanya, Rugi Jadinya

Beberapa waktu lalu, saya dan Abang janjian ketemuan after office hours karena ada beberapa hal penting yang ingin kita obrolin. Tempat favorite kita untuk ketemuan ngobrol private gitu adalah di Enoki Shabu & Sushi Resto di Mall Pekanbaru. Kenapa seneng di tempat itu? Soalnya setiap sore after office hours, di sana gak terlalu rame, jadi cucok banget untuk diskusi private berdua gitu. Saya juga seneng banget makan sushi, dan tempat makan sushi enak di Pekanbaru salah satunya ya di Enoki Shabu & Sushi Resto.

Menu favorite saya di Enoki adalah Rendang Roll, Godzilla, dan Takoyaki. Endeuss banget ciiiin.. 😀

Nah, pas kita ke Enoki sore itu, ternyata Enoki sedang launchingmenu baru dan ada promonya! Beli tiga menu baru di Enoki, gratis satu porsi sushi pilihan. Bok, dengar kata promo dan melihat penampakan si menu baru tersebut di buku menu, saya langsung bilang ke Abang : “Bang, kita pesan menu baru yuk, beli tiga gratis satu niiiih..”. Dan Abang pun mengiyakan, as usual, hihihi.

Langsung lah ya, kita pesan tiga menu yang penampakannya paling kece : Baked Roll, Dragon Roll, dan Spicy Kyuni Maki. Ditambah seporsi Takoyaki Chicken, Ice Lemon Tea dan Ocha dingin. Bonusnya saya lupa waktu itu namanya apaan. 😛

enoki_zps12708097

Oh iya, sebelum kita pesan, kita udah bertekad untuk gak pesan yang mahal-mahal, masih dalam rangka kompetisi ini. Jadi, si Abang yang biasanya suka pesan Udon atau Ramen, pas sore itu memutuskan gak pesan. Jadi kita nyushi aja gitu, gak order makanan berat. Selain itu, biar gak mubazir juga, soalnya sushi yang kita pesan kan udah banyak banget tuh demi mengejar seporsi sushi gretongan hehehe. Fyi, di buku menunya gak ada informasi soal harganya. Saya pun main pesan aja gitu, gak pake nanya-nanya dulu harganya berapose. 😆

Soal rasa, menurut saya rasa sushi di Enoki Sushi & Shabu Resto ini not bad lah ya. Rasanya enak. Harga memang agak mahil. Tapi ya masih terjangkau lah. Soal tempat yang menurut saya oke punya, tempatnya asik, tenang, nyaman. Salah satu yang saya rekomendasikan untuk yang mau ngobrol-ngobrol bareng teman atau pasangan, terutama jika kamu adalah pecinta sushi dan shabu. 😉

Singkat cerita, setelah ngobrol ngalor ngidul ini itu dan mendiskusikan hal-hal yang menurut kita penting untuk dibahas, kita pun memutuskan untuk udahan di Enoki karena mau ngasi surprise ulang tahun untuk teman kantor Abang. Trus kita cus lah ya ke meja kasir, untuk bayar langsung di sana.

And, you know what?

Total biaya yang harus kita keluarkan sore itu super duper di luar dugaan. Dua kali lipat dari perhitungan kasar kita sebelum melihat ke billnya! Huahahahahaha. 😆

Nyesek gak sih loooo.. di saat lo mau berhemat tapi ternyata harga cemilan lo sore itu luar biasa menguras kantong! Dengan nominal segitu, biasanya saya dan Abang udah puas nyushi di Sushi Tei Jakarta! Daaan, yang paling bikin nyess adalahmelihat salah satu sushi yang kita pesan harganya 150rb ajaaaaah! Huaaaaa.. 😥

Di sepanjang jalan saya dan Abang cuma bisa ketawa-ketawa aja menertawakan kebodohan kita sore itu. Gengsi gak nanya harganya, main pesan ini itu demi mendapatkan seporsi sushi gretongan, eh ternyata mesti merogoh kocek lebih dalam lagi buat ngebayarnya.

And yes, hikmah dari peristiwa ini adalah : malu bertanya, rugi jadinya. Jadi kalo gak mau rugi, rajin-rajinlah bertanya pada waitressnya. 😆

Advertisements

9 thoughts on “Enoki’s Story : Malu Bertanya, Rugi Jadinya

  1. sondangrp

    ya ampuuun, subuh ngeliat sushi aja aku ngileeer, itu itu itu enak banget Lia… hihihi sudahlah, yang penting kenyang dan rasa lumayan kan. Tapi ada ya yang 150 ribu? yang mana sih itu hihihi biasanya berdua suami 250 rebu di sushi thei atau sushi groove juga udah kenyang bego

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      hahahaha ayo mba nyushiii nyushiii.. btw, aku rindu sushi tei, di sini tak adoooo.. 😥 iya di sushi tei 250rb udah puas banget yakkk, ini hampir 2x lipatnya hehe, tapi bener yang penting kenyang dan tempatnya emang nyaman bangets sihh hehehe.

      Like

      Reply
  2. diah

    huaaaaa sereeemm, salah satunya aja udah sampe 150rb, bijimana yg lainnya yak Lia??

    disini ada d’Suki, tapi saya gak kesitu klo gak ditraktir, xiixix #modalgratisan hahahhah

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      hihihi ya begitulah mba, intinya kalo makan di restoran yang di buku menunya gak ada pilihan harganya, jangan malu untuk nanya, daripada ntar kaget sendiri pas mau bayar huehehe

      Like

      Reply
  3. Pingback: Enoki : Shabu, Sushi, & Grill | My Life, My Story

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s