A Fine Sat(o)urday

So, what happened in last Saturday?

Sebenarnya bukan sesuatu yang WOW sih. Tapi cukup spesial. Hehehe.

Masih ingat dengan postingan ini? πŸ˜‰

Well, ini adalah kelanjutan dari cerita di postingan tersebut. Jadi, beberapa minggu setelah what I called ‘(Unofficial) Wedding Proposal’ itu, Abang bilang kalo Abang ingin datang ke rumah. Abang minta saya untuk tanya ke Ayah kira-kira kapan Abang bisa datang ke rumah untuk ngomong langsung ke Ayah terkait rencana kita ini.

Mundur sedikit ke hari Rabu yah.

Jadi, di hari Rabu lalu, saya akhirnya cerita ke Ayah soal rencana saya dan Abang. Respon pertama Ayah cukup mengagetkan. Intinya bilang kalo kita berdua terlalu terburu-buru untuk merencanakan soal pernikahan ini. Sebenarnya saya sadar, concern utama Ayah adalah ke rencana studi S2 saya. Sebelumnya saya sudah pernah bilang kalo saya dan Abang gak masalah kalo harus pisah setelah nikah. Tapi ternyata solusi tersebut ditentang sama Ayah. Ayah gak mau kami menjalani Long Distance Marriage, karena dapat memunculkan banyak masalah nantinya. Jadi, kalo memang salah satu ada yang mau studi lanjut ke luar kota, yang lain harus mengikuti, harus tetap bareng. Kalo memang dirasa tidak bisa, lebih baik rencana menikah tersebut ditunda dulu sampai semua rencana-rencana pribadi sudah tercapai.

Saya cuma bisa diam.

Saya sampaikan semua itu ke Abang. Abang maklum. Abang juga inginnya saya bisa segera S2, karena cita-cita saya memang ingin jadi Psikolog. Dan itu artinya saya harus kuliah lagi, mengambil Magister Profesi Psikologi. Tapi kalo Abang harus ikut saya ke luar kota untuk kuliah, terus gimana dengan keluarga Abang di sini? Gimana dengan pekerjaan Abang? Egois sekali rasanya kalo saya harus memaksakan Abang ikut pindah ke luar kota untuk melanjutkan studi saya, jika kami menikah nanti.

Akhirnya, saya bilang ke Abang : “I’m okay kok bang, kalo rencana ini memang harus ditunda 2-3 tahun lagi setelah Lia selesai S2.”

Respon Abang : “Kita niatkan yang baik-baik aja, Dek. Insya Allah, ada jalan.”

Singkat cerita, Abang tetap ingin ngomong sama Ayah. Kita berdua udah mempersiapkan diri, seandainya rencana ini belum bisa terlaksana sesuai keinginan kita. Saya pribadi juga udah pasrah sih. Karena dua rencana saya ini (menikah dan kuliah S2) mungkin memang gak bisa dijalani berbarengan. Harus ada yang dikorbankan. Ya, at least, ditunda dulu untuk sementara waktu.

Tapi ya sudah, bismillah aja..

Hari yang ditunggu akhirnya tiba. Abang memutuskan untuk datang ke rumah hari Sabtu, karena hari Minggunya saya ada kerjaan dari kantor lama saya di Jakarta. Mama sama Ayah yang udah saya informasikan sehari sebelumnya langsung heboh nyiapin ini itu di rumah.

Mama masak banyak banget. Nanya-nanya ke saya juga, Abang senengnya makan apa. Saya bilang Abang suka banget sama sambalado bikinan Mama (jadi inget dulu jaman kuliah di Bandung, tiap kali saya dikirimin lauk, saya pasti bagi dua buat Abang juga). Ayah beres-beres rumah, mulai dari teras sampai bagian belakang rumah. Saya? Well, saya beberes dikit, nyapu, bolak balik dapur tapi gak ikut bantuin sih. Hahahaha.

Ngeles dikit ya (sebelum dibilang pemalas, haha), bukannya saya gak mau bantu-bantu di dapur. Tapi kalo Mama udah masak, saya bingung mau bantuin apa. Semuanya udah di-handle sama Mama, dan kalo saya ikut-ikutan malah jadi rempong. Beneran deh. Gak bohong ini mah. Palingan saya bantu goreng-goreng dikit sama cuci piring doang. πŸ˜†

Sampai akhirnya, jam 12 teng si Abang udah datang ke rumah. Jeng jeng! Saya makin deg-degan, pemirsa! Dari pagi udah kerasa deg-degan bin cemas bin tegang bin apalah itu namanya, karena saya bolak balik seharian ke kamar kecil. Mendadak mules…… Percayalah, itu tanda kalo saya lagi cemas akut.

Abang sama Ayah pergi sholat zuhur dulu ke mesjid dekat rumah. Sepulangnya dari mesjid, langsung makan bareng sekeluarga. Selama makan, belum ada tanda-tanda akan ada pembicaraan serius sih. Sampai akhirnya, beres makan, Abang dipanggil sama Ayah, diajak ngobrol berdua di teras. Sambil cari udara segar, katanya.

Abang ngobrol berdua sama ayah lumayan lama. Saya mulai resah gelisah di kamar, nungguin ini kok gak selesai-selesai ngobrolnya. Sempat beberapa kali bolak-balik ke kamar mandi juga karena mules. Oke, this is my ‘deg-degan part one’. Makin lama saya makin bosan nunggunya. Kepikiran untuk boci ajah alias bobo ciang. Tapi kok ya, kesian kali si Abang yang (pasti) juga lagi deg-degan malah ditinggal boci sama saya hahaha. Ya udahlah, ngenet aja, pikir saya sambil nyalain laptop. Eeehh.. Baru aja laptop nyala, saya dipanggil ke ruang depan. Kata Ayah udah selesai ngobrolnya.

JENG JENG!

Pas nyampe di ruang depan, lihat muka Abang cengar cengir aja, seketika saya langsung lega. Mules-mules di perut hilang saat itu juga. Hmm, sepertinya good news nih. πŸ˜†

Terus ya lanjut ngobrol biasa. Becanda-becanda di ruang tamu. Sampai sekitar jam setengah 4 sore, Abang pamit sama Ayah dan Mama ngajak saya keluar. Karena rencananya malam itu kita berdua mau nonton konser Glenn Fredly.

Pas di jalan, eh baca info di BBM dan twitter, konsernya si babang Glenn batal dong. Hiks, cidih deh.

Trus kemana dong kita malam minggu gini? Abang bilang, temen-temennya ngajak nonton Fast and Furious 6. Oke, boleh deh. Sekalian lihat si Joe Taslim, aktor laga Indonesia yang lagi heboh diperbincangkan karena main di film Hollywood sekelas Fast and Furious.

Nah, sepanjang jalan kan saya heboh ya nanya-nanya ke Abang soal hasil pembicaraan tadi. Eh deyse sok-sok rahasia gitu. Tapi lihat wajahnya yang kesenengan I’m really sure kalo (insya Allah) ini adalah berita baik buat kita berdua. Assiikkk.. *jingkrak-jingkrak*

Well, film Fast and Furious-nya keren! Akting si Joe Taslim ya not bad lah. Akting yang lain? Ya udah pasti keren banget! Secara itu si Fast and Furious kan sekuelnya aja udah sampai yang ke-6. Saya gak mau spoiler atau cerita tentang filmnya di sini ah, karena postingan ini memang dibuat bukan untuk review si Fast and Furious. *ngeles, padahal emang males* πŸ˜›

So, let’s say.. Alhamdulillah! Walaupun si babang Glenn batal manggung hari ini, tapi Sabtu lalu tetap jadi Sabtu terindah buat kita berdua. Ahey! πŸ˜‰

Advertisements

3 thoughts on “A Fine Sat(o)urday

  1. ameeeeel

    Waaahh… anak psikologi juga? Toss dulu ah πŸ™‚
    Sama, aku juga baru S1. Pengen lanjut S2 tapi nanti aja kalo anak-anak udah gedean. Itupun kalo otaknya belom keburu mampet hahaha… *tau sendiri lah ya, kuliahnya susyehnya kayak apaaa

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Waaaah sesama anak psikologi toh ternyata kitaa.. *toss* πŸ˜€
      Iya mbak, aku doakan semoga mba Amel bisa segera lanjut S2 juga yaa. Nice to know you, mba Amel πŸ™‚

      Like

      Reply
  2. Pingback: 6 years in a ‘Roller Coaster’ Journey | My Life, My Story

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s