Tempat Persinggahan Bagi Sang Pengelana

Terkadang, seseorang butuh berkelana terlebih dahulu, sebelum ia memutuskan tempat mana yang paling layak untuk dijadikan ‘tempat tinggal abadinya’. Layak atau tidak, mungkin bisa diukur dari segi kenyamanan yang diberikan. Hingga ia tidak lagi terpikir akan tempat lain.

Proses berkelana tersebut mungkin tidak dijalankan sepenuh hati. Sebagian besar lebih karena rasa penasaran dan ingin mencoba sesuatu yang baru. Atau mungkin memang karena masih diselimuti rasa ragu dengan tempat yang lama.

Bagi pihak yang berkelana, jika memang hanya berniat singgah sebentar, ada baiknya untuk tidak meminta masuk terlalu dalam. Agar tidak susah jika suatu saat mau keluar.

Sedangkan, bagi kamu yang disinggahi, ada baiknya untuk tidak dengan gampangnya membiarkan masuk. Karena nanti akan sulit melepaskan jika suatu saat ia mau keluar.

Cerdaslah mengamati, mana yang terlihat akan memutuskan untuk tinggal lama, dan mana yang hanya mampir saja.

At the ends, kenyataanlah yang seharusnya menjadi patokan. Bukan harapan.

pengelana

Gambar diambil dari sini
Advertisements

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s